• April 20, 2024
Tim bola voli putri PH menghadapi tantangan ‘tinggi’ melawan Vietnam

Tim bola voli putri PH menghadapi tantangan ‘tinggi’ melawan Vietnam

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tim bola voli putri Filipina harus mengalahkan peraih medali perak bertahan 7 kali Vietnam untuk melaju ke semifinal

SINGAPURA – Pelatih bola voli putri Filipina Roger Gorayeb sadar betul bahwa ia menghadapi rintangan besar saat anak asuhnya menghadapi Vietnam pada Sabtu, 13 Juni, untuk melaju ke semifinal babak 28 besar.st Kompetisi bola voli Asian Games Tenggara Singapura.

“Kalau dilihat dari semua sisi, kita tidak punya eksposur internasional, kita tidak punya persiapan panjang, itu sulit,” kata Gorayeb, Jumat, 12 Juni, tentang tugas berat yang dihadapi tim pada pertemuan pukul 10.00 itu. cocok. OCBC Arena di sini.

Wina, peraih medali perak dalam 7 event SEA Games terakhir, akan menampilkan 4 pemain yang tingginya lebih dari 6 kaki: Thi Nga Bui (6-kaki-2), Thi Ngoc Hua Nguyen (6-kaki-2), Tri Tra Giang Dinh (6-kaki-2) dan Thi Thanh Thuy Tran (6-kaki-3).

Tran dan Bui masing-masing menyumbang 13 dan 9 poin saat Vietnam mengalahkan Malaysia dua set langsung 25-10, 25-10, 25-15 Rabu lalu.

(INFOGRAFI: Temui Tim Bola Voli Wanita Filipina di SEA Games)

Kombinasi Bui dan Tran pun menghasilkan 29 poin untuk membawa Vietnam meraih kemenangan maraton lima set atas Indonesia, 25-20, 25-20, 21-25, 16-25, 15-10, dalam pertandingan yang berlangsung hampir dua jam. . Hari sebelumnya.

Hanya dua tim teratas di grup A dan B yang melaju ke semifinal. Vietnam dan tetap tak terkalahkan dengan skor 2-0 di babak round-robin, sementara Indonesia memperkuat posisi kedua dengan kemenangan atas Malaysia yang tidak pernah menang pada hari Jumat.

“Vietnam juga mengalahkan tim (Indonesia) yang mengalahkan kami di pertandingan pertama kami,” kata Gorayeb. “Upaya terbaik, lang kami.”

(Kami hanya bisa memberikan upaya terbaik kami).

“Tinggi badan dan keterpaparan mereka (di luar negeri) membuat kami dirugikan,” tambahnya. “Dalam hal keterampilan, kami bisa menandingi siapa pun, tetapi jika menyangkut tinggi badan, di situlah mereka mengalahkan kami.”

Gorayeb mengungkapkan, tim tersebut bukanlah tim yang sama yang menghadapi skuad Filipina di kualifikasi Kejuaraan Dunia Asia di Vietnam yang ia bimbing dua tahun lalu.

“Sebagian besar pemain yang mereka miliki di sini sekarang adalah pemain baru,” kata Gorayeb. “Bahkan salah satu pemain yang kami mainkan saat itu kini menjadi asisten pelatih.”

Jika Filipina menang, tambahnya, “maka kami harus menggunakan kecepatan kami, tapi itu harus bergantung pada penerimaan kami. Inilah kuncinya.

“Keinginan para gadis untuk bermain di sini sudah ada. Kami hanya bisa berdoa dan berharap ini akan lebih dari cukup untuk mengalahkan Vietnam.” – Rappler.com

judi bola online