• May 22, 2024
Kita dapat!  menghormati profesional kesehatan yang luar biasa

Kita dapat! menghormati profesional kesehatan yang luar biasa

Kaya Natin!, bersama dengan Sekolah Pemerintahan Ateneo dan Kantor Senator Teofisto Guingona III, memberikan penghargaan kepada 10 petugas kesehatan barangay yang berprestasi

Kaya Natin!, sebuah gerakan multi-sektoral yang menganjurkan tata kelola yang baik dan kepemimpinan yang beretika, bekerja sama dengan Ateneo School of Government dan kantor Senator Teofisto Guingona III, mengadakan Dakilang Barangay Health Workers Awards, sebuah inisiatif yang bertujuan untuk mengakui semangat tersebut. untuk pelayanan publik, kesukarelaan, kepemimpinan di petugas kesehatan barangay di negara itu.

Bagi masyarakat di seluruh Filipina, petugas kesehatan barangay memberikan layanan penting dan merespons tantangan layanan kesehatan yang mendesak, seperti kematian bayi dan ibu serta penyakit menular, bahkan ketika menghadapi keterbatasan tenaga kerja dan sumber daya. Mengingat pertumbuhan dan pembangunan yang semakin pesat di negara ini, para relawan kesehatan ini akan memainkan peran yang lebih penting dalam memastikan bahwa sistem kesehatan masyarakat kita siap memberikan solusi layanan kesehatan yang inovatif, inklusif dan responsif.

“Penghargaan Tenaga Kesehatan Dakilang Barangay adalah kesempatan untuk mengedukasi masyarakat tentang peran petugas kesehatan dan kontribusi mereka terhadap sistem kesehatan masyarakat di negara ini, dan untuk mempelajari lebih lanjut tentang permasalahan yang dihadapi masyarakat saat ini,” kata Kaya Natin! juara Senator Teofisto Guingona III. “Kami juga berharap dapat mengedukasi masyarakat tentang program kesehatan masyarakat inovatif yang telah dikembangkan sebagai jawaban terhadap tantangan-tantangan ini.”

“Para relawan dinilai berdasarkan kriteria seperti keterampilan dan pengetahuan teknis, kompetensi dalam kepemimpinan kesehatan masyarakat, serta sikap dan nilai-nilai pribadi, yang mencakup komitmen mereka untuk mewujudkan kepemimpinan yang efektif, etis, dan memberdayakan,” jelas Dr. Tony La Viña, dekan Sekolah Pemerintahan Ateneo. “Salah satu persyaratan kami yang lain adalah mewajibkan setidaknya lima tahun pengalaman kerja bagi calon nominasi.”

Setiap finalis menerima token dan sertifikat pengakuan, sedangkan setiap penerima penghargaan menerima hadiah uang tunai dan sebuah plakat.

Sepuluh penerima penghargaan pertama termasuk Dolores Grace Macasajot (Manila), Vivian Leonardo dan Luisa Francisco (Valenzuela), Ma. Remedios Jogno dan Juditha Lagramada (Makati), Myrna Gaite, Concepcion Balbuena, dan Anecita Pablo (Mandaluyong), serta Esmeralda Sarol dan Alcie Atuli (Muntinlupa).

Dolores Grace Macasajot telah bekerja sebagai petugas kesehatan di Pusat Kesehatan Bagong Barangay dan Klinik Lay-In selama tujuh tahun. Dia dinobatkan sebagai Pekerja Kesehatan Barangay Paling Berprestasi di daerahnya selama dua tahun berturut-turut, atas program gizinya untuk anak-anak, promosi dan pendidikan PhilHealth kepada konstituennya, dan membantu barangay setempat memberikan program penghidupan kepada para ibu.

Sebelum mendaftar menjadi tenaga kesehatan di Puskesmas Punturin Kota Valenzuela, Vivian Leonardo terlebih dahulu bekerja di toko sari-sari. Leonardo menyediakan layanan kesehatan dasar untuk 800 rumah tangga, dan telah melakukannya selama delapan tahun. Dia terus mendidik dan mempromosikan vaksinasi di barangaynya.

Luisa Francisco adalah seorang ibu rumah tangga yang menjadi pekerja kesehatan dan menjadi sukarelawan di Pusat Kesehatan Karuhatan di Kota Valenzuela, melayani barangaynya selama tujuh tahun. Selain pekerjaannya di bidang kesehatan, ia juga mengajar anak-anak di tempat penitipan anak setempat.

Ibu Remedios Jogno mempelajari pra-keperawatan selama dua tahun, dan memanfaatkan keterampilannya dengan menjadi sukarelawan di Pusat Kesehatan Pembo di Makati. Dia telah bekerja sebagai petugas kesehatan barangay selama 16 tahun, dan pengalamannya telah memungkinkan dia untuk memimpin rekan-rekan pekerja kesehatannya, kali ini sebagai presiden pekerja kesehatan barangay di Makati.

Juditha Lagramada dinobatkan sebagai Pekerja Kesehatan Barangay Paling Berprestasi di Makati sebanyak tiga kali. Salah satu pekerjaannya di Puskesmas Rizal antara lain menangani Strategi Pengobatan Tuberkulosis Observasi Langsung, sebuah protokol pengobatan TBC, di wilayahnya.

Myrna Gaite mulai menjadi sukarelawan di pusat kesehatan barangay, berperan sebagai pemberi suara dan menyampaikan pengumuman publik. Setelah mengenal tugas sehari-hari para petugas kesehatan, ia menjadi tertarik untuk mengambil peran mereka, dan kemudian memimpin asosiasi pekerja kesehatan setempat di Mandaluyong. Dia telah bekerja sebagai petugas kesehatan barangay selama 25 tahun.

Concepcion Balbuena bekerja sebagai ahli manikur, pedikur, dan penjahit sebelum menjadi sukarelawan sebagai petugas kesehatan barangay di Pusat Kesehatan Highway Hills di Mandaluyong. Sebagai salah satu penerima penghargaan senior, pekerja kesehatan berusia 69 tahun ini memimpin proyek untuk asosiasi warga lanjut usia.

Selama 20 tahun, Anecita Pablo telah memberikan ceramah pendidikan kesehatan mengenai imunisasi, perawatan ibu dan bayi, serta penggunaan jamu, baik di puskesmas maupun di lapangan. Selain itu, ia juga menyelenggarakan dan mempromosikan program pendidikan kehidupan.

Esmeralda Sarol secara rutin terjun ke “zona bahaya” Muntinlupa untuk memberikan layanan kesehatan dasar kepada masyarakat yang dilayani oleh Puskesmas Cupang. Salah satu inisiatifnya adalah memastikan bahwa semua anak di wilayah tersebut akan menerima imunisasi, dan untuk membantu memfasilitasi imunisasi, ia bekerja sama dengan pemerintah setempat untuk menyediakan kendaraan layanan untuk mengangkut anak-anak tersebut ke dan dari komunitas mereka.

Alcie Atuli telah bekerja sebagai petugas kesehatan barangay selama 13 tahun dan menjadi sukarelawan di Puskesmas Alabang di Muntinlupa. Mengajar mata pelajaran pendidikan kesehatan di lapangan dan di pusat kesehatan, beliau mengemban tugas menangani tambahan keluarga, lebih dari jumlah rata-rata yang ditugaskan untuk setiap petugas kesehatan barangay di daerah tersebut.

“Bagus sekali jika petugas kesehatan di barangay kita dikenal sekarang karena tidak banyak orang yang tahu apa pekerjaan mereka. Meskipun sulitnya pekerjaan dan minimnya kompensasi, mereka tetap melakukannya karena kecintaan mereka terhadap masyarakat dan negara,” kata Harvey Keh, Direktur Kepemimpinan Pemuda dan Kewirausahaan Sosial di Ateneo School of Government dan salah satu dari mereka. gerakan kunci untuk Kaya Natin!. “Orang-orang ini adalah pahlawan – pahlawan yang benar-benar melakukan yang terbaik hanya untuk membuat perbedaan dalam kehidupan orang lain.”

Untuk mengetahui lebih banyak tentang Kaya Natin, kunjungi www.kayanatin.org, http://www.facebook.com/KayaNatinatau https://twitter.com/KayaNatin.

Live Result HK