• April 22, 2024
‘Kita bisa membunuhnya jika dia bisa dimenangkan’

‘Kita bisa membunuhnya jika dia bisa dimenangkan’

Walikota Baybay Carmen Loreto-Cari membantah tuduhan keterlibatan dalam upaya pembunuhan terhadap saingan politiknya

BAYBAY CITY, Leyte – Walikota Carmen Loreto-Cari yang terpilih kembali dari Partai Liberal membantah tuduhan bahwa keluarganya terlibat dalam upaya pembunuhan yang gagal terhadap saingan politiknya dalam konferensi pers yang diadakan pada Selasa, 7 Mei di Balai Kota.

Walikota Baybay City saat ini mengatakan dia bisa membunuh saingannya hanya jika saingannya “dapat dimenangkan” atau merupakan seorang pejabat.

“Mengapa kita harus membunuhnya, membunuhnya, padahal dia bahkan bukan seorang pejabat? Dan kami tahu betul bahwa dia tidak akan menang. Mungkin jika dia ‘bisa dimenangkan’, tapi tidak ada apa-apa(Mungkin kalau dia ‘bisa dimenangkan’, tapi ternyata tidak)” kata walikota berusia 77 tahun itu.

Hal ini sebagai tanggapan atas tuduhan bahwa putranya, Boying Cari, Perwakilan Distrik ke-5 Leyte yang terpilih kembali, mengirim orang untuk membunuh saingan politik ibunya.

Upaya pembunuhan

Saingan Walikota Cari, Marilou “Malot” Galenzoga dari Persatuan Nasionalis Aliansi (UNA) hampir terbunuh pada Senin, 6 Mei.

“Kami memantau pengujian akhir dan penyegelan PCOS. Kami pergi ke Bgy Balao. Ada dua pria yang ditempatkan di ruang kelas. Kami tinggal di sana selama sekitar 5 menit. Mereka mengenakan jaket hitam. Rex, fotograferku, tiba-tiba mendorongku setelah ada yang hendak mengeluarkan pistol. Dia mendorong saya menjauh, dan orang-orang mendatangi orang-orang itu,” kata Galenzoga kepada Rappler di Cebuano.

Pada hari kejadian, calon walikota UNA membawa dua anak buah Anggota Kongres Boying Cari ke Kantor Polisi Kota Baybay, mengklaim bahwa mereka mencoba membunuhnya.

Pembantunya melakukan penangkapan warga. Mereka memukuli dan menundukkan orang-orang yang mereka klaim bekerja untuk Anggota Kongres Cari. Mereka mengidentifikasi kedua pria itu sebagai Lotgardo Razaga dan Rodel Montajes, pada pukul 10.30 ke kantor polisi. Para pria tersebut mengalami luka dan memar akibat perkelahian tersebut.

BAHAYA WARGA.  Staf Galenzoga menangkap dan menangkap anak buah Cari yang diduga mencoba membunuhnya.  Foto oleh Jed Cortes

Dua pistol jenis revolver, peluru, kamera digital, dan lencana CIDG-CIS disita dari mereka.

Senjata-senjata tersebut diselidiki oleh polisi dan kemudian ternyata tidak terdaftar. Orang-orang tersebut tidak mengajukan permohonan pengecualian kepada Komisi Pemilihan Umum untuk membawa senjata api.

“Salah satu dari mereka mengaku kepada kami bahwa Caris yang mengirim mereka,” kata Galenzoga. “Total ada 6 pembunuh yang akan ditemani oleh satu Baybayanon, dan rencananya hari ini saya akan dibunuh,” lanjutnya.

Di dalam kamera terdapat video pertemuan UNA minggu ini.

Polisi menempatkan mereka di bawah tahanan rumah sakit di rumah sakit provinsi terdekat. Pemeriksaan sedang berlangsung, kata PO2 Christopher Baslan.

Ratusan pendukung Galenzoga berkumpul di luar kantor polisi untuk menjaga para tersangka meski mendengar rumor bahwa Caris akan membunuh mereka.

Galenzoga adalah penantang politik pertama keluarga Loreto-Cari dalam 32 tahun. Walikota Cari dan putranya Boying dan Mike telah bertukar posisi di Baybay City.

Bukti yang ditanam

Pimpinan dan staf Partai Liberal Kota Baybay tidak memberikan wawancara pada hari upaya pembunuhan tersebut.

Sehari setelah kejadian tersebut, kubu Cari mengatakan penantangnya Galenzoga telah menanamkan bukti pada orang-orang mereka.

“Kami baru mengirimkan keduanya ke Bgy. Balao untuk mendapatkan nomor seri mesin PCOS… Kedua orang ini dipukuli dan dimutilasi oleh security yang menemani Malot Galenzoga. Setelah dipotong, mereka menodongkan senjata ke orang-orang tersebut,” jelas Cari dalam konferensi pers yang disiarkan di stasiun kabel lokal.

“Tuduhan Malot Galenzoga tersebut tidak benar. Mereka melakukannya untuk mendapatkan simpati pemilih,” imbuhnya.

TERTANAM?  Caris menunjukkan dua foto dan berpendapat bahwa bukti yang memberatkan foto tersebut telah ditanam.  Tangkapan layar dari Pioneer Cable TV, Channel 8

Untuk membuktikan adanya bukti, kubu Cari memproyeksikan dua foto Razaga, yang pertama tanpa senjata, dan yang berikutnya dengan pistol di celananya.

Bukan cerita yang tepat?

Metadata kedua foto ini menunjukkan bahwa waktu pengambilan sebenarnya dari foto yang memperlihatkan Razaga dengan senjata adalah pada pukul 10:29 dan Razaga tanpa senjata pada pukul 10:30.

Di kantor polisi, para tersangka mengakui kepemilikan senjata tersebut sebelum pengacara Caris memerintahkan mereka untuk tidak melakukan wawancara lebih lanjut.

“(Galenzoga) adalah ahli penipuan dan penipuan,” kata Cari. “Keluarga kami menghormati martabat hidup. Mereka sangat putus asa untuk melakukan hal seperti ini.”

Setelah bungkam selama satu jam, Walikota Cari berbicara pada konferensi pers, “Kita sudah berpolitik selama beberapa tahun, dengan berbagai lawan, dengan lawan yang kuat. Tapi kami tidak pernah dituduh melakukan hal seperti itu, dia menuduh kami sebagai pembunuh. Mengapa kita membunuhnya? – Rappler.com

Jed Cortes adalah seorang Duta Besar Rappler dan mengajar di Universitas Negeri Visayas. Ikuti dia lebih jauh Twitter untuk pembaruan waktu nyata.

Kunjungi #PHvote, liputan Rappler tentang pemilu Filipina 2013.

Kenali para kandidat melalui halaman profil lengkap kami dan bantu sebarkan informasi tentang para kandidat tersebut dengan menjawab jajak pendapat kami.

Lihat timeline menyenangkan kami untuk menemukan hal-hal sepele menarik tentang para kandidat.

Bantu kami memantau kekerasan dan membeli suara! Laporkan melalui #VoteWatch dan alat kami akan secara otomatis memetakan laporan Anda.

Bagikan halaman ini dan berjanjilah untuk #votesmart dengan mengklik tombol di bawah.



Hongkong Prize