• April 23, 2024
Kunjungi studio porno di The Armory

Kunjungi studio porno di The Armory

San Francisco, AS – Pria jangkung dengan celana panjang dan kemeja polo berdiri di tengah ruangan saat orang-orang mulai berkerumun di sekelilingnya.

“Apakah kalian semua di sini untuk lokakarya tinju anal?” dia bertanya, sebagai cara untuk menyambut semua orang.

Pertanyaan itu disambut gelak tawa gugup dari kelompok tersebut, yang diam-diam melirik foto orang-orang dalam berbagai tahapan tanpa busana dan posisi tubuh berkerut yang tergantung di seluruh ruangan.

“Oh, itu pertanyaan yang serius. Anda tidak tahu berapa kali kita melihat nenek-nenek kecil mengharapkan tur bersejarah hanya untuk mengetahui apa sebenarnya tur ini,” kata pria jangkung, yang memperkenalkan dirinya sebagai Nick.

Kebingungan ini dapat dimengerti, dan perkenalan singkat Nick menjadi pemecah kebekuan yang baik. Bagi banyak anggota grup, ini akan menjadi tur studio porno pertama mereka.

Perbudakan di tempat bersejarah

Iklan dan pemandu wisata akan memberi tahu Anda bahwa ini adalah tur 90 menit ke studio Kink.com—perusahaan porno BDSM—yang berlokasi di Mission District, di jantung San Francisco Bay Area. Tapi studio porno ini terletak di The Armory, sebuah kastil yang dibangun pada tahun 1914 dan sebelumnya digunakan oleh Garda Nasional San Francisco.

Ketika dana publik yang diperlukan untuk memelihara bangunan seluas 200.000 kaki persegi mulai berkurang, pemerintah kota siap untuk menghancurkan bangunan tersebut. Hal ini tidak diterima dengan baik oleh warga Misi yang memprotes dan memperjuangkan pelestarian bangunan tersebut.

Protes terdengar dan The Armory dinyatakan sebagai bangunan bersejarah dan terdaftar di Daftar Tempat Bersejarah Nasional.

Pertanyaannya sekarang adalah apa yang harus dilakukan dengan hal itu? Siapa yang mungkin akan memanfaatkan bangunan seperti itu dan tidak bersedia melakukan perubahan arsitektur apa pun pada bangunan tersebut sesuai dengan klasifikasinya sebagai bangunan bersejarah?

Seorang pengusaha baru saja mendapatkan jawabannya. Peter Acworth, membeli The Armory seharga $14,5 juta (tawar-menawar mengingat lokasi utamanya di salah satu lokasi real estate termahal di Amerika Serikat) dan mendirikan kink.com, sebuah perusahaan porno berbasis Internet yang mengkhususkan diri pada pornografi BDSM.

Acworth, mantan mahasiswa PhD Universitas Columbia, menggabungkan naluri bisnisnya dan minat pribadinya terhadap perbudakan untuk menghasilkan “pengalaman seksual alternatif” yang ditangkap oleh kink.com.

SENI DINDING.  Anda akan melihat seni seperti ini di titik awal tur.  Foto disediakan oleh Ana P. Santos

Sebagian besar, jika tidak semua, pemandu wisata The Armory adalah “model” atau mereka yang pernah tampil di film kink.com. ‘Kami tidak disebut aktor karena saya tidak yakin kemampuan akting seperti apa yang benar-benar dibutuhkan dalam film porno,’ Nick datar saat dia memberikan tur ke lebih dari 50 ruangan, beberapa ruang bawah tanah, loker daging, dan beberapa lokasi yang tampaknya tidak berbahaya. dimulai seperti dapur dan kamar tidur, tempat pengambilan gambar, pertunjukan, dan pembuatan film pornografi.

“Hati-hati terhadap lampu merah yang berkedip-kedip,” Nick memperingatkan. “Ini menunjukkan bahwa sebuah adegan sebenarnya sedang diambil gambarnya di lokasi syuting, jadi Anda tidak dapat memasuki lokasi syuting dan saya meminta Anda merendahkan suara Anda saat Anda mendekat.”

Keamanan di lokasi syuting

Studio pertama yang kami masuki adalah ruangan yang terbuat dari kayu berwarna coklat dan bermandikan cahaya kuning. Tidak ada perabotan di dalam ruangan dan Nicks meminta kami untuk duduk atau berlutut di lantai dan kemudian meminta kami untuk memperhatikan betapa lembutnya lantai tersebut.

“Ini adalah lantai berbahan inti busa dengan hasil akhir yang lembut,” jelas Nick. “Dibutuhkan waktu sempurna selama 4-6 jam untuk memotret adegan ketika Anda harus banyak berbaring atau berlutut.

ruang bawah tanah.  Mengintip salah satu ruangan di studio porno di The Armory.  Foto disediakan oleh Ana P. Santos

Studio selanjutnya adalah ruang bawah tanah yang lebih lengkap perabotannya. Sebuah sangkar dipasang di salah satu sudut ruangan remang-remang dan rantai dengan berbagai panjang dan berat digantung di dinding. Rantai yang digunakan untuk menggantung atau menahan seseorang selama suatu adegan dipasang pada penjepit baja yang dipasang di dinding dan langit-langit.

Grafik elektronik untuk memantau titik ketegangan dan tekanan dipasang di dinding studio untuk mencocokkan kekuatan rantai dengan klem yang digunakan untuk mengamankannya dan berat model.

Pornografi dengan aturan

Sepanjang tur ada pertanyaan dari grup. Nick yang sebelumnya mengungkapkan bahwa “Tidak ada pertanyaan yang tidak bisa ditanyakan,” menyambut baik mereka.

Dan mereka menjawab: Benar.

Satu-satunya hal yang tidak akan mereka lakukan adalah melakukan apa pun terhadap anak di bawah umur dan tindakan yang memerlukan pemotongan atau pendarahan.

Terdapat 120 karyawan penuh waktu yang menjalankan operasi, produksi dan departemen seni serta bagian lain dari bisnis. 40% karyawannya adalah perempuan.

Model bukanlah karyawan tetap, namun merupakan kontraktor independen, yang dipekerjakan berdasarkan proyek. “Adegan disesuaikan dengan apa yang disukai dan disukai model, untuk memberikan nuansa otentik pada film tersebut,” katanya.

MASIH PRAKTIS.  Liter pelumas tepat di samping wadah berisi antiseptik untuk membersihkan mainan seks.  Foto disediakan oleh Ana P. Santos

Para model diharuskan menjalani tes IMS dan HIV secara rutin, yang biayanya ditanggung oleh perusahaan. “Perusahaan yang membayar untuk tes tersebut bukanlah standar dalam pornografi, jadi model kami menghargai kink.com yang melakukannya. Kita lebih mungkin tertular IMS ketika keluar rumah dibandingkan menonton film porno.”

Lokakarya

Selain tur, The Armory juga menawarkan lokakarya seksualitas yang diajarkan oleh para model dan pakar seksualitas. Topiknya berkisar dari “fetish, fellowlatio, dan tamparan” hingga apa yang mungkin biasa saja, hingga beberapa, “seks yang kasar”, – dan ya, memang ada lokakarya tinju anal – semuanya disertai demonstrasi.

“Kebanyakan orang tidak terlalu peduli bagaimana film porno mereka dibuat,” kata Nick, “tetapi kami tahu bahwa jika Anda menonton film kami, Anda mungkin akan mencoba hal-hal yang Anda lihat di rumah. Kami hanya ingin orang-orang dapat melakukannya dengan aman.”

Seperti yang mereka katakan, ada seks yang aman dan ada juga pornografi yang aman. Di The Armory di San Francisco, keduanya bertemu untuk memberikan pelajaran seks yang seimbang, bercampur dengan sedikit sejarah. –Rappler.com

Ana P. Santos menulis tentang isu seks dan gender. Serius. Dia adalah kontributor tetap Rappler, selain kolom DASH atau SAS miliknya, yang merupakan spin-off dari situs webnya, www.SexAndSensibilities.com (SAS). Ikuti dia di Twitter di @iamAnaSantos.

Togel Sydney