• June 20, 2024
Setelah kesepakatan ‘terburu-buru’, PH tidak mendapat apa pun dari Obama – Joker

Setelah kesepakatan ‘terburu-buru’, PH tidak mendapat apa pun dari Obama – Joker

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – “Intinya: apa yang diperoleh Filipina dari kunjungan Obama? Nol.”

Mantan senator Joker Arroyo juga menyuarakan kritiknya terhadap perjanjian militer antara Filipina dan Amerika Serikat, dengan mengatakan bahwa Manila tidak melakukan banyak hal dalam perjanjian tersebut.

Arroyo mengatakan Filipina tidak mendapat manfaat apa pun dari kesepakatan itu meskipun Filipina terburu-buru menyelesaikannya tepat pada saat kunjungan kenegaraan Presiden AS Barack Obama pada hari Senin.

Seperti Senator Miriam Defensor-Santiago dan mantan senator yang menolak pangkalan AS pada tahun 1991, Arroyo menolak kurangnya transparansi dalam Perjanjian Peningkatan Kerja Sama Pertahanan (EDCA), yang salinannya dipublikasikan hanya sehari setelah penandatanganan.

“Kami bergegas menandatangani EDCA sebagai hadiah kepada Presiden Obama…. Tidak seorang pun, tidak seorang pun, diajak berkonsultasi mengenai konstitusionalitasnya atau berpartisipasi dalam persiapannya. Ini secara eksklusif diarahkan oleh Malacañang,” kata Arroyo pada Selasa 29 April di rilis media.

Arroyo, seorang pembela hak asasi manusia terkemuka selama darurat militer, mengatakan Filipina belum menerima komitmen pasti dari Obama bahwa AS akan membela Manila jika sengketa wilayahnya dengan Tiongkok meningkat menjadi konflik bersenjata.

“Apa imbalannya? Presiden Obama melontarkan omong kosong tentang ‘sekutu terpanjang’ Amerika itu dan juga memuji keterampilan kuliner koki eksekutif Filipina di Gedung Putih. Diharapkan bahwa beliau setidaknya akan mengatakan bahwa jika nelayan Filipina dan perbekalan angkatan laut pergi ke pulau-pulau yang disengketakan dan Angkatan Laut Maritim Tiongkok menembak atau mengganggu mereka, Amerika akan memperingatkan Tiongkok dengan keras agar kita tidak berakhir dalam perang tembak-menembak,” Arroyo dikatakan.

Mantan senator tersebut menyarankan Departemen Pertahanan Filipina dan militer untuk melihat Rencana Perang Oranye No III tahun 1914 yang disiapkan oleh Departemen Perang AS, yang menguraikan pertahanan Amerika terhadap Filipina jika negara itu diserang.

Hal itu terungkap dalam penelitian Civil Liberties Union (Jose Diokno, Lorenzo Tañada, JBL Reyes, Calixto Zaldivar dan J. Antonio Araneta, petugas), yang menyatakan perluasan pangkalan Amerika, yang akan berakhir pada tahun 1977 selama darurat militer. tahun,” kata Arroyo.

“Benar sekali, ketika Jepang menginvasi Filipina setelah Pearl Harbor, AS mengikuti strategi yang digariskan oleh Departemen Perang AS. Tidak ada strategi yang tepat untuk mempertahankan Filipina kecuali memperlakukan kami sebagai penyangga untuk memperlambat gerak maju penyerang ke arah selatan. Ini menyelamatkan Australia tetapi tidak menyelamatkan Filipina,” tambahnya.

Pada hari Rabu, Malacañang tidak setuju dengan Arroyo, dengan mengatakan EDCA bermanfaat bagi negara.

“Kami menunda pendapat dengan Senator Joker Arroyo,” kata juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda.

“Kami percaya bahwa Perjanjian Peningkatan Kerja Sama Pertahanan ini tidak hanya akan menguntungkan mereka, namun juga akan menguntungkan kami dalam hal meningkatkan kemampuan militer kami, meningkatkan pelatihan kami, berbagi sumber daya, misalnya. Yang penting misalnya interoperabilitas dan juga peningkatan kapasitas dan itu yang kami lakukan,” ujarnya.

Lacierda juga mengutip “modernisasi perangkat keras militer kita” dan penekanan “pada bantuan kemanusiaan dalam tanggap bencana, yang kita lihat dengan sangat jelas setelah terjadinya topan ‘Yolanda’.”

Inkonstitusionil?

Arroyo, seorang pengkritik pemerintahan Aquino, bergabung dengan Santiago, mantan senator Teofisto Guingona Jr, Rene Saguisag dan Wigberto Tañada serta anggota parlemen militan dalam mempertanyakan perjanjian yang ditandatangani tanpa persetujuan Senat. Kerahasiaan seputar negosiasi perjanjian tersebut membuat mereka mengatakan bahwa perjanjian tersebut dibuat terburu-buru pada saat kunjungan Obama.

Dianggap sebagai pencapaian besar dari perjalanan Obama ke 4 negara, perjanjian tersebut memberi pasukan AS akses lebih besar ke pangkalan militer Filipinadan mengizinkan mereka membangun fasilitas dan menyimpan peralatan di sana, dengan izin dari pejabat Filipina.

Santiago dan Senator Alan Peter Cayetano dan Ralph Recto mengatakan isi perjanjian tersebut tampaknya melampaui perjanjian sebelumnya, dan perjanjian tersebut memerlukan persetujuan Senat.

Malacañang dan Ketua Komite Pertahanan Senat Antonio Trillanes IV tidak setuju, dengan alasan bahwa perjanjian tersebut hanya melaksanakan perjanjian sebelumnya.

Lacierda mengatakan pihak Istana siap menghadapi kasus apa pun yang mempertanyakan legalitas EDCA.

“Kami percaya pada prinsip-prinsip tertentu yang mendefinisikan Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan. Dan jika ada masyarakat yang memilih menggunakan proses peradilan untuk mempertanyakan konstitusionalitas, pemerintah siap membela EDCA,” ujarnya.

Villar: Tidak diperlukan persetujuan Senat

Senator Cynthia Villar mempertimbangkan perdebatan tersebut, dengan mengatakan dia tidak melihat perlunya persetujuan Senat karena perjanjian tersebut menekankan bahwa perjanjian tersebut akan mematuhi Konstitusi.

Meski begitu, Villar mengatakan Senat “setidaknya” harus membahas kesepakatan tersebut.

“Biasanya yang bertanggung jawab adalah komite pertahanan. Bukankah Senator Trillanes adalah ketuanya? Jadi pembahasannya harusnya dari panitianya, tapi secara umum harusnya kita kaukus dan membahasnya supaya paling tidak kita tahu itu, dan kalau ada pertanyaan, terjawab. Saya rasa cukup sederhana, kesepakatannya tidak terlalu rumit,” katanya kepada wartawan, Selasa.

Berbeda dengan mereka yang kecewa dengan kurangnya komitmen tegas Obama, Villar mengatakan dia tidak punya harapan.

“Tentu saja mereka (pejabat AS) akan sangat aman karena mereka tidak ingin memusuhi Tiongkok, dan kita sudah menduga hal itu,” katanya. “Itu hanya penegasan kembali (Perjanjian) Pembelaan Bersama, tapi bagaimana pelaksanaannya adalah cerita yang berbeda. Kami akan melihat implementasinya.”

Villar mengatakan warga Filipina lainnya senang dengan kunjungan Obama meskipun ada pernyataannya.

“Anda tahu, orang Filipina, kami sangat pro-Amerika. Kami bahagia. Melihat Obama saja, warga Filipina senang. Saya tidak tahu kenapa.” (Anda tahu, orang Filipina, kami sangat pro-Amerika. Melihat Obama saja sudah membuat orang Filipina bahagia.)

Dia termasuk di antara 12 senator yang menghadiri jamuan makan malam kenegaraan untuk Obama pada hari Senin, namun mengatakan dia tidak mengantri untuk menjabat tangan Obama.

‘Pencegah yang kuat’

Meskipun Obama mengatakan AS tidak bermaksud membendung atau melawan Tiongkok, Senator Aquilino Pimentel III melihat perjanjian militer tersebut sebagai “pencegah yang kuat” terhadap “tindakan provokatif atau permusuhan” Tiongkok di Laut Cina Selatan (Laut Filipina Barat bagi Filipina).

Pimentel mengatakan kehadiran pasukan AS di Asia akan menjadi “pencegah yang kuat” terhadap kemungkinan terjadinya konflik di laut yang diyakini mengandung cadangan minyak dan gas alam dalam jumlah besar.

Senator tersebut mengatakan bahwa di luar sengketa wilayah, perjanjian tersebut akan membantu Filipina memerangi perdagangan narkoba dan manusia dengan menggunakan peralatan pengawasan berteknologi tinggi AS dan “kapal cepat dan superioritas udara” untuk menangkap para penyelundup.

“Perjanjian tersebut mencakup kerja sama pertahanan secara menyeluruh dan peningkatan kehadiran pasukan AS secara bergilir, yang khususnya akan meningkatkan tanggung jawab kolektif lokal dalam mengendalikan kejahatan transnasional seperti obat-obatan terlarang dan perdagangan manusia,” kata Pimentel. – Rappler.com

SDY Prize