• May 29, 2024
La Salle, NU akan melakukan pembunuhan

La Salle, NU akan melakukan pembunuhan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Satu pertandingan lagi untuk meraih gelar juara, baik La Salle maupun NU berupaya menghabisi lawannya di Game 2 Final Bola Voli UAAP.

MANILA, Filipina – Akankah dinasti ini terus berlanjut? Atau nasib yang membuat seri ini semakin seru?

Dengan gelar ketiga berturut-turut sudah dekat, Universitas De La Salle akan berusaha keras besok ketika mereka menghadapi Universitas Ateneo de Manila di Game 2 Final Bola Voli Wanita UAAP ke-75 di Mall of Asia Arena di Kota Pasay.

Berbekal momentum setelah kemenangan gemilang atas Lady Eagles Sabtu lalu, Lady Spikers diperkirakan akan mencoba yang terbaik untuk menggagalkan upaya Ateneo untuk memperpanjang seri ini ke Game 3.

Universitas Nasional akan bergabung dengan mereka dalam perburuan untuk menghabisi rival mereka, yang mengincar mahkota bola voli putra pertama mereka sejak UAAP didirikan pada tahun 1938 dan juga unggul 1-0 dalam pertandingan best-of-three melawan Far Do. Universitas Timur.

Tingkatkan pemblokiran

Pelatih La Salle Ramil De Jesus mengakui bahwa meski sangat penting untuk memenangkan pertandingan pembuka, ia masih perlu memperbaiki masalah permainan timnya yang hampir membuat mereka hancur di Game 1.

“Kami perlu lebih berkonsentrasi pada pemblokiran,” kata ahli taktik multi-gelar itu. “Karena pemblokiran kami di dua set pertama tidak terorganisir.”

Pertahanan jaring La Salle yang menjadi yang terbaik di UAAP sepanjang turnamen dan Final Four, bangkit dari awal yang goyah hingga tetap finis dengan 13 blok, tujuh di antaranya datang dari Mika Reyes dan Abi Marano.

Belum berakhir

Sementara itu, Roger Gorayeb, pelatih Lady Eagles, menolak menyerah dan mengatakan bahwa serial ini belum berakhir “sampai wanita gemuk itu bernyanyi”.

“Saya punya waktu tiga hari untuk melakukan penyesuaian,” kata Gorayeb usai Game 1. “Kami harus belajar dari kesalahan kami.”

Namun, jika mereka ingin menghentikan Lady Spikers membawa pulang mahkota sekali lagi di Taft, Ateneo harus fokus untuk melancarkan serangan mereka dengan lebih akurat, sebagaimana dibuktikan dengan tingkat keberhasilan mereka sebesar 20,5% di Game 1.

Lady Eagles juga perlu memperbaiki pemblokiran mereka karena mereka hanya mampu menahan tujuh tembakan La Salle di seri pembuka.

Pemenang individu harus dirayakan

Namun sebelum pertandingan epik Game 2, UAAP akan memberikan penghargaan kepada pemain individu terbaik musim ini, di mana Alyssa Valdez dari Ateneo diperkirakan akan dinobatkan sebagai pencetak gol terbanyak liga, dengan rekan setimnya Jem Ferrer yang akan mendapatkan setter terbaik.

Pembawa acara musim NU juga bersiap untuk mengumpulkan penghargaan, dengan Myla Pablo meraih penghargaan Penyerang Terbaik dan lulusan libero Jen Reyes memenangkan trofi Penggali Terbaik dan Penerima Terbaik.

Shiela Pineda dari Adamson juga memimpin dalam perlombaan Server Terbaik sementara MVP Abigail Marano diperkirakan akan memenangkan penghargaan Pemblokir Terbaik. – Rappler.com

pengeluaran hk hari ini