• June 12, 2024
Komentar: Aquino gagal dalam perjuangan terorganisir

Komentar: Aquino gagal dalam perjuangan terorganisir

MANILA, Filipina – Untuk mengantisipasi Pidato Kenegaraan (SONA) ketiga Presiden Benigno Aquino III pada hari Senin, 23 Juli, sekitar 400 pemimpin serikat pekerja dari aliansi buruh yang baru dibentuk NAGKAISA (United) berkumpul di Kota Quezon Jumat lalu, 20 Juli. untuk membahas “bekerja untuk membahas penilaian masyarakat terhadap kondisi buruh dan pekerja di bawah Presiden Aquino.”

Keputusan mereka: Perusahaan. Gagal. Presiden Aquino belum memenuhi harapan masyarakat Filipina.

Yang menyedihkan, pertemuan NAGKAISA berakhir dengan “penyerahan topi” kepada Ka Andy, seorang veteran pengurus serikat pekerja yang meninggal beberapa hari sebelumnya di rumah sakit umum di mana tidak ada departemen amal yang tersedia.

Karena harus tinggal di kamar pribadi, keluarganya harus terlilit hutang yang sangat besar seiring dengan kehilangan orang yang dicintai. Ka Andy meninggal sekitar waktu yang sama dengan kematian Dolphy, tetapi tidak seperti kasus Raja Komedi, tidak ada Manny Pangilinan yang membantunya. Tidak ada Presiden Aquino juga.

Penilaian kolektif buruh terorganisir terhadap kepresidenan Aquino bukannya tanpa dasar.

Para pemimpin NAGKAISA mengingatkan bahwa pada Hari Buruh 2011, Presiden mengusulkan pertemuan triwulanan. Namun tidak ada pertemuan rutin seperti itu yang dilakukan sejak saat itu.

Masing-masing pemimpin yang berpartisipasi harus mengisi “lembar penilaian” seputar 5 “masalah yang penting bagi pekerja:” ketenagakerjaan, upah, tarif listrik, perumahan dan hak-hak pekerja di sektor swasta/publik. Para pemimpin NAGKAISA melakukan presentasi mengenai 5 isu ini dan hal ini menjadi bagian dari dasar penilaian terhadap Presiden.

Sistem penilaiannya cukup sederhana: gagal (51-58), perlu perbaikan (59-68), buruk (69-77), baik (78-85), sangat baik (86-93) dan sangat baik (94-100) ).

Kriteria penilaian meliputi tingkat kinerja (60%), jumlah penerima manfaat (20%) dan keterbukaan (dari Aquino) terhadap dialog dan mendengarkan masukan (20%).

Pekerjaan yang tidak pasti

Menurut survei angkatan kerja Kantor Statistik Nasional pada bulan April 2012, tingkat lapangan kerja meningkat sebesar 3,0%, dari 36,293 juta menjadi 37,394 juta dalam beberapa tahun terakhir. Ini berarti bertambahnya 1,101 juta pekerja.

Jika ditempatkan dalam konteks yang benar, angka-angka ini tidak berarti banyak, menurut Josua Mata, sekretaris jenderal Aliansi Buruh Progresif (APL)-CENTRO. Mata berpendapat bahwa meskipun tingkat lapangan kerja meningkat, jumlah pengangguran terselubung – yaitu mereka yang mempunyai pekerjaan namun masih mencari pekerjaan – telah meningkat dari 7,6 juta pada bulan April 2011 menjadi 7,8 juta pada bulan April 2012.

Menurut Mata, “pekerjaan tidak aman” telah meningkat selama bertahun-tahun dan tanggapan pemerintah hanya dengan mengeluarkan Perintah Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan (DOLE) No. 18 (DO-18) untuk “mengatur kontraktualisasi”. DO-18, kata Mata, merupakan pengulangan DO-10 yang dikeluarkan DOLE satu dekade lalu. Pekerjaan tidak tetap, menurut ILO, “dapat mempunyai banyak wajah,” namun biasanya melibatkan “kondisi kerja yang berbahaya, tidak aman dan tidak dapat diprediksi.”

Di Filipina, outsourcing karyawan Philippine Airline (PAL) yang menyebabkan lebih dari 2.000 pekerja dirumahkan pada tahun lalu mungkin merupakan bentuk pekerjaan tidak tetap yang paling terlihat. Mata mengatakan, Presiden tidak angkat tangan terhadap para pekerja PAL dan justru terkesan berpihak pada pihak manajemen PAL. Terlebih lagi, Aquino tidak menyatakan RUU Keamanan Kepemilikan sebagai sesuatu yang mendesak. RUU ini bertujuan untuk memperkuat definisi pekerja tetap dan pekerja lepas serta menyederhanakan klasifikasi pekerja.

Menurut Annie Geron, sekretaris jenderal Konfederasi Independen Buruh Pelayanan Publik (PSLINK), presiden sendiri yang mendorong kerja tidak tetap. Sepertiga atau 400.000 dari 1,4 juta pekerjaan di sektor publik saat ini, kata Geron, adalah pekerjaan tidak tetap yang tercakup dalam berbagai pengaturan ketenagakerjaan seperti “kontrak kerja”, “memorandum perjanjian”, “perintah kerja” dan “pekerjaan sukarela”. bahwa pemerintah sendiri menoleransi pelanggaran hak dasar – hak atas pekerjaan yang layak, tambah Geron.

Tekanan pada upah

Kenaikan upah tidak pernah menjadi agenda Presiden Aquino.

Menurut Eva Arcos dari Associated Labor Unions- Trade Union Congress of the Philippines (ALU-TUCP), isu ini tidak pernah disebutkan dalam pidato Presiden Aquino. Tidak dalam pidatonya di 100 hari pertamanya menjabat dan tidak di SONA sebelumnya pada tahun 2010 dan 2011.

Meskipun demikian, Komisi Produktivitas Upah Nasional (NWPC) mengklaim bahwa dalam satu tahun terakhir saja, 12 dari 17 dewan pengupahan dan produktivitas tripartit regional telah memberikan kenaikan upah mulai dari P2-P30 dalam bentuk tunjangan biaya hidup (COLA). ), kenaikan gaji pokok atau kedua-duanya.

Namun, Arcos berpendapat bahwa tingkat upah saat ini bahkan tidak memenuhi garis ambang kemiskinan.

Di NCR, misalnya, total upah minimum dalam 30 hari hanya P13,680.00 – hanya 58% dari ambang kemiskinan bulanan NCR sebesar P23,404.00 Arcos menambahkan bahwa kenaikan upah yang diberikan oleh dewan pengupahan jauh di bawah upah riil. Misalnya, upah minimum sebesar P426.00 pada bulan Desember 2011 terkikis sebesar 42% dengan menggunakan tahun 2000 sebagai tahun dasar atau sebesar 19% dengan menggunakan tahun 2006 sebagai tahun dasar.

Menurut Sonny Matula dari Federasi Pekerja Bebas (FFW), serikat pekerja mendukung peningkatan upah melalui perundingan bersama. Namun, karena tingginya tingkat penolakan dari perusahaan terhadap tawar-menawar, Matula menyatakan bahwa serikat pekerja terpaksa melakukan advokasi untuk penetapan upah minimum. NAGKAISA mengkampanyekan upah minimum legislatif dan penghapusan dewan pengupahan regional.

Slogan serikat pekerja tradisional “upah naik, harga turun” (menaikkan upah, menurunkan harga) masih sangat relevan saat ini, menurut Danny Edralin dari APL. Inilah sebabnya mengapa NAGKAISA tampaknya memasukkan isu-isu non-tradisional seperti tarif listrik dan perumahan bagi masyarakat miskin dalam penilaian mereka terhadap kinerja Presiden sebagai kepala eksekutif.

Kenaikan tarif listrik yang akan terjadi adalah “badai yang akan datang” yang harus dipersiapkan oleh semua pekerja, kata Louie Corral dari ALU-TUCP. Program energi terbarukan yang diusulkan dengan feed-in tariffnya akan melibatkan tambahan P0.1256/kWh, menurut Corral. Saat ini, Filipina, dengan tarif listrik sebesar US$0,31/kWh, sudah berada di peringkat ke-3 dalam daftar negara dengan tarif listrik termahal, setelah Denmark dengan tarif listrik sebesar $0,3563/kWh dan Jerman dengan tarif listrik sebesar $0,3248.

Undang-undang EPIRA, yang disahkan lebih dari satu dekade lalu, seharusnya memfasilitasi persaingan yang akan mengurangi biaya listrik, namun yang terjadi justru sebaliknya, menurut Corral. Alih-alih persaingan, kartel muncul di sektor ketenagalistrikan yang terdiri dari beberapa bisnis dan perusahaan keluarga yang kuat seperti Grup Pangilinan, Grup San Miguel (Ramon Ang), Aboitizes, Henry Sy, Ayalas, Lopezes, dan lain-lain. Pemerintahan Aquino, kata Corral, justru memperkuat kartel ini, bukan melemahkannya, tambah Corral.

Tekanan besar lainnya terhadap upah adalah perumahan.

Menurut Fatima Cabanag dari KAMAO, setidaknya 1,5 juta orang tinggal di zona bahaya, 5 juta orang tidak memiliki rumah aman, dan 3 juta orang tidak memiliki tempat tinggal. Pemerintah pusat mengalokasikan P50-B untuk perumahan, namun kerusuhan di masyarakat miskin perkotaan terus berlanjut.

Cabanag mengatakan bahwa proyek perumahan NHA untuk para pengungsi hampir tidak dapat ditinggali: “loteng merpati” (rumah merpati) begitulah dia menyebut rumah-rumah ini. Pemerintah hanya sekedar “menangani” masalah perumahan, kata Cabanag, dan sampai program perumahan yang layak dan efektif tersedia, harus ada moratorium pembongkaran.

Menurut Pete Pinlac dari MAKABAYAN, hanya 1,6 juta dari 38,5 juta pekerja Filipina yang bergabung dengan serikat pekerja. Hal ini tidak mengherankan, katanya, mengingat prevalensi hubungan pekerja-majikan dan hubungan patronase yang tidak jelas di negara ini.

Esperanza Ocampo, presiden Asosiasi Pegawai Pemerintah Filipina (PGEA) menambahkan bahwa pegawai sektor publik, berdasarkan EO 180, masih tidak diperbolehkan untuk melakukan tawar-menawar secara kolektif dan melakukan pemogokan. Terdapat Dewan Permusyawaratan Manajemen Ketenagakerjaan Sektor Publik (PSLMCC) yang mendengarkan permasalahan ketenagakerjaan, namun ironisnya sektor ketenagakerjaan hanya berstatus “pengamat” di badan ini.

Oleh karena itu, retorika Aquino tentang “pertumbuhan inklusif” hanya sebatas retorika. Tidak benar bahwa tidak ada seorang pun yang tertinggal.

Terlalu banyak pengorbanan. Solusi tidak cukup. Ini adalah keadaan bangsa pada tahun 2012. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut:

Data Sydney