• February 28, 2024
Ulasan “Manny”: Kisah yang Belum Selesai

Ulasan “Manny”: Kisah yang Belum Selesai

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Manny bukanlah film dokumenter tentang sang penakluk. Sebaliknya, ini adalah film tentang seorang pejuang

Manila, Filipina – Manny dimulai di Las Vegas pada tanggal 9 Desember 2012. Ini adalah pertarungan ke-4 Manny Pacquiao melawan rival ternama Juan Manuel Marquez. Tapi penggemar tinju mana pun sudah tahu hasilnya.

Di ronde ke-6 dengan waktu tersisa satu detik, Marquez mendaratkan umpan silang kanan dahsyat yang membuat Pacquiao tersungkur terlebih dahulu ke kanvas. Inilah pukulan yang membungkam suatu bangsa.

Marquez pada akhirnya akan memenangkan pertarungan tersebut dengan KO, dan setelah 3 pertarungan dengan keputusan yang disengketakan, kini terdapat bukti yang meyakinkan bahwa Pacquiao kalah dari lawannya.

Tetapi Manny bukanlah film dokumenter tentang sang penakluk. Sebaliknya, ini adalah film tentang seorang pejuang.

Belum selesai, tidak fokus

Manny mengikuti kehidupan Emmanuel “Manny” Pacquiao. Dan meskipun daya tarik intrinsik kehidupan Pacquiao tidak diragukan lagi, masalah yang melekat dalam kasus ini adalah karier tinjunya masih belum selesai. Bahkan sebagai juara dunia 8 divisi pertama dan satu-satunya dalam sejarah tinju, masa depan karier Pacquiao masih belum tertulis.

Disutradarai oleh Leon Gast dan Ryan Moore, Manny menelusuri kehidupan Pacquiao kembali ke permulaannya di Kibawe, Bukidnon, di mana ia hampir sendirian dibesarkan oleh ibunya, Dionisia Dapidran-Pacquiao. Namun sebagai anak ke-4 dari 6 bersaudara, kehidupan Pacquiao yang miskin memaksanya melakukan perjalanan ke Manila untuk mengejar karir di bidang tinju. Pada saat itu, cita-citanya bukanlah ketenaran dan kekayaan. Sebagai pesaing kecil, Pacquiao hanya ingin mendapatkan penghasilan yang cukup untuk menghidupi keluarganya di rumah.

Kehidupan Pacquiao adalah kisah nyata dari miskin menjadi kaya yang terus menjadi inspirasi bagi banyak orang Filipina. Namun tanpa akhir yang pasti dari karir hebatnya di dunia tinju, Manny sebagian besar terasa belum selesai, dan yang lebih penting, tidak fokus. Meski terkadang memberikan gambaran tentang kehidupan Pacquiao, Manny gagal karena gagal memberikan cara yang memuaskan untuk membingkai ceritanya.

Semua niat, tidak ada wawasan

Manny adalah film dokumenter yang dibuat dengan niat baik. Namun, penghormatan terhadap penggambaran subjeknya melemahkan wawasan nyata film tersebut. Urutan kunci dinarasikan oleh aktor Liam Neeson, tetapi sebagian besar film dinarasikan melalui adegan yang dibacakan oleh Pacquiao sendiri. Hasilnya membuat film dokumenter tersebut terasa dipaksakan, terlalu dramatis, dan sangat bias terhadap petarung yang berharga itu.

Tetapi Manny bukannya tanpa kelebihannya sendiri. Film dokumenter ini berhasil menggambarkan perjalanan Pacquiao sebagai petarung muda, sebuah bagian dari kisahnya yang sebagian besar masih belum diketahui masyarakat umum. Koleksi film pertarungan Pacquiao di masa lalu sangat mengesankan dan memberikan ruang lingkup nyata selama bertahun-tahun Pacquiao harus berlatih, bertarung, dan menang untuk menarik dirinya keluar dari ring amatir.

dari sana, Manny mengikuti karir Pacquiao sebagai bintang tinju internasional melalui pertarungannya dengan Lehlo Ledwaba, Antonio Barrera, Eric Morales, dan terakhir melalui kemenangan dramatisnya melawan Oscar dela Hoya.

Wawancara dengan penyiar olahraga Ronnie Nathanielsz, Joaquin Henson dan Chino Trinidad memberikan perspektif lokal tentang kebangkitan Pacquiao sebagai seorang petarung. Pada saat yang sama, wawancara dengan jurnalis olahraga internasional Gary Poole dan Larry Merchant memberikan konteks yang lebih global terhadap kisahnya.

Sayangnya, tanpa tesis manajemen apa pun setelah film dokumenter tersebut, Manny menelusuri kehidupan Pacquiao sebagai endorser, anggota kongres, dan penyanyi. Meskipun ini semua adalah informasi baru dalam hidupnya, semuanya tidak terikat oleh suatu alur yang menjamin relevansinya.

Pertarungan belum berakhir

Manny berhati-hati untuk menghindari topik-topik yang lebih kontroversial dalam kehidupan Pacquiao, khususnya dugaan selingkuhannya, perjudian, dan kebiasaan narkoba. Meskipun film dokumenter ini berusaha sebaik mungkin untuk menutupi aspek-aspek yang kurang menarik dalam karier petinju tersebut, film tersebut tidak cukup menunjukkan hal tersebut untuk menjadikan Pacquiao lebih dari sekedar karikatur seperti yang terlihat di akhir film.

milik Manny Lionisasi yang tiada henti terhadap Pacquiao, ditambah dengan kurangnya koherensi narasi, menghalangi hal ini Manny untuk mencapai potensinya sebagai film dokumenter. Alih-alih, Manny berakhir dengan sangat mementingkan diri sendiri sehingga mudah untuk salah mengira Pacquiao sebagai produser film dokumenternya sendiri.

Terkait film dokumenter, sutradara Leon Gast dan Ryan Moore gagal menantang ikon yang mereka letakkan di bawah mikroskop. Meski terdengar seperti kebutuhan yang tidak beralasan untuk menodai citra Pacquiao, pembuatan film dokumenter jenis inilah yang menjadikan subjeknya lebih nyata, lebih membumi, dan lebih manusiawi.

Terlepas dari kekurangan dalam film dokumenter tersebut, perjalanan Pacquiao masih panjang, baik di dalam maupun di luar ring. Tidaklah mengherankan jika kita melihat film dokumenter Pacquiao lainnya di masa depan, tapi ini jelas merupakan salah satu film yang perlu dibuat dengan memanfaatkan waktu dan melihat ke belakang.

Di akhir film, Pacquiao pun mengaku masih menemukan rencana Tuhan untuknya. Dan dengan karir tinju Pacquiao yang masih belum selesai, banyak sekali penggemarnya yang mengetahui rencana itu bersamanya. Sampai saat itu tiba, segala upaya untuk mendokumentasikan pejuang General Santos hanya akan menjadi babak lain dalam kisah hidupnya yang sedang berlangsung. – Rappler.com

Zig Marasigan adalah penulis skenario dan sutradara lepas yang percaya bahwa bioskop adalah obatnya Kanker. Ikuti dia di Twitter @zigmarasigan.

Lebih lanjut dari Zig Marasigan

  • Ulasan ‘Mulai Lagi’: Hari Valentine yang Berbeda
  • Ulasan ‘The Secret Life of Walter Mitty’: Inspirasi melalui Ilusi
  • ‘Kimmy Dora (Prekuel Kiyemeng)’: franchise yang gagal
  • ‘My Little Bossings’: Bisnis bisnis pertunjukan yang mengerikan
  • ‘Boy Golden’: Kegembiraan yang penuh kekerasan, penuh warna, dan luar biasa
  • ‘10.000 Jam:’ Standar Politik yang Lebih Tinggi
  • ‘Pagpag:’ Takhayul yang penuh gaya
  • ‘Dunia Kaleidoskop:’ Melodrama Magalona
  • ‘Pedro Calungsod: Martir Muda:’ Sebuah khotbah yang paling baik disimpan untuk gereja
  • MMFF Cinephone: Dari film ke telepon
  • ‘Pulau:’ Di lautan isolasi
  • ‘Shift’ bukanlah kisah cinta
  • ‘Ini hanya besok karena ini malam:’ Seni pemberontakan
  • ‘Blue Bustamante:’ Seorang pahlawan dengan hati
  • ‘Girl, Boy, Bakla, Tomboy’: pesta empat orang yang lucu dan tidak masuk akal
  • ‘Lone Survivor’: Perang Melalui Mata Barat
  • ‘The Wolf of Wall Street’: kejahatan kapitalisme yang brilian
  • ‘Pengantin wanita untuk disewa’: Kembali ke formula
  • ‘Mumbai Love’: Hilang di Bollywood
  • ‘Snowpiercer’: Fiksi ilmiah yang indah dan brutal
  • Ulasan ‘The LEGO Movie’: Blockbuster Asli
  • Ulasan “RoboCop”: Lebih Banyak Logam Daripada Manusia
  • Ulasan ‘American Hustle’: Gaya, Kehalusan, Energi Mentah
  • ‘Mulai dari awal lagi’: Hari Valentine yang berbeda
  • Ulasan ‘Basement’: Lebih Baik Dibiarkan Mati
  • Ulasan ‘Nebraska’: Sebuah sanjungan elegan untuk negara ini
  • Ulasan ‘Mata Ketiga’: Visi Inkonsistensi
  • Ulasan ‘Dia’: Pertumbuhan, perubahan, dan cinta
  • ’12 Years a Slave’: Mengapa film ini layak mendapat penghargaan film terbaik
  • ‘Kamandag ni Venus’: Suatu prestasi yang mengerikan