• April 14, 2024
Napoleon meminta pengadilan mengizinkan operasi dan persalinan

Napoleon meminta pengadilan mengizinkan operasi dan persalinan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Dokter PNP mengatakan tidak ada yang mengkhawatirkan dari hasil tes kesehatan Napoles. Dokter kandungannya mengatakan histerektomi total atau kemungkinan operasi laparoskopi

MANILA, Filipina – (DIPERBARUI) Terduga dalang penipuan tong babi Janet Lim Napoles meminta pengadilan Makati pada hari Senin, 3 Maret, untuk mengizinkannya menjalani operasi pengangkatan kista di rahimnya.

Dalam mosi yang diajukan ke Pengadilan Negeri Makati Cabang 150, Napoles meminta untuk dirawat di rumah sakit juga. Usulan tersebut baru muncul setelah Napoli menjalani pemeriksaan kesehatan di Rumah Sakit Umum Camp Crame pada 26 Februari.

Sosok kontroversial itu ingin dirawat dan dikurung di St Luke’s Medical Centre. Berdasarkan laporan radio pada Selasa, 4 Maret, Dr. Michelle Daguno, ob-gyn PNP, merekomendasikan agar kista tersebut diangkat melalui pembedahan.

Dokter dari Kepolisian Nasional Filipina (PNP) di Rumah Sakit Umum Camp Crame sebelumnya mengatakan “tidak ada yang perlu dikhawatirkan” mengenai hasil pemeriksaan kesehatannya. Napoles kembali ke pusat penahanannya di Laguna setelah menjalani USG transvaginal, pap smear dan beberapa tes darah.

Selama pemeriksaan medis, ditemukan bahwa Napoles memiliki kista di rahimnya, tidak seperti temuan sebelumnya yang mengindikasikan adanya tumor di ovariumnya. Napoles sebelumnya mengeluhkan “hipoglikemia, penurunan berat badan drastis, nyeri dada, sakit perut parah, dan pendarahan menstruasi yang banyak”.

Meskipun Daguno bertanggung jawab atas pemeriksaan medis di Camp Crame, dokter yang merawat Napoles, rekan gyn St Luke, Dr Elsie Badillo Pascua, didatangkan oleh pembela untuk memberikan pendapat kedua. Menurut laporan radio, Padua merekomendasikan histerektomi total atau kemungkinan operasi laparoskopi untuk mengangkat kista.

Menteri Kehakiman Leila de Lima mengatakan kepada laporan pada hari Selasa bahwa mereka akan menyerahkan permintaan operasi Napoles “pada kebijaksanaan pengadilan.” “Tetapi akan kami diskusikan dengan pihak kejaksaan apakah kami harus mengajukan keberatan atau tidak,” imbuhnya.

Jaksa tidak mengajukan penolakan resmi terhadap permintaan pemeriksaan kesehatan Napoleon, kata De Lima, karena hanya memakan waktu satu hari.

Ditanya mengenai permintaan Napoleon untuk menjalani rawat inap di rumah sakit, De Lima mengatakan hal itu akan tergantung pada waktu penyembuhan yang dibutuhkan pasca operasi. “Kami akan membahasnya,” tambah Menteri Kehakiman.

Dipindahkan ke penjara biasa?

Napoles saat ini ditahan di Fort Sto Domingo, kamp Pasukan Aksi Khusus PNP di Laguna, atas tuduhan penahanan ilegal yang serius. Napoles dan kakaknya, Reynald Lim, disebut-sebut telah menahan mantan pegawai JLN, pelapor penipuan tong babi, Benhur Luy, sejak Desember 2012 hingga Maret 2013. Lim masih buron.

Beberapa kelompok menyerukan pemindahan Napoles dari Laguna ke penjara biasa, dengan alasan biaya penahanannya di Kamp Sto Domingo. Juru bicara PNP Theodore Sindac mengatakan sebelumnya bahwa biayanya R150.000 per bulan untuk menjaganya di Laguna.

Perjalanan dari Laguna ke Manila dikenakan biaya PNP sekitar P120.000 per perjalanan. Napoles telah meninggalkan pusat penahanannya tiga kali sejak dia menyerah – untuk kasus pengadilannya, untuk bersaksi di sidang Komite Pita Biru Senat dan untuk pemeriksaan kesehatannya.

Napoles dipindahkan ke kamp PNP SAF karena pengetahuannya tentang penipuan tong babi membuatnya menjadi tahanan yang “berisiko tinggi”. Namun, relatif diamnya Napoleon mengenai rincian penipuan tersebut mendorong beberapa senator untuk mengeluarkannya dari Fort Sto. Domingo.

De Lima mengatakan Departemen Kehakiman sedang mempelajari kemungkinan pemindahan Napoleon “dengan sangat hati-hati”. Menteri Kehakiman menambahkan bahwa memindahkannya ke “daerah yang kurang aman” dapat membahayakan peluang pemerintah untuk meminta tokoh kontroversial tersebut mengungkap lebih banyak rincian tentang penipuan tersebut.

Penahanan ilegal yang serius merupakan pelanggaran yang tidak dapat diberikan jaminan, namun tersangka dapat diberikan jaminan jika pengadilan menemukan bahwa bukti yang memberatkan mereka lemah. Mosi Napoles untuk diberikan jaminan dan mosi peninjauan kembali berikutnya ditolak oleh pengadilan Makati.

Mosi terakhir diperkirakan akan disidangkan pada Kamis, 6 Maret, pukul 10 pagi. Pembela belum memberitahu pengadilan Makati siapa yang akan mereka hadirkan sebagai saksi dalam persidangan. – Rappler.com

SDy Hari Ini