• March 5, 2024
La Salle melakukan pembunuhan melawan Ateneo di Final Bola Voli UAAP

La Salle melakukan pembunuhan melawan Ateneo di Final Bola Voli UAAP

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Lady Spikers Universitas De La Salle akan mengakhiri musim pada hari Rabu ketika mereka menghadapi lawan tangguh di Lady Eagles Universitas Ateneo de Manila di Game 3

MANILA, Filipina – Hanya tinggal satu kemenangan lagi untuk mengangkat gelar bola voli UAAP untuk keempat kalinya dalam beberapa tahun, De La Salle University Lady Spikers akan mengakhiri musim pada Rabu, 12 Maret, namun mereka menghadapi lawan yang tangguh di Ateneo de Lady Eagles dari Universitas Manila, yang berpegang teguh pada harapan untuk memperpanjang rekor satu pertandingan lagi.

Peleton Biru dan Hijau akan menuju ke Mall of Asia Arena di Pasay untuk Game 3 seiring berlanjutnya persaingan legendaris antara Ateneo dan La Salle, tetapi keunggulan condong ke arah Taft Avenue setelah menyelesaikan balas dendam mereka terhadap Lady Eagles di Game 2. akhir pekan.

Ara Galang, yang menyelesaikan dengan 17 penanda pada hari Sabtu, diperkirakan akan memimpin tim La Salle lagi dengan co-MVP Musim 75-nya Aby Marano, Mika Reyes dan Cyd Demecillo memberikan dukungan, tetapi MVP baru Alyssa Valdez menghalangi mereka sebagai dia akan mencoba membawa timnya sekali lagi untuk mengadakan kontes kematian mendadak untuk menentukan pemenang trofi Season 76.

Dengan kondisi yang sulit, Ateneo Valdez harus berada dalam kondisi prima untuk menjaga La Salle tetap waspada, tetapi untuk memenangkan Game 3, Amy Ahomiro, Ella de Jesus, dan anggota Lady Eagles lainnya mengambil langkah untuk mencapainya. lebih mudah bagi pencetak gol terbanyak liga untuk mengumpulkan poin melawan tim tangguh Lady Spikers.

Dalam Game 1 di mana Ateneo menginjak-injak La Salle dalam empat set, Valdez menghasilkan 16 poin untuk Lady Eagles, tetapi 17 poin tertinggi dalam permainan Michelle Morente dan 16 penanda Ahomiro-lah yang membuktikan perbedaan bagi sekolah yang berbasis di Katipunan Avenue. Bahkan dalam pertahanan dan pengaturan, Ateneo menampilkan permainan terbaiknya musim ini dengan Denden Lazaro dan Julia Morado memberikan performa terbaiknya.

Universitas La Salle merayakan kemenangan Game 2 mereka.  Kemenangan lainnya berarti spanduk keempat berturut-turut.  Foto oleh Josh Albelda/Rappler

Pertandingan berikutnya berubah total saat La Salle membalas kekalahannya di Game 1 dengan kemenangan empat set. Seperti yang diharapkan, Valdez mencetak standar 15 poin, tetapi dia adalah satu-satunya Lady Eagle yang finis dengan dua digit.

Ella de Jesus dan Amy Ahomiro berhasil menyumbang masing-masing sembilan poin, namun itu tidak cukup dibandingkan Galang yang 17 poin, dan Reyes dan Marano yang masing-masing menyumbang 11 poin – termasuk pukulan-pukulan jitu di sepanjang garis.

La Salle memiliki peluang emas untuk menulis ulang buku sejarah pada hari Rabu karena Lady Spikers terlihat semakin tenang seiring berjalannya seri. Namun, mereka harus mewaspadai tim Ateneo yang tidak asing dengan skenario hidup atau mati. Lady Eagles unggul 0-2 melawan pasukan pelatih Ramil de Jesus dan mempertahankan keunggulan dua kali Universitas Nasional di semifinal. Dan La Salle jelas berada di urutan berikutnya dalam radar mereka.

Game 3 pasti akan menjadi pertandingan catur antara de Jesus dan pelatih baru Ateneo, Tai Bundit. Siapa pun yang pertama kali goyah akan menanggung akibatnya dan kedua belah pihak mengetahuinya. Akankah La Salle menyelesaikan empat gambut bersejarah atau dapatkah Ateneo menghentikannya dan mengembalikan seri tersebut ke posisi pertama? – Rappler.com

taruhan bola online