• June 16, 2024
Kita butuh ‘penuh waktu’, bukan ketua PNP OKI

Kita butuh ‘penuh waktu’, bukan ketua PNP OKI

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mengacu pada kunjungan Paus Fransiskus dan pertemuan Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik yang akan datang – pendukung LP dan Presiden Senat Franklin Drilon mengatakan OKI sebagai pemimpin PNP tidaklah cukup

MANILA, Filipina – Presiden Senat Franklin Drilon pada hari Jumat mendesak pasangannya, Presiden Benigno Aquino III, untuk “memutuskan nasib” Kepala Polisi Nasional Filipina (PNP) Direktur Jenderal Allan Purisima.

Purisima, yang ditunjuk sebagai ketua PNP pada bulan Desember 2012, saat ini sedang menjalani perintah penangguhan preventif selama 6 bulan yang dikeluarkan oleh Ombudsman atas dugaan transaksi anomali antara PNP dan layanan kurir Werfast.

Sementara Purisima diberhentikan, PNP dipimpin oleh Wakil Direktur Jenderal Leonardo Espina sebagai Panglima Tertinggi (OIC).

Bagi Drilon, memiliki kepala kepolisian nasional OKI yang beranggotakan 150.000 orang adalah hal yang tidak dapat diterima, mengingat dua peristiwa besar di negara itu pada tahun 2015: kunjungan Paus Fransiskus dan Pertemuan Tingkat Menteri Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC).

Dalam sebuah pernyataan, Drilon mengutip dua peristiwa yang “mengharuskan seorang kepala PNP penuh waktu untuk mengetahui semua persiapan keamanan.”

“Dalam organisasi seperti Kepolisian Nasional Filipina yang otoritas dan kepemimpinannya dipatuhi dengan ketat, penangguhan Purisima dari jabatannya akan mengubahnya menjadi badan yang ‘tanpa kepala’,” kata Drilon, pendukung Partai Liberal (LP) yang berkuasa.

Drilon tidak lagi mendesak Presiden untuk menunjuk penjabat ketua PNP.

Menteri Dalam Negeri Manuel Roxas II yang menjabat Ketua Komisi Kepolisian Nasional (Napolcom) sebelumnya mengatakan a Mandat OKI sangat besar. termasuk pengangkatan kembali petugas polisi.

Namun Drilon mengatakan OKI mempunyai “kekuasaan terbatas untuk melakukan perubahan dan reformasi di PNP.”

Purisima, yang sedang berada di luar negeri ketika perintah penangguhan diumumkan, telah “mengakui” perintah tersebut namun mengajukan mosi untuk perintah penahanan sementara (TRO) atas keputusan Ombudsman.

Purisima juga menyebut perintah ombudsman yang mendelegasikan DILG untuk menjalankan perintah penangguhan tersebut “jelas-jelas ilegal” karena Napolcom dan bukan DILG yang memiliki kendali administratif atas PNP.

Pejabat Istana sebelumnya mencoba meyakinkan masyarakat bahwa kinerja PNP tidak akan terpengaruh oleh penangguhan pimpinannya. – Rappler.com

Togel Singapura