• May 27, 2024
Konsulat PH menawarkan perlindungan bagi warga Pinoy di Jeddah

Konsulat PH menawarkan perlindungan bagi warga Pinoy di Jeddah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tempat perlindungan tersebut mencakup dua tenda di dalam konsulat, kompleks perumahan pengusaha Saudi, dan pusat kebugaran sekolah

MANILA, Filipina – Konsulat Filipina di Jeddah, Arab Saudi sedang menyiapkan 3 fasilitas yang akan berfungsi sebagai tempat penampungan sementara bagi para pekerja Filipina di luar negeri yang tidak berdokumen yang berkemah di sebelah konsulat.

Sudah dua minggu sejak warga Filipina mulai mendirikan kamp di lahan kosong di sebelah konsulat menyusul tindakan keras pemerintah Saudi terhadap pekerja asing yang tidak memiliki dokumen dan tinggal melebihi batas waktu.

Raul Hernandez, juru bicara Departemen Luar Negeri, mengatakan tdua tenda sementara akan dipasang di lantai 4 konsulat. Ini akan siap pada hari Jumat, 26 April untuk menampung hingga 300 anak-anak dan perempuan.

Sementara itu, seorang pengusaha Saudi menawarkan untuk menampung 80 perempuan dan anak-anak serta 90 laki-laki di kawasan tempat tinggalnya. Kedutaan juga meminta izin dari Kementerian Pendidikan Saudi untuk menggunakan gimnasium sebuah sekolah Filipina di Jeddah untuk menampung 500 peserta perkemahan lainnya selama akhir pekan.

Hernandez mengatakan konsulat tidak memerlukan formulir apa pun untuk mengakses tempat penampungan, dan makanan juga akan disajikan gratis kepada warga Filipina.

Sejak tindakan keras dimulai dua minggu lalu, lebih dari 2.000 warga Filipina mendirikan kamp di luar kedutaan.

Untuk memfasilitasi pemulangan warga Filipina tersebut, Kedutaan Besar Filipina di Riyadh sebelumnya meminta hal-hal berikut kepada Kementerian Luar Negeri Saudi:

  1. pelepasan hak-hak umum, termasuk biaya penerbitan dan perpanjangan iqama (izin tinggal);
  2. membantu menemukan sponsor asli dan menegosiasikan “sertifikat tidak keberatan, dan jika mungkin pengabaian persyaratan tersebut jika tidak ada catatan kriminal atau keluhan yang merugikan dari sponsor terhadap Filipina;
  3. menyediakan tempat penampungan darurat bagi perempuan dan anak-anak; Dan
  4. memberikan pengaturan serupa bagi warga Filipina ilegal yang berbasis di Riyadh dan wilayah timur Arab Saudi.

Pemerintah Saudi belum menanggapi permintaan tersebut, namun Hernandez mengimbau masyarakat Filipina untuk bersabar.

“Saya pikir Anda harus tahu bahwa ini bukan hanya permintaan masyarakat Filipina. Ini juga merupakan permintaan konsulat negara lain – Sri Lanka, Bangladesh, Pakistan, India. Mereka juga mengajukan permintaan yang sama, jadi mungkin masih dipertimbangkan. Dan mereka memiliki lebih banyak orang daripada kita. Mereka tidak tinggal di satu kamp seperti kita. MerekaMereka pergi ke konsulatnya untuk mencari tahu apa yang terjadi, apakah ada repatriasi, tapi malamnya mereka kembali ke akomodasi semula,” kata Hernandez.

Hernandez juga berulang kali mengingatkan warga Filipina di wilayah tersebut bahwa proses repatriasi bisa memakan waktu.

Jesus Yabes, Wakil Menteri Luar Negeri Urusan Migran dan Pekerja, saat ini berada di Arab Saudi untuk mempercepat pemulangan warga Filipina di wilayah tersebut. – dengan laporan dari Angela Casauay/Rappler.com

Hongkong Pools