• May 26, 2024
Peringkat peringkat investasi untuk PH

Peringkat peringkat investasi untuk PH

MANILA, Filipina (UPDATE ke-4) – Filipina telah memenangkan peringkat utang peringkat investasi pertamanya dari perusahaan pemeringkat kredit global Fitch.

Oleh meningkatkan peringkat kredit negara Filipina menjadi BBB- dari BB+, Fitch memberikan mosi percaya kepada negara tersebut, menandai pertama kalinya Filipina, yang pernah menjadi salah satu negara terbesar di Asia, bergabung dengan negara-negara yang masuk dalam daftar teratas yang dianggap aman untuk berinvestasi.

Filipina mengikuti jejak Indonesia, yang meraih status layak investasi pada Januari 2012 dengan peningkatan peringkat oleh Fitch Ratings dan Moody’s Investor Service.

Dalam pernyataannya pada hari Rabu, 27 Maret, Fitch menambahkan prospek stabil, dengan alasan perekonomian yang kuat dan manajemen fiskal yang lebih baik.

“Perekonomian Filipina tangguh, tumbuh sebesar 6,6% pada tahun 2012 di tengah lemahnya perekonomian global. Permintaan domestik yang kuat mendorong hasil ini,” kata Fitch.

Fitch merupakan perusahaan pemeringkat kredit internasional pertama – Standard & Poor’s (S&P) dan Moody’s Investors Service – yang memberikan peringkat investasi (investment grade) kepada Filipina. S&P dan Moody’s masih menilai Indonesia berada satu tingkat di bawah peringkat investasi. S&P saat ini memberi peringkat pasar Filipina pada BB+, sementara Moody’s memberinya peringkat Ba1.

“Ini merupakan konfirmasi kelembagaan atas agenda tata kelola pemerintahan yang baik,” kata Presiden Benigno Aquino III dalam sebuah pernyataan. Ia juga menyebutnya sebagai “kebanggaan nasional”. (MEMBACA: Admin Aquino meremehkan peran Arroyo dalam peringkat investasi)

“Tugasnya sekarang adalah memastikan bahwa investasi akan digunakan untuk memberdayakan perekonomian.” dia menambahkan.

Menteri Keuangan Cesar Purisima, yang memimpin upaya peningkatan peringkat kredit, menyebut keputusan Fitch sebagai “pencapaian penting.”

“Ini adalah konfirmasi paling jelas dan paling menentukan bahwa tata kelola yang baik memang merupakan perekonomian yang baik,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Apa yang dimaksud dengan peringkat kredit

Nilai investasi adalah tanda tata graha yang baik. Hal ini memberi tahu investor bahwa aman untuk melakukan bisnis di negara ini, dan mendorong mereka untuk menaruh modal besar di sini.

Peringkat investasi berarti Filipina, sebagai peminjam, memiliki kemampuan yang kuat untuk melunasi utangnya. Hal ini menurunkan biaya pinjaman, sehingga menghasilkan penghematan yang dapat dibelanjakan untuk layanan sosial. Bagi masyarakat Filipina, hal ini berarti pendidikan dan layanan kesehatan yang lebih baik, serta pinjaman yang terjangkau untuk pembelian dalam jumlah besar.

Pandangan: INFOGRAFIS: Arti peningkatan peringkat kredit bagi Filipina

Apa yang mendorong peningkatan tersebut?

Ringkasnya, inilah alasan Fitch memberikan upgrade kepada Filipina:

  • GAMBARAN UMUM FLEKSIBEL. Pengiriman uang, yang menyumbang 8% perekonomian Filipina pada tahun 2012, tetap tangguh meskipun terjadi krisis keuangan global. Masuknya pekerja Filipina di luar negeri (OFWs), yang tumbuh sebesar 6,4% menjadi US$23,8 miliar pada tahun 2012, mendukung posisi kreditur eksternal bersih yang kuat, yang menyumbang 12% PDB pada tahun 2012. Artinya, lebih banyak dolar yang masuk ke negara tersebut daripada yang dibayarkan (seperti pembayaran impor).
  • EKONOMI KETAHANAN. Tingkat pertumbuhan sebesar 6,6% pada tahun 2012 menjadikan Filipina menonjol di tengah kesulitan ekonomi negara-negara kaya di wilayah barat. “Filipina telah mengalami pertumbuhan yang lebih kuat dan tidak terlalu fluktuatif dibandingkan negara-negara lain di ‘BBB’ selama lima tahun terakhir,” kata Fitch.
  • KEBIJAKSANAAN FISKAL. Fitch mengutip perbaikan dalam manajemen fiskal pada masa pemerintahan mantan Presiden Gloria Macapagal Arroyo. Reformasi ini, termasuk pengesahan Undang-Undang Reformasi PPN pada tahun 2005, “membuat dinamika utang publik lebih tahan terhadap guncangan.” Fitch mencatat bahwa pemerintahan di bawah Presiden Benigno Aquino III telah mampu mengelola utang luar negeri negara tersebut, yang turun menjadi 47% dari total pinjaman pemerintah dari 53% pada akhir tahun 2008.
  • STRATEGI MONETER CALON. Fitch mengutip catatan manajemen inflasi Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) dan penggunaan uang moneter secara proaktif untuk mendukung pertumbuhan ekonomi.
  • MANAJEMEN YANG BAIK. Fitch mencatat bahwa reformasi pemerintahan, yang telah menjadi inti dari upaya kebijakan pemerintahan Aquino, harus tetap menjadi prioritas pemerintahan Aquino dan melembagakannya setelah tahun 2016. Fitch juga mengatakan bahwa skor tata kelola Filipina yang baik berdasarkan standar dari kelompok internasional seperti Bank Dunia “masih lebih lemah dibandingkan norma seri ‘BBB’, namun tidak bertentangan dengan peringkat ‘BBB-‘, karena sejumlah negara dalam peringkat ini kategori pemeringkatan lebih buruk dibandingkan Filipina.”



Lebih banyak peningkatan akan datang?

Kepala strategi pasar BDO Capital, Jonathan Ravelas, mengatakan kepada Rappler bahwa peningkatan peringkat dari Moody’s dan S&P’s adalah kunci untuk mengamankan kepercayaan ini.

“Kami masih memerlukan lembaga pemeringkat kredit untuk memberi kami peringkat investasi agar benar-benar dipertimbangkan untuk peningkatan.”

Ekonom Victor Abola setuju. “Saya tidak akan terkejut jika dua perusahaan lainnya (Moody’s & S&P) akan memberikan peningkatannya sendiri pada semester ini,” katanya kepada Rappler.

“Peningkatan peringkat kredit dari Fitch merupakan indikasi cerminan dari apa yang sudah dilakukan pasar,” tambahnya.

Indeks utama Bursa Efek Filipina naik ke level tertinggi baru pada hari Rabu, ditutup pada 6.847,47 poin, naik 182,35 poin atau 2,74%. Ini merupakan ke-24 kalinya di tahun 2013 ini PSEi mencapai rekor tertingginya.

“Ini terutama dianggap sebagai standar emas dalam komunitas keuangan dan… akan melepaskan sejumlah dana yang hanya berinvestasi pada saham dan negara dan memungkinkan mereka berinvestasi pada saham Filipina,” kata John Forbes, presiden Kamar Dagang Amerika. Filipina, kata Rappler.

PRINSIP PROPERTI.  Analis mengatakan peringkat investasinya adalah "kabar baik" untuk pasar properti.  Foto oleh Rappler/John Javellana

Peningkatan industri, dampak peso

Selain pasar modal, industri lain yang diperkirakan mendapat dorongan dari peningkatan peringkat investasi ini antara lain pasar real estat.

“Ini merupakan kabar baik khususnya bagi pasar properti dan terlebih lagi banyak investor asing yang melirik pasar ini. Hal ini memberi tahu investor asing bahwa sudah waktunya berinvestasi di Filipina,” kata Karlo Pobre, analis riset di Colliers International, kepada Rappler. (MEMBACA: PH ‘Panas’ menarik perusahaan multinasional)

“Ada lebih banyak peluang di sektor komersial atau industri karena sektor perumahan sudah sedikit kompetitif. Harus ada perluasan BPO (pengalihdayaan proses bisnis) yang lebih besar dan lebih banyak lembaga keuangan yang akan membuka kantornya,” tambahnya.

Lylah Fronda, salah satu direktur pasar konsultan real estat Jones Lang Lasalle, setuju: “Peningkatan ini akan mendorong lebih banyak bisnis untuk berekspansi dan pindah ke Filipina. Jika total penggunaan ruang kantor tahun lalu adalah sekitar 400.000 meter persegi, kami memperkirakan kinerja yang lebih baik tahun ini – mungkin 20% lebih banyak.”

“Dengan banyaknya peluang kerja yang tersedia dan potensi pertumbuhan signifikan dalam komunitas ekspatriat, kami melihat lebih banyak permintaan terhadap destinasi mewah dan properti rekreasi. Manila akan terus menjadi favorit di kalangan investor dan pengembang real estate sebagai pasar alternatif yang baik di Asia,” tambahnya.

Namun, peningkatan tersebut dapat menyebabkan peso lebih kuat, yang bukan merupakan pertanda baik bagi para penerima dolar, termasuk pekerja Filipina di luar negeri yang mengirim uang ke negara mereka, serta eksportir dan perusahaan BPO.

“Bagus dalam arti memberikan kepercayaan kepada investor untuk datang. Namun dampaknya adalah apresiasi peso yang berdampak pada efisiensi biaya pihak ketiga dan pihak outsourcing. Industri BPO sudah menderita.” Fronda menyadarinya.

Efek menetes ke bawah?

Mendapatkan manfaat dari investasi ini masih merupakan tantangan bagi masyarakat Filipina lainnya, terutama mereka yang menganggap dirinya miskin.

“(Peringkat investasi) relatif tidak ada hubungannya dengan spesifik investasi aktual dalam kegiatan investasi tenaga kerja langsung seperti agribisnis, pertambangan atau manufaktur. Para investor tersebut mengkhawatirkan biaya investasi yang sebenarnya, kualitas infrastruktur, dan masalah tenaga kerja,” kata Forbes.

“Langkah-langkah bijaksana untuk menarik investasi, memperbaiki iklim usaha dan mendiversifikasi perekonomian membuka jalan bagi pertumbuhan. Sekarang terserah kepada pihak berwenang untuk menjadikan pertumbuhan tersebut lebih inklusif dengan menciptakan lapangan kerja yang lebih banyak dan lebih baik,” kata Norio Usui, Country Economist di Asian Development Bank (ADB), dalam sebuah pernyataan.

“Peringkat ini belum pernah terjadi sebelumnya di Filipina dan dapat memicu jenis investasi yang akan membantu membawa negara ini ke tahap pembangunan berikutnya,” tambahnya. (MEMBACA: PH membutuhkan ‘ekonomi judo’ untuk tumbuh lebih jauh)

Gubernur BSP Amando Tetangco menyampaikan hal serupa: “Peningkatan status ke peringkat investasi harus menginspirasi seluruh birokrasi pemerintah dan masyarakat Filipina untuk memanfaatkan peluang yang akan muncul dari tindakan pemeringkatan kredit positif ini.”

“Kita harus terus bekerja sama tidak hanya untuk mencapai peringkat kredit yang lebih tinggi, tetapi juga untuk memastikan bahwa keuntungan dari hal ini memberikan manfaat bagi sebagian besar masyarakat kita,” tegasnya. – dengan laporan dari Lala Rimando, Cai Ordinario, Lean Santos dan Aya Lowe/Rappler.com

Gambar kantor pusat Fitch Rating melalui Shutterstock/Gary Yim

HK Malam Ini