• May 19, 2024
Korea Utara membuang-buang uang di tengah kelaparan

Korea Utara membuang-buang uang di tengah kelaparan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

AS mengatakan peluncuran roket Korea Utara yang gagal mengancam keamanan dan melanggar hukum internasional.

WASHINGTON – Amerika Serikat mengatakan peluncuran roket Korea Utara mungkin gagal, namun upaya tersebut menimbulkan kekhawatiran komunitas internasional.

Sekretaris Pers Gedung Putih Jay Carney mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “percobaan peluncuran rudal” Korea Utara adalah sebuah provokasi.

Meskipun upaya peluncuran rudalnya gagal, tindakan provokatif Korea Utara mengancam keamanan regional, melanggar hukum internasional, dan melanggar komitmen terbarunya.

Meskipun ada peringatan internasional, Pyongyang meluncurkan roket pada Jumat pagi, 13 April. Namun, AS, Korea Selatan, dan Jepang mengatakan roket tersebut gagal pada menit-menit pertama setelah lepas landas.

AS meyakini peluncuran roket tersebut merupakan uji coba rahasia rudal balistik jarak jauh. Namun, Korea Utara bersikukuh bahwa roket tersebut dimaksudkan untuk meluncurkan satelit ke orbit untuk menandai hari ke-100st peringatan kelahiran pendiri nasional Kim Il-Sung.

Gedung Putih mengatakan: “Korea Utara semakin mengisolasi diri mereka sendiri dengan melakukan tindakan provokatif, membuang-buang uang untuk senjata dan propaganda sementara rakyat Korea Utara kelaparan.”

Agensi Wire mengutip seorang pejabat AS yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa peluncuran roket tersebut menghentikan rencana bantuan pangan Washington kepada Pyongyang.

Gedung Putih mengatakan pengembangan rudal dan pengembangan senjata nuklir tidak akan membawa keamanan bagi Korea Utara.

“Korea Utara hanya akan menunjukkan kekuatan dan mendapatkan keamanan dengan mematuhi hukum internasional, memenuhi kewajibannya dan berupaya memberi makan warganya, mendidik anak-anaknya, dan mendapatkan kepercayaan dari negara tetangganya.”

AS menyatakan akan tetap waspada dan berkomitmen untuk mengamankan sekutunya di kawasan.

“Presiden (Barack Obama) sudah jelas bahwa dia bersedia terlibat secara konstruktif dengan Korea Utara. Namun, dia juga bersikeras agar Korea Utara memenuhi kewajibannya sendiri, memenuhi kewajiban internasionalnya, dan melakukan perjanjian damai dengan tetangganya.”

Dewan Keamanan PBB akan mengadakan sidang darurat setelah upaya peluncuran roket Korea Utara. AS adalah anggota tetap Dewan Keamanan, bersama dengan Tiongkok, Prancis, Rusia, dan Inggris.

Tiongkok, sekutu utama Korea Utara, tetap bungkam setelah upaya peluncuran tersebut.

Namun, seperti Amerika, Jepang menyatakan keprihatinannya atas kegagalan peluncuran roket tersebut, dan menyebutnya sebagai “perkembangan yang disesalkan”. – Rappler.com

Sidney prize