• July 23, 2024
Layanan pemakaman dalam jumlah

Layanan pemakaman dalam jumlah

MANILA, Filipina – Meskipun sebagian besar orang memilih untuk tidak memikirkan kematian, kenyataan yang ada adalah: biaya yang harus ditanggung semakin meningkat.

Mengetahui jalan menuju pilihan-pilihan yang tidak wajar dapat membantu meredam pukulan finansial di masa depan dan mengurangi biaya-biaya yang tidak diperlukan.

Meskipun persaingan meningkat di antara semakin banyak pengusaha yang memasuki industri yang “sekarat”, inflasi atau kenaikan harga tahunan atas produk dan jasa dasar dan terkait hampir pasti terjadi.

Pilihan jangka pendek, mengetahui pilihan alternatif, dan tetap bersikap asertif bisa berguna.

Kompetisi dan kotak

Di Filipina, perkiraan biaya untuk pemakaman kelas menengah dapat berkisar antara P50.000 dan P100.000, tergantung pada peti mati pilihan, layanan pemakaman dan pemakaman, ukuran kapel, dan durasi pemakaman. Hasil akhir juga menambah biaya.

Berbagai faktor di luar kendali penyedia jasa menjadi penyebab naiknya harga peti mati. Faktor tersebut antara lain kenaikan harga bahan baku peti mati seperti perunggu dan kayu, serta bea masuk dan bahan bakar.

Namun, dengan masuknya pemain baru dan perluasan jaringan pengelola yang sudah ada, persaingan berhasil menjaga kenaikan harga tetap minimum.

Harga layanan pemakaman dan bangun tidur telah meningkat sekitar 10%, menurut Rafael S. Jose, presiden Arlington Memorial Chapels & Cremator.

Kremasi

Para pelaku industri mengatakan bahwa selama bertahun-tahun semakin banyak orang yang memilih untuk dikremasi. Gereja melarang kremasi sampai saat ini. Namun karena peraturannya dilonggarkan, direktur pemakaman melaporkan peningkatan permintaan kremasi.

Biaya kremasi seseorang sekitar sepertiga dari biaya pemakaman tradisional.

Menurut Jose, permintaan kremasi melonjak lima kali lipat antara tahun 2009 dan 2012.

“Hal ini sebagian besar disebabkan oleh ruang, biaya, dan demografi. Dengan semakin banyaknya orang yang tinggal di luar negeri, mengkremasi seseorang memudahkan mereka untuk dibawa pulang,” kata Jose.

Keterampilan negosiasi

Masyarakat yang sadar biaya semakin banyak menggunakan keterampilan tawar-menawar mereka untuk menurunkan harga paket. Menurut June Mercado, asisten manajer di Prudential Funeral Parlors, harga mereka terbuka untuk negosiasi.

“Saat kami ngobrol dengan keluarga, biasanya kami mengetahui kemampuan keluarga untuk membeli paket tersebut. (Kami bisa) menyesuaikan harga kami,” ujarnya.

“Kami dulu menawarkan surat utang tapi berhenti karena sulit mendapatkan uangnya kembali setelahnya. (Kami) kehilangan banyak uang,” tambahnya. Roberto P. Bonoan, direktur upacara peringatan di Kapel dan Krematorium Loyola Memorial, mengatakan dia mendapat telepon dari pelanggan yang telah berbelanja dan menggunakan harga direktur pemakaman lainnya sebagai alat tawar-menawar.

“Orang terkadang membandingkan harga. Mereka akan memeriksa kapel peringatan yang berbeda dan mencoba mempermainkan harga satu sama lain,” katanya.

Menyewa

Banyak orang juga menyewa kotak. Loyola menawarkan paket kremasi P85.000 yang memungkinkan orang menyewa peti mati selama 3 hingga 4 hari, setelah itu jenazah dikremasi.

Liner tersebut kemudian diganti dan disewakan atau dijual lagi. “Ini sangat populer. Kadang orang mau nonton, lalu kremasi. Mereka tidak mau berurusan dengan peti mati itu,” kata Bonoan.

“Setelah jangka waktu tertentu (kami) menjual kotak-kotak itu,” imbuhnya. Cara lain untuk menghemat biaya adalah dengan memperpendek waktu bangun dan waktu sewa kapel. Bangun secara tradisional diadakan selama 3 hingga 7 hari, 24 jam.

Jose menyarankan agar kapel ditutup pada malam hari ketika jumlah pengunjung diperkirakan lebih sedikit. Hal ini menghemat biaya sewa gereja, namun juga memungkinkan anggota keluarga untuk beristirahat sejenak.

Beberapa keluarga juga mengadakan acara peringatan dan kunjungan di rumah mereka sendiri.

Jika almarhum adalah warga lanjut usia, kerabat terdekat juga dapat memanfaatkan Extended Senior Citizen Service, yang memberikan diskon 20% untuk paket pemakaman.

DAUR ULANG.  Remaja putus sekolah di Tondo, Manila membuat kotak dari kertas daur ulang.  Foto oleh Aya Lowe

Ramah lingkungan

Mengikuti tren sadar lingkungan di Eropa, sejumlah alternatif ramah lingkungan juga muncul di industri ini.

Suroni Philippines Inc menawarkan peti mati ramah lingkungan dan bersumber secara lokal yang terbuat dari abaka, eceng gondok, dan bahan asli lainnya. Peti mati jenis ini paling cocok digunakan bagi mereka yang ingin dikremasi, karena lebih mudah terbakar dibandingkan kayu, menurut Jose.

GKonomics, mitra pengembangan usaha sosial Gawad Kalinga, juga telah melatih berbagai komunitas untuk membuat peti mati dari kertas daur ulang.

Proyek ini memberikan alternatif mata pencaharian bagi masyarakat miskin di daerah seperti Smokey Mountain dan Barangay Molino di kota Bacoor di Cavite dan alternatif yang lebih murah bagi mereka yang tidak mampu membayar harga kotak kayu.

“Kami pikir ini akan menjadi cara yang baik untuk mencari nafkah bagi keluarga. Banyak keluarga di sini hidup dengan memulung. Ketika masyarakat tidak mempunyai mata pencaharian, maka berujung pada aktivitas ilegal. Orang-orang yang mengerjakan peti mati tersebut adalah pemuda putus sekolah dan tidak bekerja,” kata Manuel Marquez Noynoy, direktur proyek di GK, Smokey Mountain.

Kotak-kotak tersebut terbuat dari anyaman koran dan kayu lapis daur ulang yang digunakan sebagai rangka. Sejauh ini, inisiatif di Smokey Mountain menerima sumbangan dari sekolah terdekat. Sekitar 10 kg kertas dibutuhkan untuk membuat peti mati, dan kertas daur ulang berharga P10 per kilonya.

“Ada 2.000 keluarga yang tinggal di Smokey Mountain dan angka kematiannya tinggi… Saya ingin menargetkan pasar ini dan memberi tahu mereka bahwa peti mati ini sangat murah dan terjangkau. Masyarakat sangat berpikiran terbuka karena harga peti mati di Filipina sekarang sangat mahal,” kata Noynoy. – Rappler.com

Keluaran Sidney