• May 26, 2024
Korea Utara memutuskan jalur hotline militer dengan Korea Selatan

Korea Utara memutuskan jalur hotline militer dengan Korea Selatan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-2) Ini berarti semua kontak langsung antar pemerintah dan militer telah dihentikan

SEOUL, Korea Selatan (UPDATE ke-3) – Korea Utara mengatakan pada Rabu, 27 Maret, bahwa mereka memutus hotline militer dengan Korea Selatan, yang berarti semua kontak langsung antar pemerintah dan militer telah ditangguhkan setelah sebelumnya Palang Merah terputus.

“Mulai sekarang, komunikasi militer Utara-Selatan akan terputus,” kantor berita resmi Korea Utara mengutip pernyataan seorang pejabat militer. Itu Kantor Berita Pusat Korea Utara melaporkan hal ini“Komunikasi militer utara-selatan yang dibangun untuk dialog dan kerja sama antara utara dan selatan telah kehilangan maknanya.”

Korea Utara mengirim pesan ke Korea Selatan, dan kepala delegasi Korea Utara pada perundingan militer tingkat umum mengatakan, “Saya, dengan wewenang, memberi tahu Korea Selatan bahwa komunikasi militer Utara-Selatan akan terputus dan anggota negara-negara utara akan diputus.” pihak di kantor penghubung komunikasi militer di zona yang dikuasai utara dan selatan di wilayah pantai barat akan menghentikan aktivitas mereka mulai saat ini.”

Pengumuman ini muncul sehari setelah militer Korea Utara menempatkan unit rudal “strategis” mereka dalam kondisi perang, dengan ancaman baru untuk mencapai sasaran di daratan AS, Hawaii dan Guam, serta Korea Selatan.

Ketegangan militer di semenanjung Korea telah meningkat selama berbulan-bulan, menyusul peluncuran rudal jarak jauh Korea Utara pada bulan Desember dan uji coba nuklir ketiganya pada bulan lalu.

Kedua peristiwa tersebut mengakibatkan sanksi PBB yang membuat marah Pyongyang, yang dalam sebulan terakhir mengeluarkan pernyataan yang semakin mengancam tentang melancarkan “perang habis-habisan” yang didukung oleh senjata nuklir.

Beberapa minggu yang lalu, Korea Utara memutuskan hotline Palang Merah yang digunakan untuk komunikasi antar pemerintah karena tidak adanya hubungan diplomatik.

Pemotongan hotline militer dapat mempengaruhi operasi di Kompleks Industri Kaesong di Utara yang didanai Seoul, karena hotline tersebut digunakan untuk mengatur pergerakan orang dan kendaraan masuk dan keluar.

Kawasan industri – yang didirikan pada tahun 2004 sebagai simbol kerja sama lintas batas – tetap beroperasi meskipun terjadi krisis berulang dalam hubungan antar-Korea.

Sebelumnya pada hari Rabu, Korea Utara mengumumkan akan diadakannya pertemuan politbiro partai berkuasa dan melancarkan serangan pedas terhadap presiden baru Korea Selatan, Park Geun-Hye.

‘malapetaka yang menyedihkan’

Komite Reunifikasi Damai Korea Utara, sebuah badan negara yang bertanggung jawab atas propaganda dan urusan antar-Korea, menuduh Park melakukan fitnah dan provokasi setelah dia menyampaikan pidato yang memperingatkan Korea Utara bahwa kegagalan mengakhiri program senjata nuklirnya akan mengakibatkan kehancurannya. runtuh.

“Jika dia tetap pada jalur konfrontasi… dia akan menemui azab yang menyedihkan,” kata komite tersebut.

Di Seoul, beberapa analis berpendapat bahwa Korea Utara dengan cepat kehabisan ancaman dan sasaran bagi para penjahatnya karena negara tersebut berupaya untuk menindas komunitas internasional agar mau bernegosiasi sesuai dengan ketentuan Pyongyang.

“Mereka meningkatkan retorika mereka dengan segala cara, namun komunitas internasional tidak memberikan respons seperti yang mereka harapkan,” kata Cho Han-Bum, seorang analis di Institut Unifikasi Nasional Korea.

Cho mengatakan pertemuan politbiro mendatang kemungkinan akan berupaya untuk “menjaga momentum” melalui semacam isyarat simbolis.

“Saya membayangkan sebuah resolusi yang meningkatkan kewaspadaan lebih lanjut, seperti mendeklarasikan kewaspadaan tertinggi bagi seluruh negara di luar militer, atau semacamnya,” kata Cho.

Meskipun Korea Utara di masa lalu adalah orang yang suka melakukan tindakan yang membahayakan, ada kekhawatiran di Korea Selatan dan negara-negara lain bahwa situasi saat ini begitu tidak menentu sehingga satu tindakan saja dapat meningkat menjadi konflik yang serius.

Juru bicara Pentagon George Little mengatakan pasukan AS siap untuk menanggapi “segala kemungkinan”, sementara Jepang, yang menampung sejumlah pangkalan AS, mengatakan pemerintahnya “dalam siaga penuh”.

Militer AS dan Korea Selatan menandatangani perjanjian baru pekan lalu yang mengatur tanggapan militer bersama terhadap provokasi tingkat rendah yang dilakukan Korea Utara.

Sebagai tanda meningkatnya ketegangan di sepanjang perbatasan Utara-Selatan – salah satu perbatasan yang paling dijaga ketat di dunia – seorang penjaga Korea Selatan melemparkan granat ke “benda tak dikenal” pada hari Rabu, yang memicu peringatan singkat.

Patroli berikutnya tidak menemukan tanda-tanda adanya infiltrasi Korea Utara, kata juru bicara kementerian pertahanan. – dengan laporan dari Agence France-Presse

pengeluaran hk hari ini