• February 23, 2024
Kuartet Dialog Nasional Tunisia memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian 2015

Kuartet Dialog Nasional Tunisia memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian 2015

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Komite Nobel berpendapat upaya penyelesaian konflik melalui meja perundingan harus dilakukan tanpa kenal lelah. Hadiah Nobel ini diberikan ketika Timur Tengah dilanda konflik perang yang berkepanjangan

JAKARTA, Indonesia — Pada hari Jumat, 9 Oktober, Kuartet Dialog Nasional Tunisia memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian 2015. Keempat organisasi tersebut adalah serikat buruh, asosiasi advokat hukum, asosiasi pengusaha/perusahaan, dan liga hak asasi manusia di negara tempat organisasi tersebut didirikan. Revolusi Bunga Melati, Revolusi Melatipada 17 Desember 2010.

Komite Hadiah Nobel, penghargaan bergengsi yang diberikan oleh lembaga yang berbasis di Stockholm, Swedia, mengatakan bahwa Kuartet Dialog Nasional Tunisia memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian atas upaya negosiasinya yang sabar, yang membawa Tunisia melewati krisis konstitusional dan menaburkan benih demokrasi yang masih tersisa setelah protes publik yang dikenang sebagai Musim Semi Arab.

Penghargaan Nobel ini diterima di saat yang tepat, karena saat ini Tunisia sedang menghadapi krisis baru yang keadaannya hampir sama dengan krisis yang terjadi pada musim gugur tahun 2013. Serangan terhadap wisatawan yang terjadi pada bulan Juni tahun ini menewaskan 60 orang.

Serangan tersebut menimbulkan ketakutan dan mengancam sektor pariwisata Tunisia, sebuah sektor penting bagi keberlanjutan perekonomian negara Timur Tengah tersebut. Perekonomian yang melemah berpotensi menyeret negara-negara demokrasi yang masih baru ke tingkat terendah dalam sejarah.

Penghargaan Nobel Perdamaian tahun 2015 juga memusatkan perhatian pada wilayah yang baru-baru ini dikenal sebagai lokasi aksi brutal Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS), dibandingkan upaya negosiasi dan kompromi yang dianggap sukses oleh proses di Tunisia.

Meski ia pernah dinominasikan sebelumnya, Hadiah Nobel Perdamaian mengejutkan penerimanya. Houcine Abbassi, pemimpin serikat pekerja yang merupakan kekuatan pendorong negosiasi krisis tahun 2013, mengetahui kemenangan mereka dari seorang jurnalis Associated Press.

“Saya merasa mendapat apresiasi yang begitu besar. Membanjiri», kata Abbassi.

Dia memanggil kembali negaranya yang telah jatuh ke dalam perang. Hadiah Nobel ini merupakan hasil kerja keras empat organisasi selama dua tahun dalam menjaga negaranya dari bahaya yang mengancam dari segala arah.

Selama berbulan-bulan, Abbassi dan rekan-rekannya berusaha meyakinkan pemerintah Islam dan oposisi untuk duduk bersama dan menyetujui pembentukan pemerintahan baru, yang terdiri dari para teknokrat, untuk mengakhiri krisis.

Dialog beberapa kali menemui jalan buntu. Namun Abbassi dan teman-temannya tidak kehilangan kepercayaan.

Pada bulan November 2013, setelah mosi untuk meninggalkan negosiasi oleh pihak-pihak yang bertikai, Abbassi berkata: “Kami tidak percaya pada kegagalan, karena dialog harus berhasil. Ini telah menjadi tujuan hidup kami.”

Akhirnya, kedua belah pihak sepakat untuk menunjuk penjabat perdana menteri dan pemerintah. Di tempat lain di Timur Tengah, perang memanas mulai dari Suriah hingga Libya. Ribuan orang dipenjara di Mesir.

Komite Nobel Perdamaian mengapresiasi kerja kuartet tersebut di Tunisia. Pengecualian di wilayah yang masih dilanda konflik perang berdarah. Pesan kepada semua pihak bahwa konflik harus diselesaikan melalui meja perundingan dan dilakukan dalam iklim yang mendukung upaya perdamaian.

Ketua Komite Nobel, Kaci Kullmann Five, mengatakan pilihan kuartet Tunisia diambil dengan latar belakang konteks di kawasan.

“Ada sejumlah negara di sana yang terlibat konflik, namun akar permasalahan penyebab konflik sosial saling berkaitan satu sama lain.”

Pemberian Hadiah Nobel Perdamaian kepada kuartet demokrasi asal Tunisia ini juga menunjukkan kepada dunia bahwa proses demokrasi masih berjalan di Tunisia, meski menghadapi ancaman ganda yaitu krisis ekonomi dan serangan teroris. — Rappler.com

BACA JUGA:

slot demo pragmatic