• July 24, 2024
Laba San Miguel Corp Q1 turun 51%

Laba San Miguel Corp Q1 turun 51%

Kelompok bisnis terbesar di negara ini menyebutkan tarif pajak dosa yang lebih tinggi, harga minyak yang rendah, beban bunga yang lebih tinggi dan kurangnya keuntungan selisih kurs yang hanya terjadi satu kali saja atas penurunan tersebut.

MANILA, Filipina – San Miguel Corp., grup bisnis terbesar di Filipina, mengalami penurunan laba bersih sebesar 51% menjadi P4,2 miliar pada kuartal pertama tahun 2013.

Perusahaan tersebut menyebutkan tarif pajak dosa yang lebih tinggi, harga minyak yang rendah, beban bunga yang lebih tinggi dan kurangnya keuntungan selisih kurs menyebabkan penurunan sebesar P8,5 miliar pada periode yang sama tahun sebelumnya.

“Faktor eksternal seperti revisi peraturan pajak cukai dan volatilitas harga minyak mentah juga mempengaruhi San Miguel Brewery, Ginebra San Miguel dan Petron Corp. Pendapatan dari afiliasi juga menurun karena tingginya biaya pemeliharaan dan biaya operasional lainnya yang dikeluarkan oleh Philippine Airlines dan PAL Express,” kata SMC dalam pernyataan yang dirilis ke Bursa Efek Filipina (PSE).

Pendapatan konsolidasi naik 25% menjadi P178,3 miliar dalam 3 bulan pertama tahun ini, terutama didorong oleh perusahaan pembangkit listrik SMC Global Power dan peningkatan kinerja bisnis lain, terutama bisnis makanan.

“Meskipun kami memperoleh hasil bisnis yang beragam karena berbagai tantangan di berbagai industri, secara keseluruhan perusahaan ini memulai dengan baik,” kata Ramon S. Ang, presiden dan chief operating officer SMC.

Dalam wawancara sebelumnya, San Miguel memperkirakan pendapatannya akan mencapai $50 miliar pada tahun 2018 seiring dengan akuisisi bisnis baru dan perluasan bisnis yang sudah ada. Jumlah tersebut hampir 3 kali lipat dibandingkan pendapatan San Miguel pada tahun 2011, ketika kota tersebut mengakhiri tahun dengan pendapatan sebesar $17,5 miliar.

“Dalam 5 tahun ke depan, kami memperkirakan pertumbuhan pendapatan kami akan mencapai $50 miliar melalui akuisisi baru dan perluasan bisnis yang sudah ada,” kata Presiden San Miguel dan Philippine Airlines (PAL) Ramon Ang di sela-sela rapat pemegang saham khusus PAL Holdings Inc. Jumat, 15 Maret.

Unit penjualan

Pada tanggal 9 Mei, San Miguel mengumumkan bahwa mereka terbuka untuk itu menjual 36% sahamnya di Manila Electric Co., cabang energi SMC dengan harga pasar saat ini. Ang mengatakan kepada wartawan bahwa dia memang demikian “tidak mencari” pembeli, tapi jika mendapat tawaran bagus, dia bilang akan mempertimbangkan untuk menjual sahamnya.

Pada 10 Mei, Ang mengatakan mereka juga tertarik menjual saham Pure Foods, namun bersedia memiliki hingga 51%.

“Di PureFoods, kami bersedia menjual dan menyimpan hingga 51% untuk makanan, pembangkit listrik, dan lainnya. Sejauh ini 15% PureFoods telah terjual. Menjual lebih banyak tidak menjadi masalah. Banyak investor yang tertarik dengan perusahaan itu,” kata Ang.

Sekitar $5 miliar adalah saham yang sedang kami pertimbangkan, tambahnya.

PAL dan PAL Express, dimana perusahaan tersebut mempunyai minoritas yang signifikan, juga ingin mengurangi kerugiannya setelah rute barunya dibuka dan pesawat barunya mulai dioperasikan.

Berikut adalah kinerja berbagai anak perusahaan:

Pabrik Bir San Miguel Inc. pendapatan konsolidasi kuartal pertama sebesar P17,5 miliar, turun 4% dari tingkat tahun 2012, dengan volume penjualan mencapai hampir 48 juta peti. Menurut SMC, tarif pajak baru yang diterapkan pada awal tahun mempengaruhi volume karena pendapatan operasional turun 9% menjadi P4,8 miliar.

Kenaikan pajak cukai juga mempengaruhi kinerja Ginebra San Miguel, mengurangi pendapatan sebesar 15% menjadi P3,1 miliar. Namun, perusahaan melaporkan peningkatan pangsa pasar sebesar 2% karena respon positif konsumen terhadap program pemasaran.

Perusahaan Makanan Murni San Miguel Inc. memulai awal yang baik dengan pendapatan konsolidasi pada tiga bulan pertama yang mencapai P23,0 miliar, naik 3% dari tahun 2012 yang didukung oleh peningkatan kinerja klaster agroindustri dan kinerja bisnis lainnya yang berkelanjutan.

Pendapatan operasional konsolidasi naik 43% menjadi P916 juta, sementara laba bersih naik 25% menjadi P699 juta.

San Miguel Yamamura Packaging Corporation membukukan pendapatan operasional konsolidasi sebesar P520 juta, naik 2% dari periode yang sama tahun 2012.
Meskipun penjualan logam, plastik dan PET meningkat, pendapatan penjualan tahun ini turun 6% menjadi P5,5 miliar karena lebih rendahnya pesanan untuk produk kaca dan kertas.

SMC Global Power membukukan pendapatan konsolidasi sebesar P17,5 miliar, turun dari tahun 2012 karena lebih rendahnya harga jual rata-rata untuk kontrak bilateral dan di pasar spot listrik grosir.

Namun, volume WESM yang lebih tinggi dari Sual dan Ilijan meningkatkan volume offload konsolidasi untuk kuartal pertama tahun 2013 menjadi 4.091 gigawatt jam, 1% lebih tinggi dibandingkan tahun lalu. Pendapatan operasional mencapai P5,54 miliar, naik 12% dari tingkat tahun lalu.

Pendapatan kuartal pertama Petron Corporation naik 50% menjadi P112 miliar dari P74,7 miliar pada tahun 2012, dibantu oleh konsolidasi Petron Malaysia yang terkena dampak rendahnya harga minyak.
Total volume penjualan dari operasi domestik dan Malaysia meningkat menjadi 20 juta barel, naik 66% dari 12 juta barel pada tahun sebelumnya.

Perusahaan juga mengatakan telah menerima pemberitahuan penghargaan dari Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) untuk proyek terbarunya, Jalan Tol Bandara Internasional Ninoy Aquino.

Proyek infrastruktur lainnya, seperti Perluasan Bandara Boracay dan Jalan Tol Tarlac-Pangasinan-La Union, juga berada dalam tahap pengembangan lanjutan. – Rappler.com

pengeluaran hk hari ini