• March 5, 2024
Laporan Senat Merekomendasikan DOJ Selidiki Kematian Mahasiswa BSM

Laporan Senat Merekomendasikan DOJ Selidiki Kematian Mahasiswa BSM

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Laporan tersebut juga merekomendasikan agar Departemen Pendidikan menentukan apakah sekolah tersebut harus menghadapi sanksi atas ‘kematian tragis’ siswa British School Manila, Liam Madamba

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Komite Senat untuk Pendidikan, Seni dan Budaya telah merekomendasikan penyelidikan Departemen Kehakiman (DOJ) atas kematian siswa British School Manila (BSM) Liam Madamba, yang pada bulan Februari lalu bunuh diri. permasalahan di sekolah.

Laporan komite setebal 24 halaman yang diserahkan pada tanggal 30 September mendesak DOJ untuk:

  1. Tentukan tanggung jawab pidana atau perdata guru Madamba, Natalie Mann “dalam kematian tragis Liam Madamba”
  2. Menetapkan pertanggungjawaban pidana atau perdata dari pengurus BSM, guru, Dewan Gubernur dan Dewan Pengawas karena “memodifikasi/mengubah” laporan Panel Peninjau Independen (IRP) yang dibentuk untuk meninjau proses sekolah dalam meninjau penanganan plagiarisme.

Liam, seorang sarjana di BSM, bertemu Mann pada tanggal 5 Februari – sehari sebelum dia bunuh diri. Ia dan siswa lainnya diminta oleh Mann untuk menulis surat refleksi tentang plagiarisme sebuah paragraf dalam draf esai pertama.

Menurut Trixie Madamba, ibu Liam, surat itu ditujukan kepada “seluruh komunitas sekolah”. Dalam keterangannya yang disampaikan kepada Senat, Mann mengatakan para mahasiswa diminta menulis surat permintaan maaf kepada Simon Mann (tidak ada hubungannya dengan Natalie), kepala sekolah BSM, meski ia tidak pernah melihat surat tersebut.

Menurut laporan IRP, siswa melihat proses refleksi sebagai hukuman. Namun Mann tidak segera membaca surat Liam, yang menurut Trixie “menunjukkan tanda bahaya… bahwa anak tersebut sedang mengalami tekanan emosional yang serius.”

Pada tanggal 6 Februari, Liam melompat dari lantai 6 Gedung Parkir Dela Rosa di Desa Legazpi di Kota Makati. Dia dilarikan ke Makati Medical Center terdekat tetapi meninggal beberapa jam kemudian. (BACA: BSM: Kaitannya Kematian Siswa dengan Teguran Sekolah)

Gurunya, Mann, meninggalkan negara itu pada pertengahan Maret dan telah mengajukan pengunduran dirinya.

Selain kematian Liam, sidang komite Senat atas kejadian tersebut juga membahas dugaan BSM “merekayasa” laporan IRP. Sekolah membela perubahan tersebut sebagai koreksi terhadap “ketidakakuratan faktual”.

Namun, para senator mendapat kesan bahwa laporan tersebut “dihapus tanpa berkonsultasi dengan penulisnya”. (BACA: Osmeña: Sekolah di Inggris memalsukan laporan ‘plagiarisme’ siswanya)

Selain investigasi DOJ, laporan komite Senat juga merekomendasikan agar Departemen Pendidikan (DepEd) menentukan apakah BSM melanggar peraturan dan ketentuan DepEd, termasuk Revisi Pedoman Peraturan Sekolah Swasta Pendidikan Dasar Tahun 2010 dan kebijakan perlindungan anak departemen tersebut.

Laporan tersebut mendesak DepEd untuk menentukan apakah BSM harus disetujui berdasarkan pasal 189 dari Pedoman Revisi Peraturan, yang mencakup, antara lain, penangguhan atau pencabutan izin atau pengakuan untuk mengoperasikan sekolah tersebut.

Laporan tersebut juga memuat rekomendasi kepada International Baccalaureate Office mengenai peraturan mengenai plagiarisme, dan Securities and Exchange Commission, mengenai kepatuhan BSM terhadap hukum Filipina yang berlaku.

Dalam pernyataan yang dikirimkan kepada Rappler pada Kamis, 8 Oktober, Simon Mann mengatakan mereka mengakui dan menghormati kewenangan Senat sebagai badan legislatif.

“Kami percaya hal-hal yang terkandung dalam laporan ini akan diklarifikasi pada waktunya,” tambahnya.

Baca laporan selengkapnya Di Siniditandatangani oleh Ketua Komite Senat Pia Cayetano dan Wakil Ketua Sergio Osmeña III, Teofisto Guingona III dan Loren Legarda.

Panitia juga memperkenalkan RUU Senat (SB) 2975 – RUU pengganti SB 2147 yang mengakui BSM sebagai lembaga pendidikan berkarakter internasional.

Selain pengakuan, RUU baru menunjukkan bahwa sekolah “harus tunduk pada undang-undang, peraturan dan perundang-undangan yang berlaku serta penerbitan lain yang dikeluarkan oleh pemerintah dan pembatasan yang mungkin diberlakukan oleh (DepEd).” Rappler.com

Situs Judi Casino Online