• April 23, 2024
Larangan segera terhadap amalgam gigi didorong di PH

Larangan segera terhadap amalgam gigi didorong di PH

MANILA, Filipina – Kelompok aktivis lingkungan hidup menekan pemerintah segera hentikan penggunaan amalgam gigi – dan ganti kurikulum kedokteran gigi yang sesuai – bahkan sebelum batas waktu penghentian bertahap pada tahun 2016.

Mereka mengutip sebuah penelitian yang membuktikan bahwa terdapat kadar uap merkuri yang tinggi di sekolah kedokteran gigi dan toko perlengkapan karena amalgam tersebut dan dapat menyebabkan kanker.

Amalgam adalah campuran merkuri dan logam lain yang digunakan dalam tambalan gigi.

Praktisi kedokteran gigi—dokter gigi, ahli kesehatan gigi, asisten dokter gigi, instruktur klinis gigi, mahasiswa kedokteran gigi, dan penjual perlengkapan gigi—semuanya rentan terhadap keracunan merkuri melalui penghirupan uap merkuri dari aktivitas dan prosedur seperti persiapan, pengeboran, pemolesan, dan penyimpanan.

Ban Toxics, sebuah kelompok keadilan lingkungan dan sosial, mengatakan uap merkuri di 5 institusi kedokteran gigi Filipina dan 3 toko gigi yang mereka periksa melebihi tingkat referensi standar yang ditetapkan oleh Badan Perlindungan Lingkungan AS (US EPA), yang mempengaruhi kesehatan dan kesejahteraan gigi. pelajar, pekerja gigi dan pasien.

Myline Macabuhay, asisten koordinator pengelolaan bahan kimia di Ban Toxics, mengatakan: “Paparan terhadap uap merkuri beracun di institusi kedokteran gigi tidak hanya berbahaya, tetapi tidak perlu dan dapat dicegah. Metodologi pembelajaran dapat diterapkan untuk menghindari merkuri beracun. Hal ini juga harus menjadi insentif yang kuat untuk meninggalkan penggunaan amalgam gigi di Filipina.”

Penelitian bertajuk “Apa yang Ada di Udara: Tingkat Uap Merkuri di Fasilitas Gigi” dilakukan atas kerja sama dengan Asosiasi Internasional Ahli Toksikologi Mulut dan Medis-Filipina (IAOMT-Filipina), Aliansi Dunia untuk Kedokteran Gigi Bebas Merkuri, dan Pusat Lingkungan Asia. Kesehatan.

Alat ini mengukur konsentrasi uap merkuri dari sumber yang teridentifikasi – seperti peralatan dan fasilitas yang digunakan dalam prosedur amalgam, tempat penyimpanan dan pembuangan langsung, antara lain – menggunakan Lumex RA-915 Mercury Vapor Analyzer, sebuah instrumen yang mengukur kadar merkuri selama lima detik dan 10 detik. periode pengambilan sampel.

Nilai konsentrasi merkuri yang ditemukan berkisar antara 967 nanogram per meter kubik (ng/m3) hingga 35.617 ng/m3, yang sebagian besar berada pada tingkat di atas standar acuan yang direkomendasikan, seperti Badan Bahan Beracun dan Penyakit. Registri (ATDSR) ) tingkat tindakan 1.000 ng/m3.

Beberapa area memiliki konsentrasi lebih dari 10.000 ng/m3, yang dianggap sebagai tingkat peringatan evakuasi oleh US EPA.

Sumber utama keracunan merkuri

Macabuhay mengatakan penggunaan amalgam gigi atau “pasta perak atau tambalan perak” digunakan sebagai bahan restorasi gigi yang berlubang. “Hal ini masih umum khususnya di sekolah kedokteran gigi, yang merupakan persyaratan untuk ujian izin dokter gigi.”

Amalgam gigi merupakan paduan merkuri (50%), perak (22-32%), timah (14%), tembaga (8%) dan bahan sisa lainnya. Karena kandungan merkuri dalam amalgam, dokter anak dan ahli toksikologi menyadari bahwa amalgam merupakan zat beracun yang kuat yang menyebabkan efek buruk pada sistem organ neurologis, gastrointestinal, dan ginjal pasien.

Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (IARC) dari Organisasi Kesehatan Dunia baru-baru ini mengkonfirmasi bahwa merkuri adalah karsinogen bagi manusia.

Penelitian yang dilaksanakan pada bulan Juni hingga Juli 2013 ini didukung oleh Aliansi Dunia untuk Kedokteran Gigi Bebas Merkuri dan Masyarakat Konservasi Alam Swedia.

Sebelum penelitian ini, Program Lingkungan PBB telah menyimpulkan bahwa merkuri menimbulkan risiko besar terhadap kesehatan manusia dan lingkungan setelah melakukan penelitian global pada tahun 2002 mengenai dampak merkuri. Pada tahun 2005, UNEP memperkirakan bahwa 362 ton merkuri gigi dikonsumsi di seluruh dunia setiap tahunnya.

Studi tersebut menyebutkan, di Filipina, industri gigi masih menjadi salah satu sumber utama merkuri atau bahan dasar dalam pembuatan amalgam atau tambalan gigi. Tergantung pada karakteristik gigi dan ukuran rongga, rata-rata tambalan mulut dapat mengandung tiga hingga empat gram merkuri.

Lebih lanjut, penelitian tersebut mengatakan bahwa amalgam gigi adalah sumber keracunan merkuri terbesar bagi orang yang memilikinya, karena bahan kimia tersebut berasal dalam bentuk uap dari tambalan dan jumlahnya bergantung pada faktor-faktor seperti jumlah dan jumlah tambalan serta suhu makanan yang dicerna dan minuman dan aktivitas seperti mengunyah dan menggemeretakkan gigi.

Tingkat yang mengkhawatirkan

Yang menjadi perhatian khusus adalah banyaknya restorasi amalgam gigi yang dipasang pada manekin dan pasien manusia asli di sekolah kedokteran gigi yang merupakan tempat pelatihan bagi siswa untuk mempraktikkan keterampilan mereka dalam persiapan ujian lisensi sejawat dari Komisi Regulasi Profesi Gigi Filipina.

Lillian Ebuen, presiden IAOMT-Filipina, mengatakan bahwa penghapusan amalgam gigi secara bertahap oleh pemerintah dalam waktu 3 tahun mendatang sangat disambut baik karena “alternatif bebas merkuri kini tersedia secara luas dan lebih aman serta hemat biaya dibandingkan amalgam.”

Namun, ia menekankan bahwa “Kedokteran gigi Filipina harus bergerak lebih dari sekedar amalgam dan mempersiapkan generasi dokter gigi masa depan untuk menggunakan alternatif yang lebih baik dan lebih aman bagi pasien mereka.”

Ebuen juga mengatakan Filipina telah sepakat dengan otoritas kesehatan internasional bahwa merkuri dianggap sebagai polutan lingkungan utama dan menandatangani Konvensi Minamata tentang Merkuri pada tahun 2013.

Ban Toxics meminta para pemimpin kedokteran gigi Filipina untuk mengubah kurikulum kedokteran gigi di sekolah-sekolah untuk mengecualikan penggunaan amalgam gigi yang diwajibkan. Hal ini sejalan dengan langkah penghapusan penggunaan merkuri di sektor kesehatan pada tahun 2016, yang akan dilaksanakan oleh Kementerian Kesehatan. – Rappler.com

Hongkong Pools