• May 24, 2024
Lebih banyak iklan tim PNoy?  UNA membentuk 3 tim

Lebih banyak iklan tim PNoy? UNA membentuk 3 tim

BAGUIO CITY, Filipina – Kurangnya periklanan, pihak oposisi akan menebusnya dengan upaya tiga kali lipat dalam perang darat.

Pada bulan April, calon senator dari Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) tidak akan memimpin lebih dari satu kampanye, namun terbagi menjadi 3 tim, kemungkinan besar akan dipimpin oleh anak-anak dari para pemimpin puncaknya: Wakil Presiden Jejomar Binay, mantan Presiden Joseph Estrada dan Senat Presiden Juan Ponce Enrile.

Manajer kampanye UNA Navotas Rep. Tobias “Toby” Tiangco mengatakan kepada Rappler bahwa rencana tersebut akan membantu UNA menanggapi penelitian Nielsen yang menunjukkan bahwa iklan Tim PNoy ditayangkan 3 hingga 4 kali lebih sering daripada iklan UNA.

“Tiga sampai 4 kali kerja keras kita juga ada 3 kelompok kami di macam Sekarang,” kata Tiangco kepada Rappler dalam wawancara telepon pada hari Sabtu, 16 Maret. (Kami akan melipatgandakan upaya kami sebanyak 3 hingga 4 kali lipat sehingga kami akan memiliki 3 kelompok dalam penggerebekan kami.)

Namun, Tiangco mengatakan bahwa bahkan sebelum studi Nielsen dan survei terbaru keluar, Binay sudah mendorong rencana tersebut agar para kandidat menjangkau lebih banyak tempat dan membuat kampanye lebih efektif.

“Rencananya adalah untuk memiliki satu tim untuk 30 hari pertama dan kemudian 3 tim, tapi awalnya tidak terlaksana karena semua kandidat ingin bersama VP Binay atau salah satu dari 3 pemimpin teratas kami. Sekarang kami memberi tahu mereka bahwa hal itu akan dilaksanakan. Kita tidak bisa menundanya lebih lama lagi.”

Tiangco mengatakan kesembilan calon UNA pertama-tama akan berkumpul pada rapat umum besar yang akan dihadiri Binay. UNA mengharapkan Estrada untuk tampil lebih sedikit dalam kampanye karena ia fokus pada pencalonannya sebagai walikota Manila.

Cakupan yang lebih luas

Enrile saat ini tidak aktif dalam kampanye tersebut, dan Tiangco mengatakan dia bahkan menjalani operasi mata pada hari Sabtu. Presiden Senat menderita degenerasi makula dan dokternya menyarankan dia untuk istirahat.

“VP Binay mengatakan jika satu-satunya alasan Anda berkampanye bersama adalah karena saya, mengapa Anda tidak membagi kelompok karena saya tidak berada di sana setiap hari sehingga Anda dapat menjangkau lebih banyak kota?”

Tiangco mengatakan UNA sedang melihat taruhan Senat Nancy Binay, San Juan Rep JV Ejercito dan Cagayan Rep Jack Enrile untuk menjadi 3 pemimpin tim. Mereka akan bertanggung jawab untuk merencanakan acara dan jadwal tim mereka.

Manajer kampanye mengatakan 3 tim dipilih karena mereka memiliki sumber daya dan manajer darurat mereka sendiri yang menangani jadwal masing-masing bahkan sebelum dimulainya masa kampanye pada 12 Februari lalu. Tiangco mengatakan dengan rencana tersebut berarti 3 tim tidak hanya dapat melakukan liputan secara berbeda. kota, tetapi bahkan beberapa provinsi sekaligus.

Senator UNA Bet dan pensiunan Senator Juan Miguel Zubiri mendukung gagasan tersebut.

“Ini akan mempercepat kampanye karena kalau kita diam di satu tempat, kita ada 9 orang yang ngobrol, kita butuh waktu dua hingga 3 jam untuk membuat kompor mobil di 5 desa jika kita membaginya menjadi beberapa kelompok,” kata Zubiri dalam bahasa Filipina. dikatakan. wawancara di Candaba, Pampanga.

Program yang panjang dan pidato panjang beberapa kandidat menunda pawai UNA. Pada penerbangan sebelumnya, beberapa kandidat sudah meninggalkan acara untuk melakukan iring-iringan mobilnya sendiri dan tidak lagi menunggu sisanya selesai berbicara.

‘Tidak ada konflik NPC dengan Sherwin’

Tiangco juga mengharapkan organisasi yang lebih baik di UNA, dengan penambahan Wakil Manajer Kampanye Walikota Valenzuela Sherwin Gatchalian ke dalam tim.

Gatchalian awalnya dianggap sebagai kandidat senator PBB, namun ia memutuskan untuk mencalonkan diri sebagai anggota Kongres, mengutip hasil jajak pendapatnya.

“Sherwin telah bersama kami sejak saat itu dan saya sedang mempertimbangkan posisi untuknya di UNA. Sekarang saya tidak bisa melakukan pekerjaan sendiri lagi karena tugas saya sangat banyak: Saya bertindak sebagai juru bicara, menyetujui jadwal dan anggaran, memastikan kami mematuhi peraturan Comelec, memikirkan strategi agar pekerjaan di belakang layar benar-benar membebani. .” kata Tiangco, yang juga mencalonkan diri kembali.

Tiangco mengaku kini akan berbagi tugas dengan Gatchalian yang sudah bergabung dengan kontingen UNA di Muntinlupa pada Jumat. Ia juga akan hadir dalam eksodus UNA di Baguio pada hari Minggu.

Namun pengaturannya unik, Gatchalian menjadi anggota Koalisi Rakyat Nasionalis (NPC). NPC bermitra dengan Partai Liberal (LP) yang berkuasa di tingkat nasional.

Meski begitu, Gatchalian mengatakan kepada Rappler bahwa tidak akan ada konflik dengan posisi barunya.

“NPC tidak mengajukan keberatan atas penunjukan saya di UNA. Sejak tahun lalu saya sudah sangat terlibat dengan UNA. Bahkan jauh di depan koalisi LP-NPC,” kata Gatchalian melalui pesan singkat.

Gatchalian mengatakan tugasnya akan melibatkan perencanaan dan strategi.

Mantan calon anggota PBB mantan senator Ernesto Maceda juga mengatakan, penunjukan baru Gatchalian tidak menimbulkan masalah. Maceda adalah presiden emeritus NPC.

“Setahu saya NPC tidak mendukung semua calon senator LP. NPC mendukung 5 atau 6 calon, sebagian besar termasuk UNA,” kata Maceda kepada wartawan di Pampanga.

Tidak menghentikan serangan pada LP

UNA juga menanggapi klaim Tim PNoy bahwa mereka menderita dalam pemilu karena kampanye negatif. Dalam survei Social Weather Stations dan Pulse Asia baru-baru ini, hanya 3 hingga 4 taruhan UNA yang lolos ke Magic 12.

Tiangco menolak teori Tim PNoy.

“Menyebutnya sebagai kampanye negatif adalah mekanisme pertahanan mereka karena mereka tidak mau menjawab pertanyaan valid yang kami ajukan. Kalau Sen Drilon punya delicadeza, sebaiknya mengundurkan diri sebagai manajer kampanye Tim PNoy karena tidak memiliki staf yang lengkap dalam penunjukan Macabangkit Lanto.”

Tiangco menambahkan, “Bagi Bam Aquino, pertanyaannya adalah: Apakah Anda percaya bahwa GMA curang dan mengapa Anda masih bertugas di bawahnya jika Anda memiliki delicadeza? Ini semua adalah pertanyaan yang sah.”

Ia juga membela kritik UNA terhadap rendahnya jumlah pemilih dalam kampanye Tim PNoy. Tiangco menolak pernyataan Drilon yang menyebut jumlah massa dalam kampanye bukanlah standar kampanye.

UNA menantang Tim PNoy untuk menarik banyak penonton saat keduanya mengadakan aksi unjuk rasa serentak di Baguio pada hari Minggu.

“Pemilu selalu soal angka. Jika jumlah pemilih dalam kampanye tidak bersifat indikatif, mengapa harus menunda penerbangan? Seharusnya mereka tidur di dalam rumah saja, daripada melelahkan diri sendiri,” kata Tiangco. – Rappler.com

Pengeluaran Hongkong