• April 23, 2024
Kunjungan Paus ke Filipina awalnya dilakukan pada bulan November 2014

Kunjungan Paus ke Filipina awalnya dilakukan pada bulan November 2014

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jika rencana awal ini terlaksana, tema perjalanan Paus Fransiskus ke Filipina akan terfokus pada pemberdayaan kaum awam

MANILA, Filipina – Jika Topan Super Yolanda (Haiyan) tidak melanda Filipina tengah pada bulan November 2013, Filipina akan menyaksikan Paus ketiga mengunjungi pantainya lebih cepat.

Dalam wawancara di dzMM pada Minggu malam, 4 Januari, Uskup Agung Manila Luis Antonio Kardinal Tagle mengatakan Paus Fransiskus ingin melakukan kunjungan pertamanya ke Filipina pada November 2014.

Bicara di acara radio Firman Kehidupan (Kata hidup), Tagle menambahkan, tema kunjungan awalnya akan fokus pada pemberdayaan masyarakat awam. Bagaimanapun, Gereja Katolik di Filipina merayakan tahun awam pada tahun 2014.

Ketika Paus dan saya pertama kali membahas kunjungan ke Filipina, Yolanda belum tiba. Dalam percakapan pertama kami, hal pertama yang ingin dia lakukan di Filipina adalah pada bulan November lalu. Dia ingin sarapankata Tagle.

(Ketika Paus dan saya pertama kali berbicara tentang mengunjungi Filipina, Yolanda belum tergerak. Dia sebenarnya ingin pergi ke Filipina November lalu. Dia ingin berkunjung lebih awal.)

Namun kemudian Yolanda melanda Filipina tengah pada bulan November 2013, menewaskan lebih dari 6.000 orang dan menyebabkan ribuan orang kehilangan tempat tinggal.

‘Konfigurasi Baru’

Filipina menjalankan program rekonstruksi besar-besaran, upaya rekonstruksi terbesar sejak Perang Dunia II.

Jadi ada konfigurasi baru. Jadi misi “pergi, evangelisasi Asia” dan “rahmat dan kasih sayang” hampir berjalan beriringan,” tambah Tagle. (Itulah mengapa organisasi ini mempunyai konfigurasi baru. Kami menggabungkan misi untuk “pergi keluar, evangelisasi Asia,” dan “rahmat dan kasih sayang.”

Kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina merupakan kunjungan apostolik dan kenegaraan, dengan tema “belas kasih dan kasih sayang.”

Salah satu “karakter yang menentukan” dari perjalanannya adalah kunjungannya ke Visayas untuk bertemu dengan para korban bencana.

Kunjungan Paus Fransiskus ini akan menjadi yang pertama kalinya dalam 3 dekade – yang kedua kalinya – bagi seorang Paus untuk melakukan perjalanan ke luar Manila. (BACA: Paus memilih Visayas sebagai inti perjalanan Filipina)

Di sana, ia akan berdoa di depan kuburan massal korban Haiyan di Palo, Leyte, dan makan siang bersama para penyintas gempa dan topan.

Paus Fransiskus akan menghabiskan 5 hari di Filipina dari tanggal 15 hingga 19 Januari: 4 hari di ibu kota Manila, dan satu hari di Visayas untuk bertemu dengan para penyintas Yolanda dan gempa bumi tahun 2013 di Visayas. – Rappler.com

hk prize