• May 19, 2024
Laba bersih ABS-CBN turun 69% di Q1

Laba bersih ABS-CBN turun 69% di Q1

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Grup media ABS-CBN Corp. membukukan laba bersih sebesar P306 juta dalam 3 bulan pertama tahun ini, mencerminkan penurunan sebesar 69% dari P976 juta pada periode yang sama tahun 2011

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Konglomerat media ABS-CBN Corp. membukukan laba bersih sebesar P306 juta dalam 3 bulan pertama tahun ini, mencerminkan penurunan sebesar 69% dari laba pada periode yang sama tahun 2011 ketika terdapat keuntungan satu kali.

Penurunan ini disebabkan oleh tidak adanya keuntungan yang direalisasikan sebesar P674 juta dari penjualan Philippine Depositary Receipts (PDRs) unit kabel Skycable pada kuartal pertama bulan Maret 2011.

Saat itulah Lopez Group, yang mengendalikan Skycable, memperoleh pemasukan sebesar P3,9 miliar menjual 40% saham obligasi non-voting dan konversi kepada STT Communications Ltd, sebuah unit dari Temasek Holdings Singapura.

PDR adalah instrumen ekuitas yang memberikan hak ekonomi atas suatu aset, seperti dividen, tanpa mengalihkan hak suara.

Tanpa kesepakatan Skycable, ABS-CBN hanya akan mencatatkan sedikit kenaikan sebesar 1% pada pendapatan kuartal pertama tahun 2012.

Dalam sebuah pernyataan, ABS-CBN mengatakan pihaknya menikmati peningkatan pelanggan broadband, penayangan global, dan pendapatan iklan selama 3 bulan pertama tahun 2012.

Pendapatan meningkat 8% menjadi lebih dari P7 miliar, dengan P4,2 miliar berasal dari peningkatan pendapatan iklan sebesar 4% dan P3 miliar berasal dari peningkatan penjualan konsumen sebesar 15%.

Unit ABS-CBN Global memiliki pertumbuhan pelanggan dua digit di Kanada dan pertumbuhan satu digit di pasar lain, kecuali Jepang dan Eropa. Namun, pendapatan hanya meningkat sebesar 3%.

Di sisi lain, pendapatan Sky Cable tumbuh 12% menjadi P1,2 miliar.

Namun, biaya keseluruhan meningkat lebih cepat. Total biaya operasional dan lainnya naik 10% tahun-ke-tahun menjadi P6,1 miliar. Perusahaan media tersebut menyebutkan biaya produksi, penjualan dan layanan yang lebih tinggi, serta biaya umum dan administrasi.

Chief Financial Officer ABS-CBN Rolando Valdueza mengatakan mereka berupaya untuk menjaga biaya perusahaan dan unit-unitnya tetap rendah selama sisa tahun ini. “Biaya produksi naik 25% tahun lalu, dan sekarang 10%, dan tantangannya adalah mempertahankan biaya kami dalam satu digit.”

Meskipun demikian, perusahaan tersebut mengatakan bahwa target laba bersih setahun penuh 2012 sebesar P1,3 miliar tetap ada, meskipun ada tantangan.

“Dari segi jam tayang, kami naik 1%, tapi tantangannya adalah slot jam makan siang kami. (Juga) belanja iklan di seluruh industri turun dua digit,” tambahnya.

Berikut adalah beberapa grafik presentasi pada briefing ABS-CBN pada 14 Mei. – Rappler.com

Data Sydney