• February 23, 2024
Lagu Harapan untuk Guiuan, dari Guiuan

Lagu Harapan untuk Guiuan, dari Guiuan

SAMAR TIMUR, Filipina – Di panggung yang menampilkan kekuatan OPM seperti Bayang Barrios, Lolita Carbon, dan DJ Alvaro, seorang nelayan berusia 35 tahun dari kota Guiuan tampil menonjol.

Joseph Romero adalah penulis lagu yang tidak terduga. Ini juga merupakan pertama kalinya dia tampil di depan penonton secara langsung, pada a pada tanggal 7 Maret, konser yang diselenggarakan oleh organisasi non-pemerintah OxFam di Guiuan.

Dia sedikit gugup, tapi juga bersemangat. “Saya tidak banyak menulis karena saya masih memancing di laut, saya hanya memutuskan untuk menulis.” Romero memberi tahu Rappler. (Saya tidak selalu bisa menulis karena saya harus memancing. Hanya saja saya sangat meluangkan waktu untuk menulis.)

Dibutuhkan topan super Yolanda (nama internasional: Haiyan) – yang terkuat yang melanda kota pesisir Guiuan – untuk menonjolkan keterampilan menulis lagu Romero. Guiuan adalah tempat Yolanda pertama kali mendarat di Filipina pada tanggal 8 November, membawa angin kencang, hujan tanpa henti, dan gelombang badai yang kuat.

Tidak biasa, kata Romero, topan dahsyat melanda kotanya. Badai selalu mengancam akan melanda kota, namun tidak pernah terjadi. Katanya, hal itu karena keimanan warga sekitar kepada Tuhan.

Saya berpikir untuk bernyanyi untuk memulihkan kepercayaan kepada Tuhan, ”kata Romero. (Saya menulis lagu itu agar iman mereka kepada Allah dipulihkan.)

Seminggu penulisan lagu menghasilkan “Yolanda.”

Lirik dan melodinya sederhana, dan pesannya jelas. “Yolanda” adalah lagu syukur – kepada Tuhan, masyarakat dan dunia yang menjawab permohonan Guiuan.

Musik sebagai terapi

Itu adalah pemandangan yang menyegarkan, jika tidak aneh, di kota yang hancur parah akibat Yolanda. Matahari bersinar terik, dan panasnya tak henti-hentinya. Namun kerumunan mulai berkumpul di alun-alun kota.

Penyanyi folk Bayang Barrios sedang melakukan kunjungan keduanya ke Guiuan. Yang pertama terjadi pada bulan Januari, 3 bulan setelah Yolanda dan ketika awan hujan menyelimuti kota. Daerah yang dilanda Yolanda dilanda dua topan pada awal tahun.

Kunjungan pertama, katanya, sungguh menyedihkan – dia melihat wajah-wajah sedih di bawah langit yang lebih gelap. Pada kunjungan kedua ini, dia menghadapi kerumunan orang yang tampak lebih bahagia. “Sekarang nampaknya lebih cerah, mungkin karena mataharinya cerah,” katanya. (Wajah mereka kini terlihat lebih cerah, mungkin karena cuacanya juga lebih baik.)

Romero mengatakan butuh beberapa saat sebelum dia punya waktu untuk menulis “Yolanda”. Pertama, ada pekerjaan yang harus dilakukan – untuk memulihkan istri dan kedua anaknya.

Minggu-minggu dan bulan-bulan setelah Yolanda bukanlah hal yang mudah. Badai sudah lama berlalu, namun mimpi buruk masih ada. Bagi Romero, mimpi buruknya adalah melihat ketakutan di mata anak-anaknya saat hujan.

“‘Kedua anak saya menderita fobia. “Kalau hujan deras, mereka bilang, ‘Ayo, Bu, Ayah.’ Hujan turun deras di lapangan.” dia berkata. (Kedua anak saya takut hujan. Kalau hujan deras, mereka memohon kepada kami: ‘Bu, Ayah, ayo kita pindah ke tempat yang lebih tinggi. Hujannya deras sekali di lapangan.)

Ia berharap lagunya dapat membantu komunitas yang ketakutan dan trauma untuk terus maju, atau setidaknya memberikan momen hiburan.

Bahkan sebelum konser, OxFam mendatangkan artis dari Manila ke Guiuan untuk mengadakan lokakarya penulisan lagu bagi para penyintas Yolanda. Artis Carol Bello yang mengadakan workshop bersama DJ Alvaro mengatakan, para penyintas mendapatkan kemudahan dalam menulis lagu.

“Rasanya seperti keran yang dinyalakan,” katanya, mengenang lokakarya penulisan lagu mereka selama 4-5 jam.

Karena musik menyembuhkan. Bukankah saat sedih kita masih ingin mendengarkan musik sedih? Ada kalanya kita bahagia, kita terlalu sering pergi bersama. Hidup kita seperti musik, kata Barrios. (Musik menyembuhkan. Saat kita sedih, kita tetap ingin mendengarkan musik sedih. Saat kita bahagia, kita mendengarkan lagu bahagia. Hidup kita seperti musik.)

ARTIS UNTUK GUIUAN.  Band Kebangkitan Essunian dan Joseph Romero (berbaju biru) menulis lagu untuk membantu dan menghibur masyarakat setempat.

Pelajaran dari Yolanda

Lolita Carbon mengatakan, mengunjungi daerah yang dilanda Yolanda merupakan salah satu cara mereka sebagai seniman dan masyarakat untuk berempati.

Anda tidak perlu meyakinkan diri sendiri karena jika Anda mendapat kesempatan untuk pergi, Anda akan pergi. Inilah satu-satunya cara kita bisa berbagi nasib dengan mereka,” katanya. (Anda tidak perlu diyakinkan untuk datang ke sini. Jika diberi kesempatan untuk datang, Anda akan datang.)

Meski pemerintah, LSM, dan swasta melakukan mobilisasi dengan caranya masing-masing, Carbon mengatakan bahwa menggelar konser di lokasi bencana merupakan kontribusi mereka. “Sekarang kami entah bagaimana bermain, mereka senang,” dia menambahkan. (Kami memberi mereka kebahagiaan saat kami bermain.)

Ini adalah kekuatan yang sama yang mendorong segelintir mahasiswa dari Eastern Samar State University (ESSU) untuk membentuk sebuah band.

Saat sekolah mereka digunakan sebagai kota tenda bagi pekerja bantuan dan korban topan, Edwin Billiones dan Essunian Revival Band mulai menulis lagu – beberapa di antaranya tentang Yolanda, yang lain tentang sakit hati cinta masa muda.

Saya berharap jika mereka mendengar lagu kami, mereka akan bahagia, kata Miliaran. (Saya berharap ketika komunitas kami mendengar lagu kami, mereka akan bahagia.)

Namun lagu-lagu inspiratif dan senyuman cerah tidak dapat mengalihkan perhatian Barrios dan Carbon dari rasa frustrasi yang mereka rasakan ketika berulang kali melihat bencana di seluruh negeri.

Carbon yang pernah tergabung dalam Asin sempat bercanda, ia berharap penguasa mendengarkan lagu “Masdan Mo Ang Kapaligiran”, lagu degradasi lingkungan yang menjadi populer pada tahun 1978.

Andai saja mereka mau mendengarkan… Kita baru saja membaca lagunya, tapi pesannya ada di sana,” dia menambahkan. (Kalau saja mereka mau memperhatikan… Peringatan itu ada di lagu itu.)

Pertunjukan di Guiuan berjalan dengan baik, dan pembawa acara bergantian mengumumkan artis satu demi satu. Romero gugup tetapi merobohkan rumah saat dia mulai bernyanyi.

Essunian Revival Band pusing dan melewatkan satu atau dua not saat berlatih cover “Hawak Kamay”. Mereka membunuhnya selama pertunjukan live mereka.

Bayang Barrios, Lolita Carbon dan DJ Alavaro muncul berikutnya, dan penonton menjadi heboh. Dan sore itu, para pengisi acara melakukan apa yang ingin mereka lakukan: membawa kebahagiaan, kegembiraan, dan membuat para penyintas Yolanda melupakan kerasnya hidup, meski hanya untuk waktu yang singkat. – Rappler.com

situs judi bola