• May 22, 2024
La Salle kembali mengejutkan Ateneo

La Salle kembali mengejutkan Ateneo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

La Salle kembali mencatatkan comeback mendebarkan, mengalahkan Ateneo dalam lima set untuk mendekati tawaran tiga gambut mereka.

MANILA, Filipina – Deja vu.

Dalam kebangkitan yang mengingatkan kita pada pertarungan putaran pertama mereka, Universitas De La Salle bangkit dari kematian untuk mengejutkan Universitas Ateneo de Manila dan mengambil Game 1 dari Seri Kejuaraan Bola Voli Wanita UAAP ke-75 di Smart Araneta Coliseum pada hari Sabtu, 2 Maret.

Four Lady Spikers mencetak dua digit angka saat juara bertahan dua kali itu bangkit kembali untuk meraih kemenangan 20-25, 17-25, 25-22, 25-22, 15-6 yang membuat mereka hanya berjarak satu game lagi dari kemenangan langka 3 – skor dibawa. – gambut

Ara Galang menghasilkan 17 kill, sementara Michele Gumabao dan Mika Reyes bergantian membongkar pertahanan Lady Eagles untuk menyelesaikan dengan masing-masing 15 poin untuk La Salle, yang juga mengalahkan rival beratnya dalam 5 set pada Januari lalu.

Kami menderita saat itu dua set pertama,” aku Gumabao yang mencatatkan 13 pukulan. “Itu sangat menantang keterampilan dan hati kita.” (Kami mengalami kesulitan di dua set pertama. Keterampilan dan hati kami benar-benar tertantang.)

PEMENANG.  Michele Gumabao memimpin Lady Spikers menuju kemenangan.  Foto oleh Kevin dela Cruz/RivalsPH

Di balik gerakan mengejutkan Fille Cainglet dan Alyssa Valdez ke posisi tengah, Ateneo membuat Ramil de Jesus dan anak buahnya lengah dengan memperbesar keunggulan set 2-0.

Perubahan momentum

Lady Eagles melanjutkan amukannya pada kuarter ketiga, membangun keunggulan 13-8 setelah home run Gretchen Ho.

Namun La Salle bangkit dari sana dan dengan Ateneo melakukan kesalahan demi kesalahan, Lady Spikers menjatuhkan skor 7-0 untuk mengambil alih posisi terdepan selamanya, 15-13.

Dengan MVP Abi Marano yang memberikan semangat kepada rekan setimnya dan Galang, Reyes, dan Gumabao meningkatkan tekanan, juara bertahan dua kali itu lolos dari set keempat yang singkat sebelum menaklukkan Ateneo pada set penentuan.

Kami hanya percaya satu sama lain (Kepercayaan kami satu sama lain),” kata Gumabao tentang kunci kemenangan timnya. “Kami tahu bahwa kami adalah juara bertahan. Kita tahu bahwa kitalah orangnya juara rugbi.” (Kami tahu kami adalah juara bertahan. Kami tahu kami adalah juara rugbi.)

Marano finis dengan 11 poin sementara Cyd Demecillo yang mengumpulkan poin di set ke-5 dan Wensh Tiu masing-masing menambah 8 dan 7 marker.

REMAH.  Ateneo Lady Eagles putus asa di set ke-5 dan kalah di Game 1. Foto oleh Kevin dela Cruz/RivalsPH

Keruntuhan lainnya

Pelatih Ateneo Roger Gorayeb hanya bisa menggelengkan kepalanya mengantisipasi keruntuhan lagi yang dilakukan Lady Eagles-nya.

Memang benar (Memang begitulah adanya),” kata pelatih multi-gelar itu. “Kami hanya harus menerima apa yang terjadi. Kita harus belajar dari kesalahan kita. Saya harap hal itu tidak akan terjadi lagi. (Saya harap itu tidak terjadi lagi.)”

Gorayeb menyalahkan penerimaan buruk timnya, yang mengakibatkan berkurangnya 22 tekel untuk tim yang berbasis di Katipunan.

“La Salle memainkan permainan yang bagus,” dia berbagi. “Saya tidak bisa mengambil pujian dari mereka. Hari ini mereka memiliki hati yang lebih besar.”

Valdez menyelesaikan dengan 17 poin dari 12 pukulan, 3 ace dan dua blok, bahkan ketika Cainglet mencetak 14 penanda untuk Ateneo. Ateneo Lady Eagles harus memenangkan Game 2 pada hari Rabu untuk tetap bertahan di seri ini. – Rappler.com

HK Hari Ini