• July 23, 2024
Kristell Lim: Dia menyukai cosplay

Kristell Lim: Dia menyukai cosplay

MANILA, Filipina – Permainan kostum atau cosplay adalah didefinisikan oleh Kamus Perkotaan sebagai “berdandan dan berpura-pura menjadi karakter fiksi (biasanya karakter fiksi ilmiah, buku komik, atau anime).”

Bagi anak-anak, bermain bersama selalu menyenangkan; bagi orang dewasa, ini mungkin tampak tidak biasa pada awalnya – terutama jika ini bukan Halloween.

Jangan menghakimi. Jika Anda menyukai fesyen, gaya, dan seni, cosplay adalah sesuatu yang mungkin Anda sukai.

Kristell Lim adalah salah satu wajah yang paling berkesan di konvensi cosplay. Tanpa kostumnya, dia mungkin terlihat “cantik”. Tapi ketika dia berkarakter, dia mungkin akan membuat Anda ternganga.

Kristell mulai bermain bersama pada tahun 2010. Ia mengatakan, ”Saya dulu hanya seorang peserta konvensi. Saya sering melihat banyak cosplayer, tetapi saya tidak pernah berpikir saya akan menekuni hobi ini.

“Saatnya tiba ketika kakakku bertanya apakah aku ingin mencoba cosplay, karena menurutku itu cocok untukku. Saya tahu banyak game dan anime, jadi saya juga akrab dengan karakternya.”

Ketika teman-teman Kristell mulai mendesaknya untuk melakukannya, dia akhirnya melakukannya. “Saya tidak menyangka bermain bersama akan sangat menyenangkan! Setelah acara pertamaku di Tagcom 2010 (Konvensi Mainan dan Hobi), aku sangat menyukainya dan dengan bersemangat menyebutkan karakter-karakter yang ingin aku mainkan.”

Cosplay untuk cosplayer

Kebanyakan orang mengira cosplay hanyalah tentang berdandan dalam kostum.

Kristell mengatakan lebih dari itu.

“Cosplay adalah seni di mana orang berdandan dan berperan sebagai karakter favoritnya, biasanya dari serial anime, film, atau manga,” renungnya. “Terkadang orang juga memainkan karakter dari dongeng.”

Jehan Peñalosa, sesama cosplayer, mengatakan bahwa cosplay “memungkinkan seseorang merasa seperti karakternya, untuk menjadi karakternya”.

Mengapa cosplay?

Selain berkesempatan menjadi karakter anime favorit untuk sementara waktu, Anda juga senang bertemu orang baru dan berteman.

Kristell berkata tentang rekan-rekan cosplayernya: “Mereka sungguh hebat. Saya biasanya pergi ke acara bersama sekelompok teman tertentu, namun saya selalu melihat banyak wajah familiar lainnya begitu kami berada di sana. Saya bertemu orang baru, cosplayer baru, dan mendapat teman baru.

Kristell mengatakan bahwa cosplay juga dapat membantu meningkatkan karakter seseorang “dengan meningkatkan harga diri dan kepercayaan diri”. Seperti akting dan modeling, cosplay memaksa Anda untuk tampil bermartabat. Kristell mengatakan bahwa kepercayaan diri yang dia peroleh dari cosplay membantunya menghadapi orang yang berbeda.

Hal ini juga membantu mengasah apresiasi seni dan kerajinan. “Tiba-tiba Anda tertarik menjahit baju, membuat alat peraga, menggunakan riasan, menata rambut atau wig, akting, menggambar, dan fotografi,” kata Kristel sambil merenung.

“Sebenarnya, saya baru tahu cara merias wajah yang benar ketika saya terlibat dalam cosplay.”

Apakah cosplaynya aneh?

Mungkin sebelumnya, ketika orang-orang belum begitu terbuka terhadap hal itu.

Hari ini adalah masalah yang berbeda.

“Saat saya masih menjadi penonton konvensi, hanya sedikit orang yang bermain bersama di acara-acara,” kenang Kristell. “Mayoritas melihat mereka sebagai maskot atau sekadar orang yang berkostum.”

Dalam menghadapi sikap meremehkan yang masih dirasakan orang-orang terhadap cosplay, ia berkata: “Cosplay menjadi hal yang aneh bagi sebagian orang karena mereka tidak tahu apa itu cosplay. Tidak semua orang menonton anime, yang merupakan sumber ide cosplay yang bagus.

“Kami hanya harus menerima bahwa kami tidak bisa menyenangkan semua orang.”

Kiat-kiat cosplay

Bagi yang ingin mencoba cosplay, Kristell punya tips berikut ini:

“Penting bagi Anda untuk mengetahui karakter yang Anda mainkan. Anda setidaknya harus menonton serial asal karakter tersebut dan mempelajari gerakan karakter tersebut. Anda harus hafal dia.

“Tidak boleh memainkan karakter bersama hanya karena lawan main favoritmu memainkannya, atau jika karakter tersebut lucu atau seksi.”

Kristell memberikan cara yang sangat tepat untuk menanggapi kemungkinan kritik orang lain.

“Kebanyakan orang takut dikritik. Anda harus terlebih dahulu memikirkan apa yang dapat Anda lakukan sebelum mengkhawatirkan pendapat orang lain.

“Kebanyakan yang mengkritisi malah tidak ikut-ikutan, malah mereka yang ngomong seolah-olah tahu segalanya.

“Hal terbaik untuk dilakukan adalah mengabaikannya, terus melakukan apa yang Anda lakukan dan membuktikan bahwa mereka salah.”

Dia juga menyarankan untuk tidak ikut-ikutan dalam permainan ketenaran, “Lakukan untuk bersenang-senang dan untuk hobi itu sendiri.

“Anda tidak perlu memaksakan cara Anda untuk diakui. Itu akan terjadi pada akhirnya.” – Rappler.com

Gideon Isidro adalah lulusan Kimia dari Universitas De La Salle. Dia menyukai musik dan seni multimedia. Ini adalah kontribusi pertamanya untuk Rappler.

Sdy siang ini