• March 5, 2024
Laut Cina Selatan mewakili ‘Teluk Persia yang baru’?

Laut Cina Selatan mewakili ‘Teluk Persia yang baru’?

Meningkatnya persaingan antara Tiongkok dan Amerika Serikat di Asia memberikan konteks strategis yang memperumit situasi regional

Kebuntuan sekolah Scarborough adalah yang terbaru dari serangkaian insiden baru-baru ini dalam tarik-menarik diplomatik antara Filipina dan Tiongkok mengenai sejumlah pulau dan terumbu karang di Laut Cina Selatan.

Dari sudut pandang Filipina, akar masalahnya terletak pada pernyataan Beijing atas klaim historisnya atas pulau-pulau dan perairan Laut Cina Selatan, atau yang kini disebut Manila sebagai Laut Filipina Barat.

Dengan peradabannya yang panjang, Tiongkok mengklaim bahwa Sekolah Scarborough pertama kali ditemukan pada abad ke-13 ketika Kaisar Dinasti YuanKubilai Khan, memerintahkan survei Laut Cina Selatan.

Dalam kasus Spratly, klaim Tiongkok sudah ada sejak lebih dari dua ribu tahun yang lalu ketika seorang navigator Dinasti Han menemukan pulau-pulau tersebut dalam perjalanan melalui Laut Cina Selatan.

Lalu apakah ini berarti Tiongkok mengklaim seluruh Laut Cina Selatan?

Seorang juru bicara Tiongkok secara resmi membantah hal ini dalam pertemuan Kementerian Luar Negeri konferensi pers 29 Februari lalu. Menurut juru bicara tersebut, “Baik Tiongkok maupun negara lain tidak mengklaim seluruh Laut Cina Selatan.”

Namun dia melanjutkan dengan menunjukkan bahwa Tiongkok memiliki “kedaulatan yang tidak dapat disangkal” atas semua pulau dan perairan sekitarnya di Laut Cina Selatan.

Namun yang masih belum jelas adalah cakupan pasti dari klaim ini atau apakah Tiongkok akan setuju untuk memvalidasi legalitas klaim historisnya di pengadilan internasional.

Kita bisa mendapatkan gambaran tentang klaim ekspansif Tiongkok dari peta resminya, yang salinannya dilampirkan pada dokumen yang diserahkan pada tahun 2009 kepada komisi Perserikatan Bangsa-Bangsa yang menangani masalah-masalah yang berkaitan dengan perbatasan landas kontinen, sebagaimana disediakan oleh Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS).

Peta yang pertama kali dibuat pada tahun 1947 ini memuat “sembilan garis putus-putus” yang seharusnya membatasi perbatasan maritim Tiongkok. Namun karena konflik yang jelas antara “sembilan garis putus-putus” dan zona ekonomi eksklusif serta landas kontinen yang ditetapkan oleh UNCLOS, Filipina dan negara-negara lain mempertanyakan keabsahan hukum garis ini.

Seorang pakar hukum internasional terkemuka menggambarkan peta “sembilan garis putus-putus” sebagai “membingungkan dan meresahkan” karena tidak memiliki dasar di bawah UNCLOS.

‘Teluk Persia’ baru?

Dengan meningkatnya tekanan, Menteri Luar Negeri Tiongkok Yang Jiechi memberikan komentar singkat mengenai hal ini pada Forum Regional Asean Juli lalu. Dia berkata: “Garis putus-putus secara resmi diumumkan oleh pemerintah Tiongkok pada tahun 1948. Kedaulatan, hak, dan klaim Tiongkok di Laut Cina Selatan telah ditetapkan dan dikembangkan sepanjang sejarah yang panjang. Hal ini telah ditegakkan oleh pemerintah Tiongkok selama ini.”

Meskipun tidak ada tanda-tanda bahwa Tiongkok akan melepaskan beban sejarah ini, penolakan Tiongkok baru-baru ini atas klaimnya atas seluruh Laut Cina Selatan tampaknya mengindikasikan adanya gerakan untuk memperjelas sejauh mana klaim historis Tiongkok.

Seperti yang diketahui oleh Tiongkok, kebijakan yang dinyatakan Tiongkok untuk mengembangkan hubungan bertetangga yang baik dengan negara-negara Asia Tenggara telah diremehkan, jika tidak diremehkan, oleh upaya Tiongkok sendiri untuk semakin menegaskan klaim historisnya.

Apapun niat baik yang telah dibangun Tiongkok di kawasan ini, kini terkuras oleh akumulasi insiden dan penyimpangan maritim, yang menyebabkan meningkatnya kecurigaan terhadap niat Tiongkok.

Namun yang mendasari perselisihan mengenai pulau-pulau dan terumbu karang ini adalah kekhawatiran nyata mengenai sumber daya laut. Perairan di sekitar Sekolah Scarborough penuh dengan sumber daya perikanan, sedangkan Reed Bank diyakini memiliki cadangan minyak dan gas.

Ada persepsi yang berkembang bahwa Laut Cina Selatan mewakili “Teluk Persia yang baru”.

Jadi, selain persoalan kedaulatan, ketahanan energi juga menjadi faktor utama di balik persaingan tuntutan ini.

Minyak impor menyumbang 55% dari total konsumsi minyak Tiongkok pada tahun 2010 dan jumlah ini diperkirakan akan meningkat. Ladang gas alam di Malampaya, yang terletak di sebelah Palawan, telah memasok 40% listrik ke Luzon. Filipina berharap ladang gas yang lebih besar dapat dikembangkan di Reed Bank.

Kecemasan Tiongkok

Yang terakhir, meningkatnya persaingan antara Tiongkok dan Amerika Serikat di Asia memberikan konteks strategis yang memperumit situasi regional.

Yang membuat Tiongkok kecewa, peralihan AS ke Asia melambangkan langkah untuk menyeimbangkan, atau bahkan membatasi, pertumbuhan kekuatan Tiongkok dengan kehadiran militer AS, ketika negara-negara Asia berupaya melakukan lindung nilai terhadap potensi kesalahan perhitungan atau konflik.

Kecemasan Tiongkok tercermin dalam media pemerintahnya, khususnya Global Times, yang dipandang sebagai pemimpin sentimen nasionalis ekstrem. Dalam komentarnya pada bulan Januari lalu, the Waktu Global diminta untuk menghukum Filipina dan Vietnam karena “Menyeimbangkan Tiongkok dengan memihak AS.”

Dengan menguatnya aliansi militer antara AS dan Filipina, maka Waktu Global mengeluarkan peringatan keras kepada Manila untuk tidak bertindak seperti “pion dalam permainan geopolitik AS melawan Tiongkok.”

Di tengah kompleksnya klaim kedaulatan yang tumpang tindih, persaingan atas sumber daya kelautan, dan meningkatnya persaingan strategis, sulit untuk meramalkan berakhirnya tarik-menarik diplomasi ini dalam waktu dekat. – Rappler.com

(Chito Sta. Romana adalah mantan kepala biro ABC News di Beijing. Dia meliput Tiongkok sebagai jurnalis penyiaran dan produser TV untuk ABC News dari tahun 1989 hingga 2010.)

Keluaran Sydney