• April 23, 2024
Kunjungan Paus kali ini berbeda dengan tahun 1995

Kunjungan Paus kali ini berbeda dengan tahun 1995

Duta Besar Filipina Marciano Paynor Jr., yang mengatur kedua perjalanan tersebut, membandingkan kunjungan kepausan pada tahun 1995 dan 2015

MANILA, Filipina – Pada bulan Januari 2015, ini akan menjadi pertama kalinya dalam dua dekade Filipina menyambut kedatangan Paus.

Pada bulan Januari 1995, Paus Yohanes Paulus II datang ke Filipina untuk merayakan Hari Pemuda Sedunia. Acara ini memerlukan perencanaan besar-besaran dari pemerintah Filipina, yang sebagian besar serupa dengan persiapan yang sedang berlangsung.

Salah satu kesamaan dari kedua kunjungan tersebut adalah kehadiran Duta Besar Filipina Marciano Paynor Jr, Direktur Jenderal Dewan Penyelenggara Nasional APEC 2015. Paynor jugalah yang bertanggung jawab atas kunjungan tahun 1995 tersebut.

Berbicara kepada Rappler, Paynor menceritakan perbedaan mencolok antara kunjungan tahun 1995 dan kunjungan Paus mendatang – keduanya sangat dinantikan namun memiliki tantangan tersendiri.

Tantangan 1: Kepribadian Paus Fransiskus

Bagi Paynor, perjalanan tahun 1995 akan sangat berbeda dengan perjalanan tahun 2015 karena satu perbedaan mendasar: kepribadian kedua Paus.

“Perbedaan mendasar antara tahun 1995 dan saat ini adalah bahwa Paus ini adalah orang yang ingin dekat dengan rakyatnya. Dan untuk menggambarkan hal itu, tidak ada bukti peluru, tidak ada apa-apa,” kata Paynor.

Hal ini, katanya, menimbulkan “tantangan yang sangat, sangat besar” dalam hal keamanan.

Ketika Paus Yohanes Paulus II datang pada tahun 1995, dia dimasukkan ke dalam mobil Pope dengan jendela antipeluru dan komponen anti bom. Paus saat ini lebih memilih Popemobile tanpa perlindungan yang sama – sebuah mimpi buruk bagi pejabat keamanan dan penyelenggara.

Tantangan 2: Populasi yang lebih besar

Karena jumlah penduduk Filipina meningkat hampir dua kali lipat sejak 20 tahun lalu, penyelenggara menghadapi tantangan yang lebih besar dalam hal pengendalian massa.

“Pada tahun 1995 (populasi) sekitar (60 juta) atau lebih, kita sekarang berjumlah 100 orang. Jadi kerumunan yang akan melihat Paus ini mungkin 1/4 lebih besar atau 1/3 lebih besar. Jadi Anda bisa melihat tantangannya besar,” kata Paynor.

Dia memperkirakan sekitar 6 juta orang akan hadir selama kunjungan Paus, dibandingkan dengan 5 juta orang pada tahun 1995.

Paynor mengatakan mereka akan menggunakan penghalang semen selama kunjungan tersebut untuk membantu mengendalikan massa yang diperkirakan akan datang – sebuah pelajaran yang ia peroleh dari tahun 1995.

Dia mengatakan menurutnya polisi yang berpegangan tangan sudah cukup untuk menghentikan kerumunan. Dia salah.

“Kami menggunakan semen agar tidak terbentur,” kata Paynor. “Kalau pagar baja dan massa mendorong, orang di depan akan mati. Di sini, setidaknya, jika rendah, maka mereka masih bisa melarikan diri (jika perlu).”

Tantangan 3: Lebih banyak konstruksi

Yang ketiga kurang jelas, namun menghadirkan tantangan besar bagi penyelenggara yang akan mengubah rute jalan selama kunjungan Paus.

“Kami sedang melakukan banyak konstruksi, sehingga tantangannya semakin besar,” jelas Paynor.

Berbeda dengan tahun 1995, sekarang banyak terjadi penutupan jalan karena proyek yang sedang berlangsung di seluruh Manila, tambah Paynor.

Dia juga mengakui bahwa mungkin ada lebih banyak penutupan jalan menjelang kunjungan Paus, karena penyelenggara akan berupaya mempersiapkan rute Paus Fransiskus ketika dia datang.

Tantangan 4: Meningkatnya Ancaman

Paynor menggambarkan tantangan terbesar keempat – meningkatnya ancaman keamanan – sebagai salah satu tantangan yang paling penting.

“Dunia telah berubah sejak 1995,” katanya. “Sekarang Anda harus khawatir tentang ISIS, Anda harus khawatir tentang al-Qaeda biasa dan hal-hal seperti itu,” katanya.

Hal ini, ditambah dengan desakan Paus untuk berbaur dengan masyarakat, katanya, membuat tugas penyelenggara menjadi lebih sulit.

“Dengan situasi yang terjadi saat ini di (Suriah), penilaian ancamannya bahkan lebih tinggi namun (Paus) tidak menginginkan perlindungan apa pun, karena sejauh yang dia tahu, dia ingin bersama rakyatnya.”

Dia menambahkan, “Dia tidak menginginkan penghalang apa pun dan dia percaya diri ketika (ini waktunya) orang di atas memutuskan untuknya.”

Untuk meminimalkan semua risiko yang mungkin terjadi, Paynor mengatakan dia melakukan perjalanan ke Korea untuk melihat bagaimana penyelenggara di sana menangani keputusan Paus untuk tidak menggunakan kaca antipeluru selama kunjungannya baru-baru ini.

“Mereka mengerahkan banyak sumber daya,” katanya. – Rappler.com

Pengeluaran SGP hari Ini