• April 23, 2024
Kutipan dari presiden PH tentang kemerdekaan

Kutipan dari presiden PH tentang kemerdekaan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kita ingat beberapa mantan presiden Filipina yang memberikan pidato memperingati Hari Kemerdekaan dan berjanji untuk melindungi kebebasan yang kita nikmati saat ini

MANILA, Filipina – Pada hari Jumat, 12 Juni, Presiden Benigno Aquino III menyampaikan pidato Hari Kemerdekaannya di Santa Barbara, Iloilo, tempat bendera Filipina pertama kali dikibarkan di luar Luzon pada bulan November 1898.

Antara lain, ia menyatakan keyakinannya bahwa Filipina “akan melanjutkan perubahan yang mereka sendiri mulai.” Negara ini akan memilih pengganti Aquino pada pemilu nasional tahun depan. (BACA: Aquino: Filipina akan memilih ‘pemimpin sejati’ pada tahun 2016)

Mari kita tinjau lebih banyak kutipan dari pidato presiden terpilih Filipina di masa lalu saat mereka memperingati proklamasi kemerdekaan Filipina dan berkomitmen untuk melindungi kebebasan yang kita nikmati saat ini.


“Beban yang signifikan dari Hari Kemerdekaan adalah bahwa keanggotaan dalam komunitas negara-negara bebas harus dipertahankan hanya dengan kepatuhan yang ketat terhadap keharusan mendasar yaitu menolong diri sendiri yang berakar pada harga diri. Memulai dan berbuat lebih sedikit berarti menantang kemampuan kita dan menghancurkan hak kita atas status dan kebebasan.”

– Manuel A.Roxas

Pada tahun 1946, Presiden Roxas menyampaikan pidato untuk Hari Kemerdekaan, yang kemudian dirayakan pada tanggal 4 Juli. Pada hari bersejarah itu, Amerika Serikat secara resmi mengakui kemerdekaan Republik Filipina.


“Sekarang, setelah sepuluh tahun, mari kita melihat kembali jalan yang telah kita lalui. Mari kita periksa diri kita sendiri. Apa yang telah kita lakukan dengan kemerdekaan yang sudah lama kita tunggu-tunggu? Mari kita lihat catatannya dengan jelas dan jujur. Saya dapat memberi tahu Anda bagaimana perasaan saya tentang hal itu. Saya dapat memberitahu Anda bahwa saya bangga dengan ras saya, bahwa saya bangga dengan generasi saya, bahwa saya bangga dengan bangsa yang telah kita ciptakan dalam waktu yang singkat dan dalam menghadapi rintangan yang begitu besar.”

– Ramon Magsaysay

Presiden Magsaysay mengatakan itu dalam pidatonya tahun 1956 di Luneta dalam rangka peringatan 10 tahun berdirinya Republik Filipina pada tahun 1946.


“Saya mengakhirinya dengan pernyataan bangga akan kebenaran bahwa Filipina adalah tanah kebebasan yang tidak dapat ditarik kembali. Cinta kebebasan adalah kualitas luar biasa dari orang Filipina.”

– Diosdado Macapagal

Presiden Macapagal mengatakannya pada saat itu pidatonya pada 12 Juni 1964. Dua tahun sebelumnya, Macagapal memindahkan perayaan kemerdekaan Filipina ke 12 Juni, dari 4 Juli.


“Kami, warga Filipina, tidak bisa melihat ke belakang pada nenek moyang kami yang heroik untuk mendapatkan panduan khusus. Yang bisa kita pelajari hanyalah mereka bersatu dalam perjuangan yang sama. Teknologi mereka tidak bisa membimbing kita, namun tekad mereka, keberanian mereka, kesabaran mereka dan, lebih dari segalanya, kesediaan mereka untuk mengorbankan segalanya, termasuk kehormatan bagi negara, demi rakyat, akan menunjukkan jalannya kepada kita.”

-Ferdinand Marcos

Presiden Marcos mengatakan itu saat perayaan hari kemerdekaan ke 82 di Quirino Tribune di Manila pada tahun 1980. Pada saat itu, Filipina masih berada di bawah darurat militer; itu dicabut pada tahun berikutnya.


“Kemerdekaan Filipina (1898) terlalu singkat. Kemerdekaan kita tahun 1946 dengan cepat disalahgunakan dan akhirnya dikhianati oleh para pemimpin kita. Namun hari ini kita memiliki kesempatan lain, upaya ketiga kita, untuk mewujudkan kebebasan dan kemerdekaan yang telah dikorbankan dan dibunuh oleh banyak orang Filipina.”

“Saya katakan bahwa saya bisa menyimpulkan keadaan bangsa ini dalam dua kata, bebas dan penuh harapan. Kami bebas karena kami secara kolektif telah memutuskan untuk bebas. Tidak ada yang bisa menghalangi kebebasan kami setelah itu. Dan kita punya alasan untuk berharap, karena sekarang kita menyadari bahwa bersama-sama kita mempunyai kekuatan untuk mencapai apa yang kita inginkan.” – Corazon Aquino

Presiden Corazon Aquino menyampaikan kata-kata tersebut pada 12 Juni 1986hampir 4 bulan setelah revolusi Kekuatan Rakyat.


“Kita tidak bisa memperbaiki pemerintahan – kecuali dengan memberantas korupsi dari kehidupan publik kita. Kita tidak bisa mencapai perdamaian dan stabilitas – kecuali dengan memberantas kejahatan dan pemberontakan.”

– Fidel V. Ramos

Itu adalah bagian dari Pidato hari kemerdekaan Presiden Ramos di Taman Rizal pada 12 Juni 1993.


“Kami adalah balapan hebat dengan sejarah mulia. Kita mempunyai banyak cobaan yang harus diatasi sebagai sebuah ras, sebagai sebuah bangsa. Kini kita kembali dihadapkan pada penciptaan sejarah dan menempuh jalan yang berbeda. Kita harus bangga dengan jalan yang telah kita lalui.”

(Kita adalah satu ras yang besar dengan masa lalu yang gemilang. Sebagai sebuah ras dan sebagai bangsa kita telah melewati banyak tantangan. Kini kita kembali ditantang untuk membuat sejarah dan menempuh satu jalan yang luar biasa. Kita patut bangga dengan jalan yang pernah kita lalui. ) – Gloria Macapagal-Arroyo

Tanggal 12 Juni 2004 menandai peringatan 106 tahun proklamasi kemerdekaan negara tersebut dari kekuasaan Spanyol. Presiden Arroyo menyampaikan pidato di Quirino Grandstand di Manila untuk menandai kesempatan tersebut.


“Merupakan suatu kehormatan untuk mempertaruhkan nyawa demi masyarakat; kita bisa bangga dengan apa yang telah kita sumbangkan untuk kebebasan. Di saat yang sama, tatapan Bonifacio tampak menantang. Tampaknya tertulis: Anda, orang Filipina, apa yang telah Anda lakukan untuk bendera dan tetangga Anda?”

((Merupakan suatu kehormatan untuk mempertaruhkan nyawa demi negara; agar mereka yang telah berkontribusi pada kebebasan kita dapat mengangkat kepala. Pada saat yang sama, tatapan tajam Bonifacio seolah-olah memberikan tantangan bagi kita semua. . mengatakan: Anda, orang Filipina, apa yang telah Anda lakukan untuk bendera Anda dan untuk sesama Anda?)

– Benigno Aquino III

Presiden Aquino menyampaikan pidato Hari Kemerdekaannya pada tahun 2013 di depan patung Andres Bonifacio, Yang Tertinggi Katipunan, di Liwasang Bonifacio di Manila. Peringatan 150 tahun kelahiran Bonifacio juga dirayakan pada tahun itu. – Rhoie Canero/Rappler.com

Rhoie Canero adalah pekerja magang Rappler.

sbobet mobile