• July 21, 2024
Komitmen AS terhadap PH ‘sangat kuat’

Komitmen AS terhadap PH ‘sangat kuat’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Komitmen kami untuk membela Filipina sangat kuat dan Amerika Serikat akan menghormati komitmen tersebut karena sekutu tidak pernah berdiri sendiri,” kata Obama di hadapan tentara Amerika dan Filipina.

MANILA, Filipina – Sebelum mengakhiri kunjungan kenegaraan dua hari di Manila, Presiden AS Barack Obama pada Selasa, 29 April, meyakinkan pasukan Filipina akan komitmen “kuat” AS untuk membantu mempertahankan Filipina dari “serangan bersenjata eksternal”. .”

Pernyataan itu muncul setelah Obama menghindari pertanyaan pada hari Senin tentang bagaimana AS akan membela Filipina jika ketegangan saat ini dengan Tiongkok berubah menjadi konflik bersenjata. (BACA: Tidak ada komitmen pasti dari Obama mengenai perselisihan Tiongkok)

“Biar saya perjelas. Selama lebih dari 60 tahun, Amerika Serikat dan Filipina telah terikat oleh perjanjian pertahanan bersama. Dan perjanjian ini berarti kedua negara kita berjanji – dan saya kutip – “tekad bersama untuk mempertahankan diri terhadap serangan bersenjata dari luar, sehingga tidak ada calon agresor yang beranggapan bahwa salah satu dari mereka berdiri sendiri.”

“Dengan kata lain, komitmen kami untuk membela Filipina sangat kuat dan Amerika Serikat akan menghormati komitmen tersebut karena sekutu tidak pernah berdiri sendiri,” kata Obama dalam pidato yang disiarkan televisi kepada tentara Filipina dan Amerika di Fort Bonifacio, Taguig, markas besar Filipina. Tentara.

Filipina telah meminta bantuan militer AS di tengah meningkatnya perselisihan maritim di wilayah tersebut. Penandatanganan Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan (EDCA) antara Filipina dan AS merupakan puncak dari tur Asia Obama. Perjanjian baru ini membuka jalan bagi peningkatan kehadiran pasukan AS di Filipina. Hal ini memungkinkan pasukan AS untuk membangun dan meningkatkan fasilitas militer di sini.

Namun, ada kekhawatiran mengenai “keragu-raguan” Amerika mengenai sejauh mana mereka akan membela Filipina. Kekhawatiran serupa juga terjadi di seluruh kawasan. (BACA: Seberapa jauh AS akan membela Filipina?)

Obama memilih untuk menghabiskan hari kedua kunjungannya ke Manila dengan mengakui kerja sama militer yang telah lama terjalin antara Filipina dan AS. Dulu terdapat puluhan ribu tentara AS di Filipina hingga Senat memutuskan untuk mengusir mereka pada tahun 1991. Namun, hubungan militer terus berlanjut melalui Perjanjian Pertahanan Bersama RP-AS tahun 1951 dan Perjanjian Pasukan Kunjungan.

Dalam pidatonya, Obama mencontohkan bagaimana pasukan Filipina dan Amerika bertempur bersama di bawah bendera Amerika untuk mempertahankan Bataan dan Corregidor selama Perang Dunia II. Ia meminta penonton pasukan Amerika dan Filipina berdiri untuk memberikan penghormatan kepada Carolina Garcia Delfin yang saat itu bertugas sebagai perawat militer.

Ia juga menyesali “ketidakadilan” yang dialami para veteran perang Filipina.

“SPelayanan yang membanggakan dari banyak veteran Filipina ini juga tidak pernah sepenuhnya diakui oleh Amerika Serikat. Banyak yang tidak menerima kompensasi yang dijanjikan. Itu adalah ketidakadilan,” kata Obama. (BACA: Veteran Kelas Dua Amerika)

Pada tahun 2009, Presiden Obama menandatangani Undang-Undang Pemulihan dan Reinvestasi Amerika tahun 2009, yang secara resmi mengakui jasa para veteran Filipina pada Perang Dunia II. – Rappler.com

SDY Prize