• June 16, 2024
Latihan perang PH-AS juga untuk melawan terorisme, melawan pemberontakan

Latihan perang PH-AS juga untuk melawan terorisme, melawan pemberontakan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Militer Filipina dan AS berlatih pertempuran jarak dekat, menembak sasaran jarak jauh, dan bertahan hidup di hutan untuk meningkatkan interoperabilitas

NUEVA ECIJA, Filipina – Panas terik mencapai 35 derajat Celcius dan tim pasukan Filipina dan Amerika berada di bawah sinar matahari di Fort Magsaysay menembak sasaran yang berjarak 500 meter hingga 2 kilometer. Butir-butir keringat membasahi wajah Mayor Angkatan Darat AS Joseph Weinburgh ketika ia bergabung dengan media untuk berbicara tentang latihan perang tersebut.

“Salah satu hal yang kami pelajari adalah tidak menganggap remeh cuaca Pasifik. Kami berbasis di Hawaii dan kami juga penduduk Kepulauan Pasifik, namun paparan terhadap panas adalah pelajaran pelatihan nomor satu,” kata perwira dari Batalyon Infanteri ke-20 yang bermarkas di Hawaii.

Cuacanya tidak normal, bahkan bagi pasukan Filipina. Provinsi ini mencatat suhu tertinggi di negaranya.

Itu adalah hari ke 3 latihan perang dan kedua kubu senang dengan hasilnya. Sersan tentara Filipina Antonio Seberre mengatakan mereka mempelajari taktik yang sangat baik, terutama untuk menghindari baku tembak atau pasukan yang tidak sengaja saling menembak di lapangan.

“Kami mempelajari teknik gerakan untuk menghindari baku tembak. Semua gerakan kita harus sinkron. Itu terjadi di lapangan, apalagi kami tidak bisa mendengar satu sama lain karena ada penembakan,” ujarnya.

Ancaman dari dalam masih terus terjadi

Balikatan, yang secara harfiah berarti bahu-membahu, mengacu pada latihan perang yang diadakan setiap tahun antara Filipina dan aliansi perjanjian Amerika Serikat. (BACA: PH, Pasukan AS Mulai Latihan Perang di Dekat Perairan Sengketa)

Latihan di Fort Magsaysay tidak ada hubungannya dengan keamanan maritim, yang menjadi fokus latihan tahun ini. Hal ini menjadi perhatian angkatan laut. Namun pasukan terus berlatih karena meskipun jumlah mereka berkurang, ancaman internal tetap ada, kata Kapten Mark Anthony Ruelos, juru bicara Divisi Infanteri ke-7 yang berbasis di Fort Magsaysay. (BACA: Tentara PH bergulat dengan pemberontakan di tengah ketegangan Tiongkok)

INTEROPERABILITAS: Permainan perang bertujuan untuk meningkatkan interoperabilitas antara 2 pasukan

Amerika Serikat komandan Satuan Tugas Operasi Khusus Gabungan-Filipina (JSOTF-P) Kolonel Robert McDowell mengatakan situasi di Mindanao sudah banyak membaik.

“Misi yang kami bantu untuk membantu militer Filipina dalam melawan terorisme telah meningkat pesat sejak awal. Namun ada banyak orang di Filipina selatan yang melanggar hukum. Mereka ingin merugikan Filipina dan rakyat Filipina. Itu masih menimbulkan masalah di sana.”

Kerja sama AS dengan Filipina, katanya, adalah “operasi anti-teroris pertahanan dalam negeri asing paling sukses yang pernah kami ikuti” dan akan terus berlanjut “selama pemerintah Filipina menginginkan kami berpartisipasi,” katanya. ditambahkan.

Mirip secara budaya

BUDAYA YANG BERSAMA: Pasukan AS tidak merasa sulit untuk berbaur dengan pasukan Filipina karena kesamaan kepentingan

Tentara di Fort Magsaysay berlatih pertempuran jarak dekat, menembak sasaran jarak jauh, dan bertahan hidup di hutan, antara lain. Tujuannya adalah untuk meningkatkan interoperabilitas antara kedua angkatan bersenjata. Jika diperlukan, mereka tahu cara berjuang bersama.

“Saya sangat terkesan dengan penampilan mereka. Bukan hanya dengan skenario yang sulit dan medan yang sulit. Dari segi taktik dan panasnya, mereka melakukannya dengan baik,” kata Weinburgh.

Ada hal lain yang dia sadari. “Pelajaran budaya terbesar adalah betapa kita sama. Kami mendengarkan musik yang sama. Kami biasanya makan makanan yang sama. Itu adalah pengalaman yang benar-benar positif,” kata Weinburgh.

Militer Filipina berada dalam fase transisi, mengalihkan fokusnya dari keamanan dalam negeri ke pertahanan eksternal. Ketika militer mengklaim keberhasilan dalam memerangi pemberontakan komunis dan terorisme di Filipina Selatan, militer berupaya untuk mendelegasikan keamanan internal kepada polisi.

Bagaimana Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan (EDCA) yang baru ditandatangani akan dilaksanakan masih harus dilihat. Hal ini membuka jalan bagi peningkatan kehadiran pasukan AS, memungkinkan mereka untuk memperkenalkan peralatan pertahanan dan bencana ke negara tersebut, dan memungkinkan mereka untuk membangun fasilitas militer di dalam pangkalan. – Rappler.com

Keluaran Sydney