• May 24, 2024
Laporan Mamasapano berdasarkan ‘emosi, bukan fakta’

Laporan Mamasapano berdasarkan ‘emosi, bukan fakta’

Komisi Hak Asasi Manusia menyerang laporan Senat karena pemahamannya yang tidak tepat mengenai proses perdamaian Mindanao

MANILA – Hal ini didasarkan pada emosi, bukan fakta.

Komisi Hak Asasi Manusia (CHR) telah menyerang beberapa kesimpulan yang dicapai oleh laporan investigasi Senat mengenai pembantaian Mamasapano, dengan mengatakan bahwa kesimpulan tersebut “sebagian besar didasarkan pada emosi dan bukan interpretasi fakta yang obyektif.”

Dalam pernyataannya pada hari Minggu, 22 Maret, Ketua CHR Loretta Ann Rosales mengambil pengecualian terhadap laporan investigasi Senat mengenai isu-isu berikut: referensi terhadap apa yang terjadi pada tanggal 25 Januari di Mamasapano, Maguindanao, sebagai “pembantaian”; “kegagalannya” dalam menyoroti warga sipil yang tewas dalam baku tembak; dan pemahamannya yang tidak tepat mengenai proses perdamaian dengan Front Pembebasan Islam Moro (MILF.)

“Meskipun Komisi mengecam apa yang terjadi di Mamasapano, Komisi harus memperingatkan terhadap pernyataan-pernyataan luas yang hanya bertujuan untuk mempolarisasi opini publik,” tegas Rosales.

“Meskipun Komisi bersimpati dengan keluarga para korban dan mengakui bahwa pembunuhan Kasus 44 tidak dapat dibenarkan, namun berlebihan jika mengkategorikan insiden tersebut sebagai ‘pembantaian’,” katanya.

“Penggunaan senjata api dan mortir berkekuatan tinggi tidak serta merta disamakan dengan kebrutalan, karena tidak jelas siapa yang menggunakan apa antara MILF dan BIFF (Pejuang Kemerdekaan Islam Bangsamoro),” tambahnya. “Lebih jauh lagi, karakterisasi ini juga mengabaikan fakta bahwa SAF (Pasukan Aksi Khusus) bersenjata, meskipun persenjataannya kalah. Dengan kata lain, meskipun situasi mereka mengerikan, SAF tidak serta merta ‘tidak berdaya atau tidak dapat dilawan’,” kata Rosales.

“Yang lebih buruk lagi, laporan Senat menggambarkan situasi ini sebagai sebuah jebakan. Hal ini menyamakan insiden tersebut dengan penyergapan, yang tidak tercatat dalam catatan karena MILF sendiri, apalagi BIFF, tidak mengetahui kedatangan SAF.” (MEMBACA: Mamasapano: Waktu tepat sasaran)

Laporan yang ditandatangani oleh 20 senator itu dibuat oleh Komite Senat untuk Ketertiban Umum dan Narkoba Berbahaya, Perdamaian, Unifikasi dan Rekonsiliasi, serta Keuangan. Investigasi dipimpin oleh Senator Grace Poe.

Mereka menganggap Presiden Benigno Aquino III “bertanggung jawab” atas pembantaian Mamasapano yang menewaskan 5 warga sipil, 44 komando polisi dan 18 pemberontak Moro. Sebuah laporan terpisah dari dewan penyelidikan polisi juga menyatakan Aquino bertanggung jawab karena “melewati rantai komando” selama operasi Mamasapano.

Namun laporan Senat juga mengatakan bahwa “dosa pertama” dilakukan oleh MILF.

Pemahaman yang menyimpang

Hal ini “meremehkan” pendekatan MILF terhadap proses perdamaian, kata Rosales.

Rosales menyesalkan bahwa laporan tersebut “hanya menggambarkan insiden Mamasapano sebagai hitam dan putih, tanpa (mempertimbangkan) … seluk-beluk dan kompleksitas proses perdamaian di wilayah selatan.”

Dia menjelaskan: “Ketidakmampuan kepemimpinan MILF untuk mengendalikan beberapa elemen (BIFF) tidak ada hubungannya dengan kesungguhan mereka untuk melakukan perundingan perdamaian. Tindakan beberapa anggota nakal tidak dapat dan tidak boleh ditafsirkan sebagai tindakan keseluruhan.”

Rosales mengatakan para senator “bisa saja mempertimbangkan kematangan politik MILF atas kesediaannya untuk meninggalkan perjuangan bersenjatanya dan setuju untuk menonaktifkan pasukannya sebagai imbalan atas penyelesaian politik di Mindanao, yang telah diperjuangkan oleh organisasi tersebut selama lebih dari empat dekade. ”

Dia juga mengecam laporan tersebut karena tuduhan “optimisme berlebihan” terhadap panel perdamaian pemerintah yang memimpin proses penandatanganan perjanjian damai dengan MILF tahun lalu.

“Meskipun BBL (UU Dasar Bangsamoro) mungkin memiliki kekurangan, pengadilan belum memutuskan keabsahan ketentuan-ketentuannya. Bahwa para ahli hukum mempertimbangkan kedua sisi argumen tersebut merupakan indikasi jelas bahwa para ahli pun mempunyai pendapat yang berbeda-beda mengenai masalah ini. Bagaimanapun, BBL sedang menunggu keputusan di Kongres, tepatnya untuk memberikan kesempatan kepada Senator dan Anggota Dewan Perwakilan Rakyat untuk meninjau ketentuannya,” kata Rosales.

Dia menyebutkan bahwa “konflik internal lainnya membutuhkan waktu untuk diselesaikan.”

“Di El Salvador, dibutuhkan pertempuran selama 12 tahun sebelum pemerintah dan Frente Faribundo Martí de Liberación Nacional berhasil menyelesaikan Perjanjian Chapultepec. Di Irlandia Utara, kekerasan terjadi selama dua dekade sebelum penandatanganan Perjanjian Belfast,” kata Rosales.

Ia menekankan bahwa “kompleksitas situasi di Mindanao juga sama.”

Rosales juga mencatat kegagalan komite Senat dalam menyoroti kesejahteraan warga sipil yang tewas dalam baku tembak.

“Kita tidak boleh mengabaikan fakta bahwa di luar Fallen 44 terdapat lima (5) warga sipil dan … korban MILF, yang mengakibatkan kematian total 66 warga Filipina, termasuk seorang anak berusia 8 tahun,” katanya. dikatakan. – Rappler.com

Data Pengeluaran SDY hari Ini