• May 28, 2024
Lebih baik menerangi daripada bersinar: Pidato perpisahan

Lebih baik menerangi daripada bersinar: Pidato perpisahan

Seorang pendeta, filsuf, Pujangga Gereja, dan santo pelindung universitas kita pada abad ke-13, St. Thomas Aquinas merefleksikan cita-cita Dominikan. Beliau adalah seorang kontemplator sejati yang berbagi hasil kontemplasi dengan orang lain.

Sama seperti kita, St Thomas juga menjadi murid ketika ia belajar di bawah bimbingan Santo Albertus Agung. Salah satu dokumen menceritakan bahwa selama di sekolah, dia tetap pendiam dan sangat pemalu. Dia punya banyak ide bagus dalam pikirannya yang luas. Argumen briliannya bermacam-macam. Namun, dia tidak pernah punya kebiasaan memamerkan kecerdasannya. Sikap St Thomas yang pendiam dan perawakannya yang besar membuat siswa lain memanggilnya “si lembu bodoh”; namun mentornya mengetahui bahwa pemuda tersebut adalah seorang pemikir yang cemerlang dan menyatakan: “Kami menyebutnya lembu bodoh, namun dia akan memberikan semangat belajar yang luar biasa seperti yang akan terdengar di seluruh dunia.”

St Thomas menjadi contoh hidup kerendahan hati dan kasih amal. Di saat di mana kepercayaan adalah untuk memamerkan apa yang Anda miliki, di mana keegoisan menjadi sebuah sikap, di mana kerendahan hati dan kemurahan hati tidak ada peluangnya, inilah saatnya kita, para pengikut Thomas, menonjol. UST (Universitas Santo Tomas) mengajarkan kita bahwa ini lebih dari sekedar kebajikan: itu adalah suatu bentuk persepsi, sebuah bahasa di mana “aku” diam sehingga kita dapat mendengar suara orang lain dengan cinta. Kebajikan Thomasian ini membuka kita pada dunia.

Waktu berlalu cepat! Sepertinya kita belum pernah menjadi mahasiswa baru yang putus asa dan dengan gugup menginjak-injak kampus. Seolah-olah kita belum mengumpulkan seluruh keberanian untuk memasuki tahapan baru dalam hidup kita. Saat saya mengingat kembali tahun-tahun yang saya habiskan di Universitas Santo Tomas sejak masa sekolah dasar, pikiran saya dipenuhi dengan kenangan—bahagia, sedih, frustasi, dan bahkan lucu.

Pikiranku masih segar dengan kenangan hari-hariku di dalam area berpagar Sekolah Dasar UST serta kebebasan sore yang sesekali aku nikmati di “Coop Canteen” dan di Colayco Park tempat Quadricentennial Park sekarang berdiri. Tapi mungkin kenangan paling pedih adalah saat saya lulus SD. Sementara teman-teman sekelasku menerima medali dan sertifikat dan orang tua mereka memandang mereka dengan penuh kasih sayang dan berseri-seri dengan bangga, aku hanya berada di sudut menonton dengan diam dan berharap aku juga memilikinya. Meski sejak kecil aku tahu bahwa orang tuaku sangat menghargai dan menyayangiku, aku juga ingin membuat mereka bangga suatu hari nanti.

Alih-alih berkubang dalam kesedihan, saya melihat momen-momen itu sebagai inspirasi saya untuk berusaha keras, lebih berkomitmen pada diri sendiri, dan mencoba lagi. Bagiku, sekolah menjadi sangat penting, bukan karena itu adalah sesuatu yang akhirnya aku nikmati, tapi karena aku memahami bahwa itulah yang harus kulakukan. Orang tua saya mengobarkan semangat saya dengan cinta dan dukungan tanpa syarat. Tanpanya transit tidak mungkin terjadi. Dan untuk itu, orang tuaku tersayang, aku berterima kasih. Anda menginspirasi saya untuk bekerja ekstra untuk menjadi siswa terbaik – yang dulunya hanya angan-angan.

Saya juga memiliki kenangan yang jelas tentang masa SMA, dan komitmen saya dalam mengejar keunggulan tidak goyah. Sekolah Menengah UST mengajari saya bagaimana bertanggung jawab dan bagaimana menjadi pribadi bagi orang lain. Sekolah Menengah UST adalah mercusuar cahaya yang membimbing saya di tahun-tahun pembentukan hidup saya. Hal ini menyadarkan saya bahwa saya yang tadinya berkinerja buruk, bisa juga menjadi pemenang. Dan inilah alasan mengapa saya selalu percaya, dan akan terus percaya, bahwa ada semacam keajaiban transformatif yang terjadi di UST High School.

Begitu pula dengan masa-masa yang saya habiskan di Fakultas Farmasi beberapa tahun terakhir ini tidak akan mudah saya lupakan. Itu sulit. Itu sama sekali tidak mudah. Menjadi mahasiswa farmasi memang sebuah tantangan. Namun saya mengatasi masalah tersebut dengan bantuan orang-orang tertentu. Kepada semua profesor, teman sekelas, dan teman-teman saya, saya mengucapkan, “terima kasih.” Saya masih ingat menghabiskan waktu berjam-jam di perpustakaan hanya untuk belajar untuk ulangan dan ujian praktek atau menatap tanaman di kebun raya dan dengan cermat menghafal klasifikasi taksonominya, memori formulasi dan peracikan obat-obatan di laboratorium dan merasa seperti seorang alkemis abad pertengahan. , keluar masuk TARC sekedar untuk menyelesaikan skripsi, serta alat pembelajaran simbolik lainnya yang selalu saya ingat: tabel periodik unsur, kalkulator, lesung dan alu.

Babak dalam hidupku ini berubah dengan kecepatan yang memusingkan, dan bahkan sebelum aku sempat berhenti memikirkan akan menjadi apa diriku, semuanya sudah berakhir. Tapi bukan tanpa banyak malam tanpa tidur yang menyertai pertahanan mulut, makalah penelitian yang tak terhitung jumlahnya, ujian komprehensif dan banyak lagi yang semuanya merupakan ujian ketahanan.

Saya yakin kita masing-masing dalam pertemuan yang mengesankan ini telah menghadapi tantangan hidup yang menimpa kita. Iya berat, kadang kami keluh, tapi kami bekerja karena itu yang ditanamkan UST dalam diri kami, bekerja dengan sabar, tabah dalam mencapai tujuan pribadi, bertanggung jawab terhadap masa depan, mencapai tingkat kesempurnaan yang sesuai dengan kebutuhan. Thomasian asli. Bagi saya, menjadi seorang yang berprestasi lebih dari sekedar prestise atau pujian. Ini lebih dari sekedar pengakuan sebagai mahasiswa Farmasi BS pertama yang mencapai tonggak sejarah ini. Yang terpenting adalah kita menjadi manusia bagi orang lain. Nilai akan selalu menjadi nilai. Angka 1,0 yang kita peroleh saat ini tidak akan berarti lagi seiring berjalannya waktu. Jadi tugas kita adalah mencari maknanya. Kurasa aku beruntung telah menemukannya. Nilai tinggi yang saya peroleh bahkan tidak memberi saya uang tunai seratus peso, melainkan memberi saya seratus peso kesempatan untuk membantu orang lain yang kesulitan dalam bidang akademisnya. Derajat itu tidak membuatku kenyang pada saat aku lapar, tapi itu menjadi ambang rasa laparku untuk memenuhi cita-cita Thomas, seperti yang dikatakan St. Thomas, “Lebih baik mencerahkan, daripada sekadar bersinar.”

Saya menyaksikan transformasi UST dari lahan parkir kosong di depan gedung ini yang berkembang menjadi Plaza Mayor yang megah hingga hutan liar di sekitar Arch of Ages yang diubah menjadi Taman Benavidez yang indah. Dengan rekonstruksi fisik itu muncullah transformasi holistik pada murid-muridnya. Kami beruntung karena UST dengan murah hati memberikan apa yang bisa kami berikan, meskipun pada awalnya kami enggan dan keras kepala. Dia mengajarkan pikiran kita yang lemah untuk memuaskan keinginan akan lebih banyak pengetahuan untuk menjadi pria dan wanita di bidang sains dan sastra yang berlandaskan nilai-nilai Thomasian. UST, kami ucapkan terima kasih.

Kemana kita pergi setelah ini? Batasan baru yang menanti kita masih belum terlihat. Namun saat kita meninggalkan bangku kuliah dan membayangkan apa yang akan terjadi dan apa yang akan terjadi, semoga kita selalu ingat bahwa di luar sana masih ada cakrawala luas dimana terdapat banyak peluang untuk pengembangan diri. Mulai sekarang, kita mungkin menjadi lulusan berusia dua puluh tahun yang berbeda; baiklah, dalam kasusku, seorang anak berusia delapan belas tahun. Kita mungkin merupakan individu yang berbeda sampai batas tertentu di tahun-tahun mendatang, namun kita semua adalah penganut Thomas yang sama yang memancarkan kompetensi tingkat tinggi, yang menjangkau orang lain dengan kasih sayang, yang melayani kemanusiaan dengan komitmen yang kuat – Thomas yang dan akan selalu dipenuhi dengan rahmat yang tak terbatas. – Rappler.com

Christopher Dacanay adalah kurator keseluruhan Universitas Santo Tomas (UST) Angkatan 2013. Beliau lulus Summa Cum Laude, Bachelor of Science di bidang Farmasi dan merupakan Thomasian Silver Loyalty Awardee.

Catatan Editor: Versi wacana idola ini telah sedikit diedit agar singkatnya.

Live HK