• June 20, 2024
Klaim pengawas jajak pendapat memperbarui isu lama

Klaim pengawas jajak pendapat memperbarui isu lama

Mengatakan bahwa Smartmatic bukanlah pembuat mesin PCOS ‘sama dengan mengatakan bahwa Apple bukanlah pembuat iPhone,’ kata penyedia teknologi pemilu

MANILA, Filipina – Penyedia teknologi Smartmatic menolak klaim lembaga pengawas pemilu yang menyatakan bahwa perusahaannya “tidak layak” menyediakan layanan pemilu untuk pemilu nasional dan lokal tahun 2016, dengan mengatakan bahwa isu-isu tersebut “menyegarkan”.

Dalam forum media pada Selasa, 2 Desember, Smartmatic menanggapi kritik dari kelompok seperti Citizens for Clean and Credible Elections (C3E) dan Automated Election Systems Watch (AES Watch).

Kedua kelompok tersebut berusaha untuk memasukkan Smartmatic ke dalam daftar hitam agar tidak ikut dalam penawaran layanan atau pasokan apa pun untuk pemilu tahun 2016 karena masalah seputar mesin pemindaian optik penghitungan daerah (PCOS) yang dipasoknya untuk pemilu otomatis tahun 2010 dan 2013.

Kelompok tersebut juga mengatakan Smartmatic hanyalah reseller dan bukan pemilik teknologi otomasi yang diserahkan kepada Komisi Pemilihan Umum (Comelec).

Cesar Flores, presiden Smartmatic Filipina, mengatakan kritik yang dilontarkan oleh lembaga pengawas pemilu itu “tidak berdasar,” dan menambahkan bahwa mereka “mengulangi isu yang terjadi 5 setengah tahun yang lalu.”

Flores mengatakan bahwa Smartmatic telah transparan dalam semua tindakannya, dan menambahkan bahwa mereka mengungkapkan semua perjanjian lisensi dengan perusahaan lain kepada Comelec.

Pada tahun 2009, Smartmatic memenangkan kontrak penyewaan sekitar 80.000 unit mesin PCOS untuk pemungutan suara tahun 2010. Comelec kemudian membeli mesin tersebut seharga P1,8 miliar pada tahun 2012, tepat pada saat pemilu 2013. Beberapa kelompok meminta Mahkamah Agung untuk membatalkan kesepakatan tersebut, namun permohonan mereka ditolak.

“Mahkamah Agung dua kali memutuskan dengan tegas bahwa kontrak dan penawaran yang dimenangkan oleh Smartmatic adalah adil, sah dan bermanfaat bagi negara,” kata Smartmatic dalam pernyataan terlampir.

Flores menambahkan bahwa layanan perizinan kepada perusahaan lain merupakan “praktik standar” dalam industri TI.

Mengatakan bahwa Smartmatic bukan produsen mesin PCOS “sama dengan mengatakan bahwa Apple bukanlah produsen iPhone,” kata Flores, menjelaskan bahwa sebagian besar iPhone yang dibuat di pabrik Foxcomm di Tiongkok akan diproduksi.

Smartmatic mengatakan mesin PCOS diproduksi di fasilitas anak perusahaannya Jarltech International Corporation, yang memiliki sertifikasi ISO 9001. “Rasio ini dapat diterima berdasarkan Undang-Undang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah,” bunyi pernyataan mereka.

Grup C3E, dalam petisinya untuk memasukkan Smartmatic ke dalam daftar hitam, berpendapat bahwa Jarltech bukan anak perusahaan Smartmatic dan tidak memiliki Smartmatic sebagai pemilik mayoritas.

Mengenai masalah dengan perangkat lunak atau kode sumber PCOS, Flores mengumumkan bahwa ia baru-baru ini menyelesaikan perselisihan hukumnya dengan Dominion Voting Systems yang berbasis di Kanada, memperbarui perjanjian lisensi dengan mereka, memberikan Smartmatic “akses tidak terbatas, tidak terbebani, dan abadi” ke yang disediakan Dominion. teknologi.

Smartmatic kemudian mempertanyakan waktu seruan pengawas pemilu untuk mendiskualifikasi mereka berpartisipasi dalam pemilu 2016.

“Bukan suatu kebetulan bahwa sekarang, 5 setengah tahun setelah penawaran (2009), mereka melontarkan tuduhan yang tidak masuk akal untuk mencoba mencegah kami menawarkan layanan kami,” kata Smartmatic, mengklaim bahwa kelompok-kelompok ini “a kembali lebih disukai “kepada pemilihan manual.”

‘Ya untuk perpanjangan garansi’

Smartmatic merupakan salah satu perusahaan yang menyatakan minatnya untuk menyewakan mesin pemungutan suara tambahan untuk pemilu 2016. Komite Penawaran dan Penghargaan Comelec akan membuka semua penawaran yang diajukan pada hari Kamis, 4 Desember.

Selain itu, Comelec akan memutuskan antara membuka penawaran publik atau menerima perpanjangan garansi Smartmatic untuk perbaikan mesin PCOS yang ada. (#PHvote wRap: Comelec berencana membuat mesin pemungutan suara pada tahun 2016)

Smartmatic mendukung perpanjangan kontrak garansi, dengan mengatakan bahwa risiko kegagalan teknis dan penundaan dalam perbaikan akan lebih kecil, serta alokasi tanggung jawab yang jelas jika mereka melakukannya sendiri.

Sebagai produsen mesin PCOS, Smartmatic menyatakan memiliki perjanjian eksklusivitas dengan pemasok suku cadang PCOS.

Jika Comelec melakukan penawaran publik, Smartmatic berpendapat, penawar “hanya dapat melakukan rekayasa balik, yang dapat dianggap ilegal.”

Ia juga mengatakan Comelec dapat dimintai pertanggungjawaban atas pelanggaran klausul kekayaan intelektual dalam kontrak “Opsi untuk Membeli” dengan Smartmatic. – Rappler.com

Keluaran Sidney