• February 21, 2024
Krisis HIV memburuk pada PH

Krisis HIV memburuk pada PH

Ada total 9.163 kasus HIV yang terdaftar di Filipina. Pada bulan Maret 2012, tercatat 313 kasus baru.

Manila, Filipina “Terdapat peningkatan 587% dalam jumlah kasus baru HIV di Filipina dari tahun 2007 hingga 2011. Hal ini tidak dapat diterima. DOH (Departemen Kesehatan) belum pernah melihat peningkatan epidemi secepat ini,” kata Dr Genesis Samonte, kepala unit pengawasan HIV di Pusat Epidemiologi Nasional (DOH-NEC), pada Kamis 24 Mei.

Anggota parlemen menyerukan amandemen RA 8504 atau “Undang-Undang Pencegahan dan Pengendalian AIDS Filipina” untuk mengatasi krisis HIV yang memburuk dengan cepat di Filipina. Permasalahan ini semakin diperparah dengan adanya stigma dan diskriminasi yang dialami oleh pengidap HIV atau human immunodeficiency virus (ODHIV).

Menurut Catatan HIV dan AIDS Filipina, terdapat total 9.163 kasus HIV yang terdaftar di Filipina. Pada bulan Maret 2012 saja, tercatat 313 kasus baru.

“Pada tahun 2000, ada satu kasus HIV baru setiap 3 hari. Sekarang ada kasus HIV baru setiap dua jam,” kata Samonte.

Itu Laporan AIDS Global 2010 yang dilakukan oleh UNAIDS menunjukkan bahwa hanya tersisa 7 negara dimana HIV meningkat lebih dari 25%. Filipina adalah salah satu dari 7 negara tersebut.

Epidemi terkonsentrasi di bawah PPB

Filipina belum diklasifikasikan sebagai negara dengan prevalensi HIV yang rendah, dengan kurang dari 1% populasi umum yang terkena virus tersebut. Namun, Samonte menekankan, “HIV adalah epidemi nyata dengan lebih dari 5% populasi paling berisiko (populasi paling berisiko) terinfeksi HIV.”

Di kalangan PPB, prevalensi HIV yang dilaporkan adalah 6% di antara laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki (LSL), 5% di antara perempuan pekerja seks dan 53% di antara pengguna narkoba suntik.

Peningkatan yang sangat tinggi terjadi di Metro Davao, Metro Cebu dan Metro Manila. NKR menyumbang 47% dari orang HIV yang baru didiagnosis pada Maret 2012.

DOH memperkirakan jumlah kasus HIV sebenarnya adalah 19.335. “Masih banyak masyarakat yang belum dites dan tidak mengetahui statusnya,” kata Samonte.

PENINGKATAN DRAMATIS.  Pada bulan Maret 2012, lebih dari 9.000 kasus HIV telah dilaporkan.

Hukum usang

Anggota Kongres Janette Garin mengatakan ini adalah salah satu alasan mengapa RA 8504 harus diubah.

Garin adalah salah satu pendukung RUU DPR 5312 atau Kebijakan dan Rencana Pencegahan, Pengobatan, Perawatan dan Dukungan HIV dan AIDS Komprehensif Nasional” untuk mengubah RA 8504.

“RA 8504 diberlakukan ketika hanya ada satu infeksi baru setiap 4 hari. Saat ini, sebagaimana tercatat dalam daftar AIDS pada bulan Maret 2012, kita sudah melihat adanya satu infeksi baru setiap dua jam. Profil epidemi telah berubah selama bertahun-tahun, oleh karena itu mekanisme dan struktur yang lebih kuat dan efektif untuk pelanggaran terkait HIV dan AIDS harus diterapkan,” kata Garin.

PROYEKSI.  Polanya menunjukkan peningkatan dari tahun ke tahun.

“Kematian terkait AIDS juga meningkat,” kata Garin, “dari 1 kematian per bulan pada bulan Januari dan Februari menjadi 3 kematian pada bulan Maret. Meskipun NEC belum menerbitkan daftar AIDS untuk bulan April, terdapat 5 kematian terkait AIDS di Davao.”

Garin menyerukan penguatan mekanisme pengurangan stigma dalam undang-undang dan pembentukan dewan AIDS lokal di setiap provinsi. “Masyarakat tidak tahu statusnya karena takut diuji. Terkadang mereka tidak tahu ke mana harus pergi (untuk mendapatkan bantuan atau menjalani tes).

Garin juga menyerukan pelembagaan kerangka pendanaan untuk HIV sehubungan dengan hal ini Hibah Dana Global ke Filipina yang berakhir pada tanggal 30 November 2012.

Philippine AIDS Registry memperkirakan terdapat sekitar 2.300 ODHIV di Filipina yang menerima pengobatan antiretroviral (ARV) secara gratis dari dana Global Fund.

“Departemen Kesehatan telah mengantisipasi penarikan dukungan Dana Global dan telah memperoleh persediaan ARV yang cukup untuk tahun 2013 untuk jumlah pasien yang mendaftar saat ini ditambah perkiraan peningkatannya. Tapi masalahnya adalah tahun berikutnya. Kami bergantung pada apa yang disetujui Kongres untuk tahun berikutnya,” kata Samonte.

Menurut Samonte, DOH membutuhkan sekitar P400-M untuk anggaran HIV saja. Saat ini anggarannya sebesar Rp200 juta.

“Mengingat epidemi yang semakin meningkat, kita memerlukan peta jalan untuk menanggapi masalah ini secara komprehensif. Saya menyerukan kepada Kongres untuk memberlakukan HB 5312,” kata Rom Dongeto, direktur eksekutif Komite Legislatif Filipina untuk Kependudukan dan Pembangunan (PLCPD). – Rappler.com

Nomor Sdy