• April 12, 2024
Kisah Dua Tamaraw

Kisah Dua Tamaraw

Setelah memimpin FEU Tamaraws ke beberapa penampilan Final Four selama akhir tahun 2000an, Aldrech Ramos dan JR Cawaling terus unggul dengan Smart Gilas

(ketiga dari 11 bagian)

MANILA, Filipina – Sekilas, Aldrech Ramos dan JR Cawaling hanyalah pebasket biasa-biasa saja, berbadan kurus, dan sepertinya tak mampu membuat gebrakan besar di bola basket Filipina.

Namun keduanya merupakan bagian integral dari Final Four UAAP Universitas Timur Jauh yang dijalankan pada akhir tahun 2000an, dan kemudian menerima undangan ke Program Pengembangan Smart Gilas Pilipinas.

Aldrech Ramos berdiri dengan tinggi 6 kaki 7 inci dan memamerkan panjang tubuhnya dengan sentuhan yang bagus dari jarak menengah, sementara JR Cawaling adalah pemain sayap setinggi 6 kaki 3 inci yang dapat menyerang lawan dengan tembakan luarnya.

Pelatih kepala, Rajko Toroman, melihat kualitas ini dalam permainan mereka dan memberi Ramos dan Cawaling slot di tim nasional. Dari sana, kedua Tamaraw melatih permainan mereka masing-masing dan menggunakan masa tinggal mereka di tim nasional sebagai batu loncatan untuk karir PBA mereka.

Ramos maju bersama Alaska

Dalam empat tahun bersama FEU Tamaraws, Ramos menembak lebih dari 50% dari lapangan dan rata-rata mencetak 10,5 PPG dan 9,5 RPG. Dia terpilih sebagai bagian dari Tim Mythical UAAP tiga kali dari musim 72 hingga 74.

Ia bermain di bawah Smart Gilas untuk beberapa turnamen seperti FIBA ​​​​​​Asia Champions Cup, Dubai International Basketball Tournament, dan PBA Commissioner’s Cup bahkan sebelum bergabung dengan PBA Draft. Dia juga akan bermain untuk Patriot Filipina di Liga Bola Basket ASEAN (ABL).

Ketika dia mendaftar ke liga besar pada tahun 2012, Ramos dipilih ke-5 secara keseluruhan oleh Barako Bull Energy Cola, sebelum ditangani B-Meg Llamados dan kemudian Alaska Aces.

Dari rata-rata hanya mencetak 7 menit di musim rookie-nya, Ramos kini mencatatkan rata-rata 16 menit per pertandingan di bawah asuhan pelatih Luigi Trillo, dengan 5,3 poin dan 3,1 rebound per pertandingan. Dia berperan sebagai penyerang cadangan dan menggunakan panjang dan tubuhnya untuk berkontribusi.

Cawaling: Anak Gilas Cerdas yang terakhir

Ketika JR Cawaling terpilih ke-30 secara keseluruhan dalam PBA Draft 2013, Chris Tiu dari Rain or Shine – kapten Smart Gilas I – adalah orang pertama yang berbicara dengannya setelah itu dan memberi selamat kepada pemain sayap Smart Gilas karena berhasil mencapai peringkat pro.

“Chris baru saja mengucapkan selamat dan memberitahuku bahwa kita sudah selesai sekarang,” kata Cawaling, anak Smart Gilas terakhir yang direkrut menjadi PBA.

Cawaling adalah bagian dari daftar San Miguel Beermen yang memenangkan gelar ABL pada tahun 2013, membantu tim dengan tembakan tiga angkanya. Meskipun ia belum mendapatkan banyak menit bermain di bawah pelatih Tim Cone, Cawaling memiliki kemewahan belajar dari dua penembak terbaik liga – James Yap dan PJ Simon.

Dia pasti akan memberikan serangan ekstra kepada Mixers ketika dia dimasukkan ke dalam aksi.

Rappler: Bagaimana rasanya menjadi bagian dari program pembangunan jangka panjang?

Aldrech Ramos: Saya merasa sangat senang apalagi saat ini program tersebut telah memasuki tahun ke-5. Saya bangga menjadi bagian darinya dan bahagia untuk Gilas.

JR Cavaling: Senang rasanya karena kami menjadi bagian dari tim Gilas yang pertama. Dan rasanya luar biasa bagi kita semua untuk bisa masuk dalam PBA. Saya senang hal itu terjadi.

Rappler: Bagaimana program Smart Gilas membantu Anda meningkatkan permainan Anda?

AR: Itu membantu saya dengan keterampilan saya. Gilas banyak membantu saya, terutama manajemen dan pelatih di sana.

JRC: Itu merupakan dorongan besar bagi karier saya. Saya memiliki banyak pengalaman bermain melawan lawan yang lebih besar. Bakatnya meningkat dan kami mendapatkan kepercayaan diri.

Rappler: Apa momen favoritmu bersama Smart Gilas?

AR: Turnamen luar negeri. Itu sangat membantu dalam membangun ketangguhan saya.

JRC: Saat kami berada di Serbia, seluruh tim berkumpul dalam satu ruangan. Inilah bagian terbaik dari program Gilas Pintar. Kami seperti saudara meski berasal dari kampus yang berbeda. Saat kita bersama, kita seperti sebuah keluarga.

Rappler: Hal terbaik apa yang diajarkan Pelatih Rajko Toroman kepada Anda?

AR: Berikan yang terbaik (selalu) dan jangan bersantai saat Anda berada di lantai. Pelatih Rajko sangat tegas dan saya pikir itu membantu para pemainnya.

JRC: Pelatih Rajko sangat sederhana. Dia hanya ingin Anda memastikan bahwa Anda akan melakukan sesuatu dengan percaya diri.

Dibentuk 5 tahun yang lalu, tim bola basket putra Smart Gilas Pilipinas telah berkeliling dunia dengan tujuan mencapai Olimpiade London 2012.

Tim ini hanya kalah dalam dua pertandingan, namun meninggalkan begitu banyak kenangan indah yang masih terngiang di benak para penggemar bola basket hingga saat ini.

Sudah 5 tahun sejak perjalanan luar biasa mereka. Levi Verora dari Rappler Sports mempersembahkan 11 bagian spesial setiap Kamis saat kita melihat kembali salah satu tim bola basket nasional Filipina terbaik yang pernah dibentuk.

Tandai halaman ini dan saksikan setiap Kamis saat kami membawa Anda kembali ke jalur inspiratif Smart Gilas menuju dominasi bola basket.

Primer: Anak-anak Smart Gilas: 5 tahun kemudian

Bagian 1: Lutz dan Lassiter: Dua jenis Petron

Bagian 2: Menara Kembar Ginebra

Bagian 3: Kisah Dua Tamaraw

Bagian 4: Bala Bantuan I (keluar minggu depan)

Bagian 5: Bala Bantuan II

Bagian 6: Anak Laki-Laki Besar Asli

Bagian 7: Tiga Musketeer

Bagian 8: Baracael menghargai ‘kehidupan kedua’ bersama Ginebra

Bagian 9: Pencarian Pusat Naturalisasi

Bagian 10: Kaum Dominikan

Bagian 11: Para Pionir

Periksa kembali minggu depan untuk cerita terbaru di sini Anak-anak Smart Gilas: 5 tahun kemudian. – Rappler.com

HK Pool