• April 12, 2024
Kopi San Mig memenangkan Piala PH PBA 2014

Kopi San Mig memenangkan Piala PH PBA 2014

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

San Mig Super Coffee Mixers mengalahkan Rain or Shine dalam 6 pertandingan untuk memenangkan Piala Filipina PBA 2014

Manila, Filipina – Di bola basket lokal, San Mig Coffee sekali lagi menjadi raja. Setelah awal yang lambat di Piala Filipina, mereka pulih tepat pada waktunya untuk mengatasi Rain or Shine dalam 6 pertandingan.

Jane Bracher melaporkan.

Sejarah – itulah yang dicapai San Mig Coffee setelah bel terakhir Game 6 berbunyi.
Itu adalah pertandingan yang sulit dan penuh persaingan dengan Rain or Shine tertinggal dan bangkit kembali di kuarter kedua.
Namun pada akhirnya San Mig mengalahkan Rain or Shine 93-87 untuk mengakhiri seri final dan menjadi juara Piala Filipina 2014.

Catatan Redaksi: Tadi kami tulis 88-70 yang sebenarnya adalah skor di PBA D-League Finals, bukan PBA Finals. Kami menyesali kesalahan tersebut.

Trofi tersebut semakin manis seiring gelar ke-16 pelatih Mixers Tim Cone, menjadikannya pelatih paling menang dalam sejarah PBA, melampaui idolanya, Baby Dalupan -pelatih legendaris Crispa.

TIM CONE, PANGGANG KEPALA KOPI SAN MIG: Orang-orang akan mengatakan bahwa Anda telah melampaui Baba Dalupan. Tidak ada yang bisa mengalahkan Baba Dalupan. Tidak ada seorang pun yang melampaui Baba Dalupan, tidak ada seorang pun yang menandinginya, tidak ada seorang pun yang melampauinya. Bagian terbaiknya adalah saya mendapatkan nama saya dari Baby. Jadi ketika orang menyebut Tim Cone, mereka berbicara tentang Baby, ketika mereka berbicara tentang Baby, mereka berbicara tentang saya.

Gelar tersebut merupakan mahkota rugby pertama bagi Mixers yang juga menjuarai Piala Gubernur musim lalu. KEHILANGAN
The Mixers mengatasi lima kekalahan di awal konferensi menjelang final, kelelahan karena seri semifinal 7 pertandingan yang melelahkan melawan Ginebra.

MARC PINGRIS, KOPI SAN MIG OLEH: senang Sepertinya kami bekerja keras. Mungkin aku bisa tidur nyenyak sekarang.
(Syukurlah. Kami bekerja sangat keras untuk ini. Mungkin sekarang saya bisa tidur nyenyak. Kami mampu membuktikan bahwa kami berjuang dengan sepenuh hati.)

Namun kami juga telah membuktikan bahwa investasi kami benar-benar hanya hati kami.
“Pangeran Kopi” Mark Barroca dinobatkan sebagai MVP Final.

JANE BRACHER, LAPORAN: San Mig Coffee telah membuktikan selama 3 tahun terakhir bahwa kemenangan ada dalam DNA-nya. Namun gelar ini istimewa. Bagaimanapun, satu-satunya hal yang lebih manis daripada memenangkan kejuaraan adalah membuat sejarah dalam perjalanannya.
Jane Bracher, Rappler, Manila.

– Rappler.com

Data Hongkong