• June 12, 2024
Lacson akan menyerahkan daftar Napoli ke DOJ

Lacson akan menyerahkan daftar Napoli ke DOJ

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Meskipun De Lima mengatakan pertemuan dengan Lacson dimaksudkan untuk “membandingkan catatan”, raja rehabilitasi mengatakan dia tidak akan lagi meminta De Lima untuk mengungkapkan versi DOJ kepadanya.

MANILA, Filipina – Raja Rehabilitasi Panfilo ‘Ping’ Lacson akan menyerahkan kepada Departemen Kehakiman (DOJ) daftar anggota parlemen yang diyakini telah bertransaksi dengan tersangka dalang penipuan tong daging babi Janet Napoles.

Lacson menyatakan kesediaannya untuk bekerja sama dengan DOJ, setelah Menteri Kehakiman Leila de Lima menyatakan dalam wawancara langsung di televisi bahwa dia akan menjadwalkan pertemuan dengan Lacson untuk menyebutkan nama-nama dalam versi terpisah dari daftar Napoles yang kontroversial untuk diperiksa.

“Saya sebenarnya berpikir dengan cara yang sama. Saya bahkan berpikir untuk menyerahkan seluruh dokumen dan USB milik saya kepadanya,” kata Lacson melalui pesan singkat yang dikirim, Kamis malam, 8 Mei.

Lihat postingan di bawah ini.

Meskipun De Lima mengatakan pertemuan dengan Lacson dimaksudkan untuk “membandingkan catatan”, sekretaris rehabilitasi mengatakan dia tidak akan lagi meminta De Lima untuk mengungkapkan versi daftar tersebut kepadanya.

Dia mengatakan, dia akan meminta DOJ menyelidiki nama-nama yang tersirat dari Napoles. “Pengajuannya tanpa syarat,” imbuhnya melalui pesan singkat lainnya.

Daftar kontroversial

Pada tanggal 21 April, Napoles menyerahkan daftar anggota parlemen yang diduga berbisnis dengannya dan pernyataan tertulis kepada DOJ yang menjelaskan apa yang dia ketahui tentang penipuan tersebut.

Yang terjadi selanjutnya adalah kegilaan media. Daftar tersebut menjadi bahan spekulasi di kalangan anggota parlemen dan pengamat politik.

Lacson mengatakan dia akan melakukannya menyebutkan pemerintahan Presiden Benigno Aquino III jika De Lima mengecualikan sekutu administratif dari daftar.

De Lima, sebaliknya, mengabaikan seruan untuk merilis daftar tersebut. Dia tetap bungkam mengenai isi pernyataan tertulis Napoleon dan nama-nama anggota parlemen yang terlibat.

De Lima pertama kali mengungkapkan niatnya untuk bertemu Lacson dalam wawancara Kamis malam dengan State of the Nation di GMA News TV.

“Saya ingin tahu apakah daftar nama yang kami miliki sama… Saya akan menghubunginya besok, dan kami akan melihat apakah kami dapat menetapkan tanggal dan waktu bersama untuk bertemu sesegera mungkin,” katanya dalam bahasa Filipina.

Tidak ada perubahan dalam daftar Napoli

De Lima berpendapat bahwa mengumumkan daftar Napoli sebelum waktunya adalah tindakan yang ceroboh. DOJ pertama-tama harus menyelesaikan proses pemeriksaannya, katanya.

De Lima sebelumnya mengatakan proses validasi akan melibatkan memastikan ada bukti dokumenter untuk membuktikan transaksi yang meragukan nama yang tersirat dari Napoleon. Dia mengatakan, secara teori, Napoleon bisa saja menyebutkan nama orang-orang yang sebenarnya tidak terlibat dalam penipuan tersebut.

“Saya yakin orang-orang tidak ingin saya mempercayai kata-kata dia (Napoles) begitu saja,” kata De Lima, berjanji tidak akan memanipulasi daftar tersebut untuk mengecualikan nama-nama penting.

Penipuan tong babi – sebuah skema yang mengalihkan Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) yang sekarang sudah dihapuskan oleh para anggota parlemen ke proyek-proyek palsu dari LSM-LSM palsu yang terkait dengan Napoles – adalah skandal korupsi terbesar di negara ini dalam sejarah baru-baru ini. – Rappler.com

Keluaran Sydney