• June 22, 2024
Korban tewas akibat gempa Negros mungkin melebihi angka 100

Korban tewas akibat gempa Negros mungkin melebihi angka 100

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Peringatan harus didirikan di lokasi longsor

MANILA, Filipina – Operasi pemulihan puluhan warga yang hilang di Negros Oriental setelah gempa bumi tanggal 6 Februari kemungkinan besar akan dihentikan “dalam waktu seminggu,” dengan jumlah korban tewas melebihi angka 100, menurut seorang pejabat pemerintah.

Dewan Nasional Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana (NDRRMC) melaporkan 43 jenazah berhasil ditemukan, sementara jumlah korban luka mencapai 54 orang. Setidaknya 66 orang lainnya masih hilang.

Benito Ramos, direktur eksekutif NDRRMC, mengatakan kepada Rappler bahwa berdasarkan konsultasinya dengan pejabat lokal kota Guihulngan dan kota-kota lain yang terkena dampak, pencarian warga yang hilang, terutama yang terkubur akibat tanah longsor, harus dihentikan ” selambat-lambatnya minggu ini.”

Di kota Guihulngan, Walikota Ernesto Reyes mengatakan dia memiliki resolusi yang disahkan oleh dewan legislatif setempat pada hari Senin, 13 Februari, yang menyatakan lokasi tanah longsor di Sitio Moog, Barangay Planas sebagai “situs peringatan”.

Sedikitnya 18 warga diduga tertimbun longsor Sitio Moog,” kata Reyes dalam bahasa Filipina.

Berdasarkan resolusi kota, operasi pencarian dan pemulihan harus dilanjutkan selama 3 hari lagi, sebelum “dihentikan” dan “salib besar dengan nama orang hilang” akan didirikan di lokasi longsor untuk dijadikan sebagai a peringatan bagi para korban yang terjebak.

Baik Rabu atau Kamis, kami akan secara resmi mendeklarasikan penghentian operasi pemulihan,” kata Reyes, seraya menambahkan bahwa permohonan pada menit-menit terakhir dari keluarga orang hilang harus dipertimbangkan.

Dari 66 orang yang dilaporkan hilang oleh NDRRMC, 27 orang diantaranya berasal dari kota Guihulngan, sedangkan 39 orang berasal dari kota La Libertad.

Lebih dari 100

Pada akhir minggu ini, kemungkinan jumlah korban tewas akibat gempa akan mencapai lebih dari 100 orang,” kata Ramos. “Sampai kami mendapatkan petunjuk dari pemerintah setempat, tentara dan tim pencari lainnya akan terus melakukan upaya pemulihan.”

TIDAK AMAN.  Departemen Pekerjaan Umum menyarankan pejabat setempat di daerah yang terkena gempa di Negros Oriental untuk tidak membuka kembali fasilitas pemerintah yang rusak karena bahaya gempa susulan yang berulang.

NDRRMC juga melaporkan bahwa infrastruktur negara senilai P365-M rusak, sementara hampir 11,000 rumah juga hancur sebagian atau seluruhnya akibat gempa berkekuatan 6,9 skala Richter yang melanda Visayas Tengah tepat seminggu yang lalu.

Walikota Reyes mengatakan upaya rehabilitasi di Guihulngan harus dimulai setelah situasi kembali normal.

Rehabilitasi kami akan dimulai setidaknya seminggu setelah gempa berhenti sepenuhnya,” kata Reyes. “Sampai saat ini kita masih mengalami gempa yang membuat infrastruktur dan rumah rusak tidak aman. Kami masih tidak bisa menduduki mereka.”

Menurut Reyes, Kementerian Pekerjaan Umum dan Bina Marga (DPWH) merekomendasikan agar balai kota dan pasar induk tidak dibuka kembali karena dapat merugikan masyarakat. “Kami dengan ketat mengikuti semua yang disarankan DPWH kepada kami.”

Pejabat lokal tetap fokus pada operasi bantuan karena daerah yang terkena dampak paling parah masih membutuhkan makanan, obat-obatan dan air bersih di tengah sumbangan dari lembaga bantuan pemerintah, organisasi swasta dan kelompok asing, kata Reyes. – Rappler.com

Sidney hari ini