• June 12, 2024
Konsorsium Malampaya mengupayakan perpanjangan hingga 2039

Konsorsium Malampaya mengupayakan perpanjangan hingga 2039

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Konsorsium menginginkan perpanjangan kontrak layanannya selama 15 tahun

MANILA, Filipina – Sejalan dengan komitmennya untuk mengeksplorasi dan mengebor lebih banyak gas, Shell Philippines Exploration BV (SPEX), operator proyek pembangkit listrik tenaga gas laut dalam Malampaya, meminta bantuan pemerintah untuk menjadikan lingkungan bisnis lebih menarik.

Proyek Malampaya menggunakan bahan bakar 3 pembangkit listrik tenaga gas alam dengan kapasitas gabungan sebesar 2.700 megawatt (MW), setara dengan sekitar 36% kebutuhan pembangkit listrik Luzon.

Pemerintah dan konsorsium yang menginginkan perpanjangan kontrak layanan selama 15 tahun hingga tahun 2039, sedang membahas masalah tersebut.

Izin yang diberikan kepada konsorsium Malampaya untuk melakukan kegiatan eksplorasi dan pengeboran berdasarkan SC no. 38 berlaku sampai tahun 2024.

Manajer Umum SPEX Sebastian Quiniones, Jr. mengatakan mereka membutuhkan bantuan pemerintah untuk melakukan pengeboran lebih banyak, terutama dalam mengeluarkan izin. Instansi pemerintah lainnya juga harus memberikan dukungan, seperti Biro Bea Cukai, tambahnya.

“Ini merupakan hal yang sulit,” kata Quiniones.

Namun Menteri Energi Carlos Jericho Petilla mengatakan pemerintah tidak dapat mengambil tindakan atas perpanjangan izin tersebut sampai SPEX mengajukan “proposal definitif”, yang harus mencakup volume gas setelah tahun 2024 dan biaya gas tersebut.

Sejak beroperasi secara komersial pada tahun 2001, proyek Malampaya telah mengirimkan lebih dari $7,7 miliar kepada pemerintah pusat pada bulan Juni 2014. “Pemerintah mendapat 60% dari semuanya,” kata pejabat SPEX.

Graeme Smith, wakil presiden SPEX untuk eksplorasi di Asia, secara terpisah mengatakan bahwa SPEX tetap tertarik untuk melakukan kegiatan eksplorasi di masa depan setelah pekerjaan untuk Service Contract (SC) no. 38 telah selesai.

“Kami selalu tertarik untuk melihat semua peluang yang ada. Kami terus-menerus meninjau dan mencatat risiko finansial dan teknis yang terlibat,” kata Smith.

Ladang gas Malampaya di lepas pantai Palawan mengandung 2,7 triliun kaki kubik gas alam dan 85 juta barel kondensat.

Konsorsium tersebut mengonsumsi sekitar 1,5 miliar meter kubik gas, kata Quiniones. Namun fasilitas tersebut diperkirakan akan kehabisan gas pada tahun 2024.

Untuk mempertahankan tingkat produksi gas yang dijanjikan berdasarkan kontrak yang ada, konsorsium memulai program ekspansi senilai $1 miliar melalui dua tahap proyek baru.

Tahap 2 melibatkan pemasangan dua sumur gas bawah laut baru senilai $250 juta. Sedangkan Tahap 3 terdiri dari kompresor baru dan platform yang akan selesai pada tahun 2015.

“Kami sedang mendekati tahap di mana semuanya disatukan. Platform kompresi deplesi untuk Fase 3 akan berlayar dari Subic pada Januari tahun depan,” kata Quiniones.

Konsorsium tersebut terdiri dari SPEX, 45%; Chevron Malampaya, LLC, 45%; dan Perusahaan Eksplorasi Perusahaan Minyak Nasional Filipina, 10%. – Rappler.com

link sbobet