• February 23, 2024
KKR Cunanan masih mendapat PDAF

KKR Cunanan masih mendapat PDAF

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bertentangan dengan klaim Dennis Cunanan bahwa dia menghentikan pengecualian PDAF ketika dia menjadi ketua pada tahun 2010, Senator Estrada mengatakan pengecualian tersebut berlanjut pada tahun 2010-2012.

Manila, Filipina – “Apakah memang ada reformasi atau hanya wujud Cunanan saja?” (Apakah dia benar-benar melakukan reformasi atau semua ini dilakukan oleh Cunanan?)

Senator Jinggoy Estrada menyebut kepala Pusat Sumber Daya Teknologi (TRC) Dennis Cunanan pembohong, dengan mengatakan bahwa dia tidak pernah melakukan reformasi di badan tersebut yang bertentangan dengan klaimnya.

Dalam pidato istimewa selama satu jam pada hari Rabu, 12 Maret, Estrada mempertanyakan mengapa Cunanan dan pengusaha yang mengaku dirinya Ruby Tuason menjadi saksi negara potensial meskipun apa yang disebutnya sebagai “kesaksian mereka yang tercemar dan mementingkan diri sendiri”. (BACA: Teks lengkap: Jinggoy pada saksi ‘tercemar’ Cunanan, Tuason dan 38 orang yang didakwa penipuan tong babi)

Cunanan – dalam kesaksian Senat baru-baru ini dan dalam pernyataan setelah berita penipuan tersebut tersebar – mengklaim bahwa ia menjadi direktur jenderal perusahaan negara pada tahun 2010, sedangkan penipuan tersebut terjadi dari tahun 2007 hingga 2009.

Dia juga mengklaim hal itu, ketika dia menemukannya diragukan organisasi non-pemerintah mendapatkan Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) legislator melalui KKR, ia menghentikan pencairan dana dan memasukkan organisasi-organisasi tersebut ke dalam daftar hitam.

Saksikan pidato lengkapnya di sini:

Estrada mengutip laporan Komisi Audit (COA) yang menyangkal klaim Cunanan bahwa ketika ia mengambil alih kepemimpinan KKR, ia memasukkan LSM ke dalam daftar hitam dan menghentikan pencairan dana tong babi.

Senator mengatakan dari tahun 2010 hingga 2012, KKR menerima dana pig barel, bahkan satu pencairan pada tahun 2012 berjumlah P42 juta.

“Dia bilang dia memasukkan LSM ke dalam daftar hitam. Apa maksudnya menyalurkan dana ke LSM yang masuk daftar hitam? Mungkin mereka kuat untuknya. Anggota Kongres Carlo Oliver Diasnes dan Florencio Noel, menggunakan LSM yang masuk daftar hitam KKR. Apakah memang ada reformasi?”

(Katanya dia memasukkan LSM ke dalam daftar hitam. Apa maksudnya dengan masuknya LSM ke dalam daftar hitam dan pencairan dana? Mungkin mereka mempunyai pengaruh yang kuat terhadapnya karena Anggota Kongres Carlo Oliver Diasnes dan Florencio Noel dapat memasukkan LSM ke dalam daftar hitam untuk menggunakan KKR. Apakah benar ada? pembaruan?)

Diasnes merupakan wakil Batanes pada tahun 2007 hingga 2010. Ia mencalonkan diri sebagai calon Lakas pada tahun 2010 dan kalah. Pada 2-13, ia mencalonkan diri melawan istri Sekretaris Anggaran Florencio Abad pada 2013, namun kalah.

Florencio “Bem” Noel merupakan perwakilan Waray pada tahun 2004 hingga 2013. Ia disebut-sebut dekat dengan Presiden Aquino. Meskipun ia mencalonkan diri sebagai walikota Tacloban City pada tahun 2013, Noel didukung oleh Partai Liberal yang merupakan presiden, dan saudari presiden Kris Aquino berkampanye untuknya.

Audit yang mana, menurut pernyataan tertulis

Audit khusus negara terhadap PDAF yang mencakup tahun 2007-2009 menunjukkan bahwa setidaknya P347,91 juta dana senator yang digunakan oleh KKR disalahgunakan oleh 8 LSM yang meragukan, beberapa di antaranya terkait dengan dugaan dalang penipuan Janet Lim Napoles. (BACA: Daging babi senator P348-M disalahgunakan KKR pada masa Cunanan)

Cunanan menjabat sebagai Wakil Direktur Jenderal pada masa itu, setelah diangkat oleh Presiden Gloria Macapagal Arroyo pada tahun 2004. Dia dipertahankan oleh Presiden Benigno Aquino III. (MEMBACA:

Pernyataan tertulis dari beberapa pelapor – semuanya mantan karyawan Napoles – menunjukkan bahwa mereka berbisnis dengan TRC. (BACA: Menavigasi Pernyataan Penipuan PDAF)

Pelapor utama dan satu-satunya saksi negara sejauh ini, Benhur Luy, mengatakan Cunanan mengunjungi kantor Napoles, dan dalam salah satu kunjungannya, ia diminta menyiapkan hampir P1 juta dalam kantong kertas, yang dibawa Cunanan saat meninggalkan kantor. (BACA: Cunanan, Luy beradu tendangan balik)

Setelah mengetahui hal ini, Menteri Kehakiman Leila de Lima mengatakan dia memberikan kesempatan kepada Cunanan untuk mengoreksi dirinya sendiri. Permohonannya untuk menjadi saksi negara dan terhindar dari kasus korupsi masih menunggu keputusan departemen. – Rappler.com

Cerita terkait:

Teks lengkap: Jinggoy pada saksi ‘tercemar’ Cunanan, Tuason

Cek kekayaan: Cunanan 80 kali ke luar negeri

‘Rumah Malampaya’ Tuason dapat membayar P40M – Jinggoy

Jinggoy, Cayetano berebut daging babi, Seksi, 2016

Sejauh ini tidak ada uang tunai atau sandwich di Tuason CCTV

JV pada pidato ‘saudara baik’ Jinggoy: ‘Aruy!’

HK Prize