• April 12, 2024
Lady Spiker Maraño menunjukkan sisi yang lebih tangguh dalam tendangan voli UAAP

Lady Spiker Maraño menunjukkan sisi yang lebih tangguh dalam tendangan voli UAAP

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

De La Salle Lady Spiker Aby Maraño mungkin seorang wanita di luar lapangan, namun mengatakan dia merasa seperti seorang pria begitu waktu pertandingan dimulai

MANILA, Filipina – Ada dua sisi dalam diri Aby Maraño – pesona di luar lapangan dan glamason di dalam lapangan.

Namun pada hari Sabtu, 8 Maret, dengan kekalahan pertama mereka dalam dua tahun yang masih tersisa, kapten tim dari juara bertahan tiga kali De La Salle Lady Spikers tampil penuh bisnis dan glamor melawan rival Ateneo de Manila Lady Eagles.

Maraño, yang bermain di tahun terakhirnya, tidak dapat dihentikan di lapangan, terutama pada set keempat, di mana ia begitu bersemangat sehingga hampir semua yang ia lakukan dengan bola menjadi satu poin bagi timnya.

“Kepribadian saya berbeda ketika saya berada di lapangan,” jelasnya kepada sejumlah media sesaat setelah pertandingan. “Secara pribadi, saya secara alami manis dan feminin. Tapi itu benar-benar berbeda.” (Kepribadian saya berbeda ketika saya berada di dalam lapangan. Secara pribadi, saya secara alami manis dan feminin. Tapi itu benar-benar berubah.)

Dia menggambarkan perubahan kepribadiannya dengan sempurna.

“Pola pikir saya adalah, begitu saya melangkah ke lapangan, saya bukanlah seorang perempuan. Aku laki-laki.” (Sikapku, begitu aku menginjakkan kaki di lapangan, aku bukan perempuan. Aku laki-laki.)

Pemukul tengah setinggi 5 kaki 9 kaki dari Don Antonio de Zuzuarregui Sr. Memorial Academy tiba-tiba diliputi emosi di tengah-tengah set keempat, setelah Lady Spikers kehilangan Set 3, memberi Ateneo peluang untuk memperpanjang pertandingan. ke set kelima yang menentukan. Didorong oleh penonton berbaju hijau, Maraño terus meminta bola untuk melakukan kill untuk memadamkan momentum Ateneo.

Dipicu oleh keinginannya untuk bangkit kembali dari kekalahan mereka di Game 1, yang secara efektif menghentikan rekor 30 kemenangan beruntun mereka sejak musim lalu, Maraño menunjukkan kepemimpinan sejati di lapangan saat dia menyemangati rekan satu timnya dengan setiap tembakan yang dia kirimkan. lurus. lantai lawan.

“Saya berdiri dengan menjadi seorang atlet,” jelas pemain berusia 22 tahun itu. “Kamu tidak terlihat bagus di lapangan. Kamu tidak perlu terpesona atau apa pun.” (Saya hidup untuk menjadi seorang atlet. Anda tidak perlu berusaha tampil bagus di lapangan. Anda tidak harus tampil menawan atau apa pun.)

Kepemimpinan dan semangatnya menghasilkan kemenangan 4 set atas Lady Eagles, membuat La Salle hanya berjarak satu kemenangan dari gelar keempat berturut-turut.

Satu warisan terakhir

Meskipun memenangkan 3 kejuaraan berturut-turut sudah merupakan pencapaian yang luar biasa, Maraño akan meninggalkan satu warisan terakhir untuk almamaternya.

Sebelum lulus, Maraño sangat ingin membuat sejarah dan mengakhiri karir perguruan tinggi yang cemerlang dengan mengangkat trofi Bola Voli Wanita UAAP keempat berturut-turut di La Salle — suatu prestasi yang tidak pernah dicapai sejak 4-gambut dari Universitas Timur Jauh pada tahun 1969-1973.

“Saya tidak akan membiarkan diri saya lulus tanpa mencapai sesuatu dan saya tidak akan membiarkan 5 tahun saya terbuang percuma,” ucapnya masih bersemangat sambil keluar dari ruang ganti. “Saya tidak setuju. Saya fokus.”

(Saya menolak lulus tanpa mencapai sesuatu dan saya menolak menyia-nyiakan 5 tahun saya. Saya tidak akan membiarkan hal itu terjadi. Saya fokus.)

Bahkan penampilan mereka yang tidak seperti biasanya di Game 1 dan kritik yang mereka terima tidak menghalanginya untuk mencapai tujuannya.

“Mengapa kami harus malu? Itu sudah terjadi. Tahan priamu. Akui kamu melakukan kesalahan,” katanya tentang kekalahan pertama mereka setelah sekian lama. “Ada hari-hari ketika seorang pemain tidak tampil seperti itu. Babak playoff akan segera tiba.”

(Mengapa kita harus malu? Itu memang terjadi. Bertahanlah. Akui bahwa Anda melakukan kesalahan. Ada saatnya seorang pemain tidak bermain bagus. Pertandingan terhenti.)

Ketika Lady Spikers dengan cepat kembali ke jalur kemenangan mereka, Maraño menjadi jauh lebih santai dan sangat akomodatif setelah pertandingan, menunjukkan lebih banyak kepribadiannya yang santai dan ramah.

Namun dia menegaskan bahwa dia sama sekali tidak santai menghadapi Game 3, yang akan berlangsung pada Rabu, 12 Maret, di mana La Salle bisa menyingkirkan Ateneo untuk tahun ketiga berturut-turut dan memenangkan semuanya lagi.

“Kami tidak akan membiarkan pada hari Rabu kami tidak lagi ingin menang. Karena pada hari Rabu kami ingin menyelesaikannya,” dia berbicara dengan kilatan tertentu di matanya. “Kami akan mengerjakannya.” (Kami tidak akan membiarkan diri kami tidak menginginkannya pada hari Rabu. Kami ingin menyelesaikannya pada hari Rabu. Kami akan mengusahakannya.) – Rappler.com

HK Prize