• June 19, 2024
Lebih banyak hujan seiring meningkatnya ‘Gener’ dan LPA baru yang berdampak pada Luzon

Lebih banyak hujan seiring meningkatnya ‘Gener’ dan LPA baru yang berdampak pada Luzon

LPA baru dicatat, seiring dengan semakin intensifnya badai tropis ‘Gener’

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Biro cuaca Pagasa telah melihat daerah bertekanan rendah (LPA) lainnya yang akan membawa lebih banyak hujan ke Luzon bersamaan dengan badai tropis Gener.

Pada hari Minggu, 29 Juli, Pagasa memposting di halaman Twitter-nya bahwa mereka melihat LPA dangkal di sekitar Bataan pada pukul 21:45 yang juga akan membawa hujan lebat dan angin kencang.

Hingga Senin, 30 Juli pukul 12.35 WIB, tingkat LPA di sekitar Rizal telah diperkirakan.

Buletin cuaca terbaru juga menyebutkan bahwa badai tropis Gener (nama kode internasional Saola) semakin intensif saat bergerak ke arah utara-barat laut.

Diperkirakan berada 340 km timur-timur laut Aparri, Cagayan, dengan kecepatan angin maksimum 105 km/jam di dekat pusat dan hembusan angin hingga 135 km/jam. Diperkirakan bergerak NNW dengan kecepatan 13 km/jam.

Sinyal peringatan badai umum 2 telah dipasang di Cagayan, termasuk Grup Calayan & Babuyan dan Grup Kepulauan Batanes.

Sementara sinyal nomor 1 telah dimunculkan di Isabela, Kalinga dan Apayao.

Badai tropis tersebut diperkirakan akan memperkuat monsun barat daya yang juga akan membawa hujan di Luzon Selatan, Visayas, dan Mindanao, khususnya bagian barat.

Perkiraan jumlah curah hujan adalah 10-20 mm/jam dalam diameter 700 km badai.

Badai diperkirakan terjadi di 210 km timur laut Basco, Batanes pada Senin, 30 Juli, dan di 330 km utara timur laut Basco, Batanes pada Selasa, 31 Juli. Hingga Rabu, 1 Agustus diperkirakan sudah berada di 4.900 km utara barat laut Basco, Batanes atau sudah berada di luar Wilayah Tanggung Jawab Filipina (PAR).

Berikut ringkasan pengumuman hingga Senin tengah malam mengenai dampak gangguan cuaca tersebut:

Otoritas Bandara Internasional Manila (MIAA) mengumumkan pembatalan 13 penerbangan domestik pada Minggu, 29 Juli.

Penerbangan yang terkena dampak termasuk penerbangan Manila-Caticlan dari Cebu Pacific dan AirPhil Express, dan perjalanan Manila-San Jose dari Cebu Pacific.

MIAA juga dilaporkan mengalihkan penerbangan yang tiba di Manila dari Hong Kong hari ini ke bandara Clark dan Cebu.

Departemen Pendidikan mengumumkan penangguhan kelas pada hari Senin dari taman kanak-kanak hingga sekolah menengah atas, dan beberapa pemerintah daerah menunda kelas di beberapa kota di dan dekat Metro Manila.

Penangguhan kelas serupa di perguruan tinggi dan universitas bergantung pada kebijaksanaan pejabat sekolah. Pejabat pemerintah setempat dan sekolah bekerja hingga pukul 04.30. 30 Juli untuk menunda kelas pada hari Senin.

  • Tingkat kritis di 2 bendungan

Perusahaan Air Manila melaporkan bahwa Bendungan La Mesa hampir meluap.

Ketinggian bendungan mencapai tingkat kritis pada ketinggian 79,74 meter, hanya berjarak 41 cm dari pelimpah pada ketinggian 80,15 meter.

Teddy Angeles, salah satu pejabat Bendungan La Mesa, berusaha menenangkan ketakutannya dalam wawancara di radio DZRB hampir pukul 2 pagi.

Peta Bendungan La Mesa yang terkena dampak.  Grafis oleh Mich Garcia

Walikota Kota Quezon Herbert Bautista memerintahkan evakuasi pencegahan terhadap seluruh penduduk yang tinggal di dekat Sungai Tullahan.

Hujan deras yang terus menerus pada Minggu, 29 Juli, turut menaikkan permukaan air Bendungan Ipo di Bulacan.

Dewan Manajemen Pengurangan Risiko Bencana Nasional (NDRRMC) juga telah menempatkan Bendungan Ipo di Bulacan dalam status siaga merah. Ketinggian air saat ini berada pada 100,60 m dan tingkat tumpahan 101 m.

Jika gerbang dibuka di Ipo, airnya akan mengalir ke Bendungan La Mesa, jelas Benito Ramos, kepala NDRRMC. NDRRMC mengatakan dalam buletinnya pada pukul 02:00 Senin bahwa setelah keluarnya air dari Ipo, warga di 8 kota yang berbatasan dengan Sungai Tullahan diperkirakan juga akan meninggalkan rumah mereka.

Biro cuaca Pagasa menaikkan peringatan banjir di Metro Manila dari hijau (mulai pukul 23:35 Minggu) menjadi merah (mulai pukul 00:30 Senin).

Sumber: www.pagasa.dost.gov.ph

Salah satu insiden banjir pertama yang dilaporkan adalah melalui akun Twitter @SkywaySOMCO, yang melaporkan: “PEMBARUAN BANJIR: banjir setinggi 2 inci di kolom N6 dekat pintu masuk utara Alabang. Lanjutkan dengan hati hati.”

Dalam buletinnya pada pukul 02.00, NDRRMC menyebutkan badai tropis ‘Gener’ memaksa total 1.293 orang atau 310 keluarga dievakuasi.

Lebih dari 11.000 danau terkena dampak hujan dan banjir di 5 provinsi di wilayah Luzon Tengah, Mimaropa dan Visayas Barat.

– Rappler.com

Nomor Sdy