• June 16, 2024
Korina membuat marah netizen atas komentar Topan Ruby

Korina membuat marah netizen atas komentar Topan Ruby

Pembawa berita veteran Korina Sanchez berharap topan itu melanda Jepang, bukan Filipina, karena Jepang bisa mengatasinya dengan lebih baik

MANILA, Filipina – Setahun kemudian, jurnalis penyiaran Korina Sanchez kembali menjadi sorotan setelah kembali melontarkan komentar kontroversial mengenai topan yang akan melanda negara tersebut.

Pada siaran berita TV Patrol ABS-CBN pada hari Rabu, 3 Desember, kepala koresponden jaringan tersebut dan pembawa berita veteran mengatakan dia berharap Topan Ruby (nama internasional Hagupit) akan melanda Jepang, bukan Filipina, dan Filipina masih menjadi topan tersebut. jauh.

Dalam klip yang diposting di YouTube oleh pengguna Danny Luke, Sanchez terdengar berbicara dengan rekan pembawa acaranya Noli de Castro dan Ted Failon, sementara gambar topan yang akan datang muncul di layar.

Klip tersebut dimulai dengan Failon yang mengatakan bahwa beberapa hari ke depan adalah hari yang “kritis” dalam menentukan jalur topan, yang ditanggapi oleh Sanchez, “Kita masih bisa berdoa agar hal itu menyimpang.” (Kita masih bisa berdoa agar hal ini berubah arah.)

De Castro kemudian mencatat, “Kuharap kita bercerai saja.” (Saya berharap kita bisa berpisah (dampak topan.))

Setengahnya di Filipina, setengahnya lagi di Jepang (Setengah ke Filipina, setengah ke Jepang),” kata De Castro, yang ditanggapi Sanchez, “Mungkinkah itu semua milik mereka?” (Tidak bisakah mereka memiliki segalanya?)

De Castro mengatakan mudah-mudahan tidak, tapi Sanchez melanjutkan, mengatakan: “Itu semua milik mereka. Tampaknya mereka lebih mampu.” (Biarkan mereka memiliki semuanya. Ternyata mereka bisa mengatasinya dengan lebih baik).

Reaksi warganet

Komentarnya membuat marah netizen.

Menanggapi a posting melalui Chismobiz Mengenai cerita ini, warganet Raul de Vera Jr berkata: “Tak seorang pun berhak mendoakan yang buruk pada orang lain…tidak peduli seberapa baik atau buruk situasinya. Sikap seperti itu hanya dapat dilakukan oleh orang-orang yang berpendidikan paling rendah yang bisa menyumbangkan kemanusiaan kepada masyarakat tertentu.”

Dia menambahkan: “Sangat menyedihkan bahwa mereka memiliki pengaruh yang kuat pada banyak orang. Meski hanya bercanda, kata-kata bodoh seperti itu tidak seharusnya diucapkan di depan umum. Sedih sekali.” Komentarnya mendapat 115 suka.

Netizen lainnya, Val Pinlac, mengatakan: “Sangat tidak bertanggung jawab, tidak reflektif, tidak peka… Korina tampaknya sangat konsisten tentang hal ini! Tapi dia telah bertahan begitu lama di industri ini??? Bukankah itu merupakan indikasi dari jenis atau kualitasnya?” jurnalisme Filipina? Apakah ABSCBN punya standar? Sangat tidak profesional dan tidak etis!”

Sementara itu, di postingan YouTube dari klip tersebut, pengguna BJhun membela Sanchez dengan mengatakan: “Kalian terlalu menghakimi, Korina juga hanya manusia biasa. Mungkin dia hanya khawatir tentang Filipina ketika dia mengatakan itu, hanya dengan cara yang salah.”

(Mengapa harus menilai secara intens, Korina hanyalah manusia biasa. Mungkin dia hanya khawatir tentang Filipina dan itulah mengapa dia mengatakan itu, hanya dengan cara yang salah.)

Dia menambahkan, “Mari kita bersabar, bumi tidak akan hancur. Daripada menghakimi dan mengeluh, mendoakan saja semoga negara ini aman. Wah guys banyak yang butuh bantuan, kita doakan saja semoga bisa, apakah kita akan semakin banyak membuang kebencian terhadap isu ini? Natal Teman-teman. Tuhan memberkati kita semua :)”

(Maafkan saja dia, toh dunia tidak akan kiamat. Daripada menghakimi dan jengkel, mendoakan saja untuk keselamatan negara. Astaga kawan, banyak sekali orang yang membutuhkan bantuan. Doa adalah satu-satunya hal yang mampu kita lakukan. Lakukan. kita harus mencurahkan kebencian kita pada masalah ini? Ini hari Natal kawan. Tuhan memberkati kita semua.)

Bukan pertama kalinya

Ini bukan pertama kalinya Sanchez mendapat kecaman atas komentar yang dia buat saat siaran. November lalu, internet meledak setelah Sanchez mengatakan bahwa Anderson Cooper dari CNN tidak tahu apa yang dia bicarakan, mengacu pada kritik Cooper terhadap tanggapan pemerintah terhadap supertopan Yolanda (nama internasional Haiyan).

Cooper berada di Leyte saat dia melaporkan kekurangan upaya bantuan lokal, sementara Sanchez melaporkan dari studio di Manila.

Selain menjadi salah satu tokoh utama di negara itu, Sanchez juga merupakan istri Menteri Dalam Negeri Mar Roxas, yang dianggap sebagai pengusung Partai Liberal yang berkuasa dalam pemilihan presiden tahun 2016. Roxas dan para pejabat dari Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah berada di Tacloban, salah satu daerah yang paling parah dilanda topan tersebut, untuk mengawasi tanggapan pemerintah ketika Sanchez melontarkan komentar tersebut tahun lalu. Roxas dikritik habis-habisan karena dianggap oleh banyak orang sebagai pekerjaan di bawah standar dalam menangani dampak Topan Super.

Tahun ini, Roxas kembali ke Samar Timur tempat Ruby pertama kali mendarat. Topan Ruby menghantam Borongan, Samar Timur pada Sabtu malam, 6 Desember dan diperkirakan meninggalkan negara itu pada Rabu, 10 Desember. Badai ini membawa kecepatan angin maksimum 195 km/jam di dekat pusat dan hembusan angin hingga 230 km/jam. . – Rappler.com