• April 15, 2024
(KOSPORNO) Suaka Pangan

(KOSPORNO) Suaka Pangan

O Kitchen adalah rumah di tengah Libis yang menawarkan tapa paling juicy

Saya selalu mengatakan makanan adalah hal sosial. Dia. Cita rasa terasa lebih kuat, selera mulai meningkat, dan pengalaman beralih dari tindakan bertahan hidup ke perayaan hidup saat berbagi makanan dengan teman dan keluarga.

Meski begitu, acara sosial tidak selalu berarti riuh dan riuh. Pesta selalu merupakan hal yang menyenangkan – tetapi ada manfaatnya menikmati hidangan di lingkungan yang tenang dan santai. Tenang dan santai hadir dalam berbagai bentuk – mulai dari pesona luar ruangan pedesaan di Sonia’s Garden atau Ninyo Fusion hingga tempat persembunyian yang lebih banyak bicara seperti Elbert’s Steak Room dan Chef Laudico Bistro Filipino. Mereka semua lebih sedikit bicara, tapi sebenarnya lebih banyak bicara.

Di tengah hiruk pikuk Metro Manila, suaka menjadi semakin berharga. Kita hidup di masa yang cepat… kita mengukur sesuatu dalam milidetik. Melakukan dua hal pada saat yang sama tidak termasuk dalam multi-tasking…itu adalah hal normal yang baru. Kita menjalani hidup secepat yang dimungkinkan oleh kecepatan broadband.

Kita perlu lebih sering berhenti dan mencium bunga mawar.

Rumah memiliki arti baru – tempat untuk bersantai, berkumpul dengan keluarga, bersantai, berbaring… untuk berkomunikasi, untuk berdiam diri. Dilucuti dari hiasan “kehidupan”, kita menikmati keheningan luar dan dalam. Makan di luar adalah hal normal yang baru. Masakan rumahan telah berubah menjadi kemewahan baru – sebuah perubahan yang ironis.

Lalu bayangkan, Anda menemukan sebuah tempat tepat di tengah-tengah Libis, Kota Quezon yang tenang dan penuh percaya diri, terletak hanya beberapa meter di belakang hiruk pikuk kehidupan kota.

Ini bukan tempat yang layak untuk dikendarai…itu ada di sana…tepat di dalam kompleks Padre Pio di C5 Libis (tepat setelah Honda Cars Libis), E. Rodriguez Jr. Avenue, Pasig. Cari stasiun Petron dan belok ke sana. Di belakang stasiun ada jalan St. Kapel Pio.

Tempat tersembunyi

Oh Dapur. Itu namanya. Jendela kaca di sekeliling menghadirkan nuansa retro Mad Men pada desainnya – yang tidak muncul karena rasa ingin menjadi trendi, melainkan karena itulah diri mereka. Klasik yang lahir dari kesederhanaan, minimnya daya tarik yang menenangkan dan kesederhanaan yang memancarkan rasa percaya diri – itulah kesan pertama O Kitchen. Sama seperti di rumah.

Penataan meja yang masuk akal (pernah bertanya-tanya berapa banyak peralatan makan yang tersedia saat makan malam formal), peralatan makan yang pas di tangan Anda, dan menu tercetak yang tidak berpura-pura menjadi buku meja kopi.

Dan makanannya – makanan asli…disajikan sedemikian rupa sehingga Anda dapat mengambil sebagian tanpa khawatir akan mengganggu jam kerja. Tempat itu hanya berteriak “nyata”. Ini masakan rumahan.

Di mana seseorang memulainya? Tentu saja…dengan tapa! O Dapur menyebabkan dilema pribadi bagi saya. Saya sekarang terpecah antara tapas. Saya telah berdosa sekarang. Saya seorang tapa. Oh Dapur tapa sekarang akan menjadi nyonya tapa saya.

KEBAHAGIAAN TERLARANG.  Tapa daging sapi penuh dengan rasa.

Ada bahaya yang tertulis di dalamnya – potongan daging yang diambil dari sumber yang baik namun hanya memiliki sedikit lemak tersisa di dalamnya, sehingga terasa juicy dan lezat. Kelihatannya enak, wanginya enak, dan rasanya seperti dunia lain. Bumbunya bekerja dengan baik!

Saya benci jika melakukan hal itu, ketika perbandingan sempurna antara bumbu tapa menyatu dan menggoda Anda untuk menyantap sesendok demi sesendok nasi dan tapa. O Kitchen tapa adalah kesenangan terlarang dan memerlukan pengakuan publik semacam ini untuk menghilangkan rasa bersalah kerakusan. Saya melihat teman dan keluarga menikmati gigitan pertama tapa O Kitchen dan itu akan menjadi yang terakhir saya mendengar kabar dari mereka selama 10-20 menit berikutnya.

LEZAT.  Lechon kawali yang garing dan berderak mengundang dosa.

Seolah itu belum cukup, O Kitchen menyajikan yang paling renyah panci lechon Saya pernah makan di luar rumah kami – yang kulitnya garing dan renyah yang tidak terlalu tebal sehingga membahayakan gigi – namun ternyata juicy dan juicy… dengan rasa yang sangat menakutkan. Kadal air cuka balsamic.

Maksudku…serius, ikan teri Cuka – perpaduan saus terasi halus, beberapa cuka balsamic, dan cuka tebu benar-benar dirancang untuk itu paku salad (Fern salad) tetapi memiliki panggilan baru sebagai saus untuk panci lechon. Saya belum pernah mengalami hal ini di tempat lain dan saya khawatir saya telah mengembangkan kebiasaan yang sulit dihentikan.

Pilihan tanpa akhir

Ada Sahabat atasnya dengan porsi yang banyak chicharon, ada ayam goreng yang membawaku kembali ke dapur ibuku dan ada nasi empuk yang menemani makan. Ada lakukan-lakukan-lakukan bahwa aku bersumpah ada gunanya gata yang memberikan nuansa manis ini, dipadukan dengan bagoong biasa.

Kuah kare-karenya kental, mengenyangkan, dan nikmat. Perbandingan sayur dan buntutnya sempurna. Sepotong buntut, beberapa sayuran, dan seporsi saus di atas nasi adalah santapan tersendiri! Terakhir kali saya mencicipi perpaduan itu adalah saat kami masih bisa mencicipi bagoong Alavar di Cebu.

BARBAR.  Dipadukan dengan saus dan saus, lele goreng renyah semakin nikmat.

Ada yang digoreng tonggak pencapaian (ikan lele) dengan Balao-balao dan daun sawi. Balao-balao atau buro, makanan lokal yang terbuat dari nasi dan udang, berasal dari Pampanga. Dikenal juga dengan sebutan udang asin, rasanya lebih enak jika disantap dengan terong, selada, sawi dan sayuran lainnya. Saya tidak pernah mengerti bagaimana udang dan nasi yang difermentasi bisa bekerja dengan baik dengan ikan lele goreng…tapi ternyata berhasil.

TERAKHIR.  Akhir yang sempurna untuk hidangan lezat.

Dan ada makanan penutup – buatan sendiri suman dengan mangga Filipina yang terkenal di dunia dan satu scoop es krim vanilla yang diberi tanda untaian saus coklat.

Rumah memiliki banyak arti bagi banyak orang – begitu pula dengan istilah masakan rumahan. Jadi, ketika seseorang menemukan tempat yang terasa seperti rumah sendiri, tampak seperti rumah sendiri, dan rasanya seperti rumah sendiri, mau tak mau seseorang akan merasa seperti di rumah sendiri. Satu menit berubah menjadi satu jam, satu jam menjadi dua jam, dan makan menjadi kenangan. Inilah misteri O Kitchen. Lain kali Anda melewati jalan C5 yang sibuk dan mendengar panggilan makan malam dari rumah, jangan katakan saya tidak memperingatkan Anda. Dan jangan menolak panggilan itu. Karena itu adalah panggilan yang layak dilakukan. – Rappler.com

Ceritakan kepada Robert tentang kenangan dan petualangan makanan Anda melalui [email protected]


Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sidney siang ini