• May 23, 2024
La Salle menyapu Ateneo untuk menutup 3 gambut

La Salle menyapu Ateneo untuk menutup 3 gambut

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

La Salle menyapu Ateneo di Game 2 Final Bola Voli Wanita UAAP untuk memenangkan gelar ketiga berturut-turut.

MANILA, Filipina – Mungkin Abi Marano dan Ara Galang akan pulang dengan membawa perangkat keras MVP. Namun ketika harus menyegel tawaran tiga-gambut Universitas De La Salle, Mika Reyes-lah yang berhasil.

Reyes yang jangkung berdiri tegak di atas musuh-musuhnya dengan memimpin Lady Spikers menyapu Universitas Ateneo de Manila dengan 25-23, 25-20, 25-21 dalam Game 2 Kejuaraan Bola Voli Wanita UAAP ke-75 pada hari Rabu 6 Maret pukul Mall of Asia Arena yang penuh sesak.

Reyes tampil memukau dengan 16 poin tertinggi dalam pertandingan dari delapan pukulan, tujuh blok, dan satu ace untuk La Salle, yang memenangkan kejuaraan keempat dalam lima tahun terakhir dan gelar ketujuh dalam dekade terakhir.

Mulai cepat

Lady Spikers memulai dengan langkah yang benar, mengambil keunggulan 4-1 dari tiga poin dari MVP baru Galang, tetapi La Salle membiarkan Lady Eagles mengimbangi dengan melakukan sembilan kesalahan di set pertama.

Tip lembut dari Cyd Demecillo memberi Lady Spikers keunggulan 24-18 di akhir frame pertama sebelum Alyssa Valdez menggendong Ateneo di punggungnya dan mencetak lima poin berturut-turut untuk menjadikannya 24-23.

Namun, kepahlawanan Valdez tidak cukup untuk menghentikan La Salle unggul 25-23.

Pertunjukan Mika Reyes

Lady Eagles membuka keunggulan 4-0 pada set kedua dan tampak memegang kendali penuh setelah melakukan bubble 13-7 setelah serangan berturut-turut dari Fille Cainglet.

Kemudian Reyes mengambil alih.

Pemblokir tengah setinggi enam kaki memicu reli Lady Spikers, melakukan serangan dan pertahanan saat La Salle menghapus keunggulan Ateneo dan mengambil alih kendali setelah Reyes Valdez melakukan blok untuk kedua berturut-turut 18-17.

Lady Eagles tidak dapat pulih dari masa itu saat La Salle melepaskan laju 11-3 untuk menutup set untuk mendorong Ateneo ke ujung tali.

Ceritanya hampir sama di kuarter ketiga, saat Lady Eagles unggul 13-10 sebelum menyerah pada tekanan mematikan 10-2 dari Lady Spikers.

Upaya tim

Marano dan Galang masing-masing mencetak 12 poin untuk skuad Taft, yang harus mengatasi 23 kesalahan sendiri dengan melepaskan 17 blok atas pelanggaran malang Ateneo.

MVP final Michele Gumabao dan Demecillo masing-masing menyumbangkan enam penanda, setter cadangan Kim Fajardo menyelesaikan 24 set luar biasa dan lulusan libero Liss Gohing menambahkan 17 angka saat La Salle menang dengan upaya total tim yang menjadi ciri khasnya.

“Buah kerja keras anak-anak itu manis,” kata pelatih pemenang Ramil de Jesus usai pertandingan.

Akhir zaman

Kekalahan tersebut merupakan akhir yang menyedihkan bagi era Fab Five Ateneo, dengan Jem Ferrer, Dzi Gervacio, Gretchen Ho, Cainglet dan A Nacachi mengucapkan selamat tinggal pada karir perguruan tinggi mereka tanpa menunjukkan kejuaraan UAAP.

Sayangnya bagi banyak penggemar Lady Eagles, tidak ada seorang pun di Fab Five yang berhasil mencetak dua digit, dengan Cainglet dan Gervacio masing-masing hanya berhasil mencetak delapan dan tujuh penanda untuk tim yang berbasis di Katipunan.

Valdez, yang akan menjadi wajah utama kampanye Ateneo mulai musim depan, mencoba yang terbaik dan menyelesaikan dengan 14 poin, tetapi tidak mendapatkan dukungan yang cukup dari rekan satu timnya. – Rappler.com

Live Result HK