• April 14, 2024
Label harga MRT3 kurang dari P20B

Label harga MRT3 kurang dari P20B

Ternyata MRT3 lebih murah dari perkiraan. Salah satu pemiliknya mengatakan harga sahamnya kurang dari P20 miliar.

MANILA, Filipina – Anggaran yang dialokasikan pemerintah untuk menguasai penuh Metro Rail Transit (MRT) Jalur 3 menghabiskan lebih dari separuh harga saham pemegang konsesi kereta api tersebut, kata salah satu pemiliknya pada Rabu, 17 Desember.

“Pastinya tidak akan mencapai P54 miliar ($1,21 miliar)*. Jumlahnya tidak akan mencapai P40 miliar ($894,75 juta). Jumlahnya tidak akan mencapai P20 miliar ($447,38 juta). Jumlahnya akan jauh lebih sedikit,” kata Robert John Sobrepeña, ketua Metro Global Holdings Corporation, kepada Subkomite Senat untuk Transportasi.

Tanpa obligasi, yang dinilai oleh pemegang saham swasta senilai lebih dari P50 miliar ($1,12 miliar), Sobrepeña mengatakan pemerintah dapat melanjutkan pembelian saham pengendali pemegang konsesi MRT3 – Metro Rail Transit Corporation (MRTC).

Pada tahun 2013, Presiden Benigno Aquino III menandatangani Perintah Eksekutif (EO) 126 untuk mengambil alih MRTC. EO mengarahkan Departemen Perhubungan dan Komunikasi (DOTC) dan Departemen Keuangan (DOF) untuk membeli seluruh saham dan surat berharga yang diterbitkan oleh MRTC dan entitas lain pemilik perkeretaapian, hak dan kepemilikannya, dalam hal pembangunan. -kontrak pengalihan sewa. Pemerintah mengalokasikan P56 miliar ($1,25 miliar) untuk pengambilalihan tersebut.

Namun langkah pemerintah, menurut Sobrepeña, akan mengharuskan dia membeli obligasi terlebih dahulu sebelum dia bisa membeli saham.

“Tinggalkan perbannya, bicaralah dengan kami,” katanya.

Sobrepeña mengundurkan diri dari dewan direksi MRTC pada tahun 2010 namun masih memiliki saham di perusahaan kereta api tersebut. Perusahaannya, Metro Global Holdings, adalah salah satu pemegang saham Metro Rail Transit Holdings II, pemilik Metro Rail Transit Corporation (MRTC) – pemegang konsesi MRT3.

Kompromi

Selain tawar-menawar, Sobrepeña mengatakan mereka juga bersedia membatalkan kasus arbitrase terhadap pemerintah Filipina yang mereka ajukan di Singapura pada tahun 2009. Sebagai kompromi, mereka mengusulkan untuk mengambil alih pemeliharaan operasional MRT3 – dengan pendapatan yang diperoleh dari pembayaran tarif penumpang yang akan membawa penyesuaian tidak lebih tinggi dari tarif bus yang berlaku, katanya.

Pemerintah digugat karena keterlambatan pembayaran sewa saham.

Untuk mencapai kesepakatan, Sobrepeña mengatakan pemerintah hanya perlu memulai pembicaraan dengan pemegang saham swasta pemegang konsesi MRT3. (BACA: Pemilik MRT3 terbuka untuk membeli)

Namun pembicaraan tidak terjadi.

Menteri Transportasi Joseph Emilio Abaya mengatakan dalam beberapa wawancara dan pertanyaan di Senat bahwa pembicaraan dengan pemegang saham swasta tidak diperlukan karena mayoritas dewan MRTC mewakili pemerintah.

Misalnya, ketua dan presiden MRTC saat ini, Tomas de Leon Jr., juga merupakan direktur di Land Bank milik negara Filipina.

Sejak tahun 2009, LBP dan DBP memiliki gabungan 80% kepentingan ekonomi di MRTC, namun tanpa hak suara, yang diperlukan untuk mengambil keputusan dalam operasi perusahaan. Namun, obligasi tersebut membuka jalan bagi pemerintah untuk memegang 4 dari 14 kursi di dewan direksi MRTC, kata Sobrepeña.

Pemegang saham swasta pejabat MRT3 dan Transportasi diperiksa 3 kali di Senat mulai bulan Oktober, setelah kecelakaan kereta api pada bulan Agustus.

Keduanya dikritik karena saling menyalahkan mengenai siapa yang harus bertanggung jawab atas kegagalan yang berulang pada sistem kereta api sepanjang 17 kilometer.

Senator Grace Poe, yang mengetuai Subkomite Transportasi Senat, meminta DOTC mendiskusikan usulan Sobrepeña dengan MRTC.

“Sebelum pemerintah membelanjakan sesuatu, kita harus yakin bahwa itu adalah pilihan terbaik – bahwa kita tidak menyia-nyiakan uang rakyat,” katanya.

Juga pada hari Rabu, Senat menyetujui anggaran tambahan untuk rehabilitasi MRT3 senilai P1,207,163,000 ($26,957,170.88). – Rappler.com

*$1=P44.72

Data SGP