• June 22, 2024
Krisis penyanderaan bus di Manila: Siapa yang pertama kali berkedip?

Krisis penyanderaan bus di Manila: Siapa yang pertama kali berkedip?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mereka yang mendukung pendirian tegas Filipina menentang dikeluarkannya permintaan maaf juga merasa heran dengan besarnya biaya yang harus dikeluarkan untuk mencapai perdamaian

HONG KONG – Berapa alasan harga?

Tidak kurang dari HK$20 juta (US$2,6 juta) , jika laporan media tentang pembayaran yang diberikan kepada korban tragedi penyanderaan bus di Manila tahun 2010 dapat dipercaya.

Kebuntuan selama hampir 4 tahun antara Filipina dan Hong Kong terkait insiden malang yang menewaskan 8 warga Hong Kong telah terselesaikan pada tanggal 23 April setelah kesepakatan mengenai pembayaran besar-besaran tercapai.

Namun isu yang menyebabkan meningkatnya permusuhan selama berbulan-bulan, dan bahkan menyebabkan Hong Kong mengeluarkan sanksi baru terhadap Filipina awal tahun ini, jelas telah dikesampingkan.

Alih-alih menuntut permintaan maaf resmi bagi para korban tragedi tersebut, kedua belah pihak, dalam pernyataan bersama yang mereka keluarkan, memilih kata-kata “penyesalan terdalam” dan “simpati terdalam” yang menandai berakhirnya pertempuran.

Banyak warga yang tidak percaya selama berbulan-bulan karena kemarahan para politisi yang menjadikan permintaan maaf sebagai tuntutan utama penyelesaian.

Pada konferensi pers yang diadakan oleh Sekretaris Kabinet Presiden Benigno Aquino, Rene Almendras, untuk memberikan rincian kesepakatan tersebut, sejumlah wartawan muda lokal menuntut jawaban tegas mengapa Manila menolak untuk memenuhi permintaan tersebut.

Almendras menangkis pertanyaan tersebut dengan mengatakan ada “masalah teknis” yang membuat presiden harus meminta maaf, sebelum menambahkan bahwa para korban harus dipuji karena menerima kenyataan ini.

Ada yang bertanya-tanya mengapa pertanyaan yang sama tidak diajukan kepada Kepala Eksekutif Hong Kong Leung Chun-ying selama konferensi persnya untuk mengumumkan penyelesaian tersebut.

Bagaimanapun, ia dengan tegas menegaskan bahwa meminta maaf adalah permintaan yang tidak dapat dinegosiasikan, karena ia menaikkan taruhannya dengan mencabut akses bebas visa bagi diplomat dan pejabat Filipina pada bulan Februari.

Teguh

Ini adalah pertanyaan yang juga difitnah oleh James To, sebagai kuasa hukum para korban, yang keras kepala terhadap tuntutan ini, sama seperti yang juga difitnah oleh banyak rekan legislatornya di kubu demokratis.

Ketika ditanya mengenai masalah ini, ia mengambil tindakan ekstrem yang menggelikan dengan mengatakan bahwa penelitiannya telah menunjukkan bahwa kata “penyesalan yang paling menyedihkan” dan “permintaan maaf” adalah satu hal yang sama.

Lalu ada juga isu apakah Almendras menggunakan kata “a” saat pertemuan pribadi dengan keluarga. Setidaknya satu anggota keluarga yang hadir mengatakan bahwa sekretaris tersebut memang menggunakan kata tersebut, sebuah tuduhan yang ditolak atau disangkal oleh pihak Filipina.

Apa yang Almendras katakan adalah bahwa penyelesaian tersebut merupakan “situasi yang saling menguntungkan”.

Memang benar, pernyataan bersama mengatakan bahwa 4 tuntutan para korban “tentang permintaan maaf, kompensasi, sanksi terhadap pejabat dan individu yang bertanggung jawab, dan langkah-langkah keselamatan wisatawan” telah dipenuhi.

Meskipun demikian, banyak orang, termasuk beberapa keluarga, masih merasa gelisah dan berpikir bahwa pemerintah mereka telah gagal dalam mencari penyelesaian.

Di sisi lain, pihak yang mendukung sikap tegas Filipina menolak dikeluarkannya permintaan maaf juga merasa heran dengan besarnya biaya yang harus dikeluarkan untuk mencapai perdamaian.

Namun setelah akhirnya menyelesaikan perselisihan yang jika dipikir-pikir seharusnya tidak berlangsung lama, kedua belah pihak harus menyalahkan mereka. Masing-masing pihak mengambil sesuatu dari negosiasi tersebut, dan itu sudah cukup bagi mereka untuk melepaskannya begitu saja. – Rappler.com

Versi lain dari artikel ini pertama kali diterbitkan pada Itu Matahari Hongkong. Rappler menerbitkan ulang dengan izin. Penulis adalah seorang jurnalis veteran, yang telah bekerja di berbagai surat kabar dan stasiun TV di Filipina dan Hong Kong. Dia juga seorang pengacara dan aktivis hak-hak migran.

Lihat cerita lainnya

Pemerintah Hong Kong harus ikut menyalahkan hal ini, kata para pekerja migran
• Setengah dari pekerja rumah tangga yang hamil di HK dipecat secara ilegal • • Apakah Hong Kong bertindak seperti pengganggu?
• Penyiksaan terhadap pembantu rumah tangga, pekerja migran dan Hong Kong

Keluaran Sidney