• June 20, 2024
Lebih banyak stasiun, aplikasi Android segera hadir

Lebih banyak stasiun, aplikasi Android segera hadir

Akankah inkarnasi terbaru dari sistem feri Sungai Pasig berhasil kali ini?

MANILA, Filipina – Perahu-perahunya lebih sederhana, dan stasiunnya lebih sedikit. Namun pemerintah melihat sistem feri Sungai Pasig yang “dihidupkan kembali” sebagai penjaganya.

Sebagai permulaan, Otoritas Pembangunan Metropolitan Manila (MMDA) mengambil pelajaran penting dari sistem feri di masa lalu: pastikan feri Anda sesuai dengan permintaan.

“Perahu yang lebih kecil lebih mudah dimuat dan diisi dibandingkan dengan 150 kapal. Butuh waktu lama untuk berangkat, itulah mengapa mereka tidak mendapat penghasilan sebelumnya,” jelas kepala MMDA Francis Tolentino. Sistem feri sebelumnya, yang dioperasikan oleh SCC Nautical Transport Services Incorporated, dihentikan karena mengalami kerugian.

Dulunya jumbo jet, yang mendarat hanya bandara domestik, jadi tidak bisa terisi,” imbuhnya. (Kami menggunakan jumbo jet padahal baru mendarat di bandara domestik.)

Pada hari Senin, 28 April, MMDA, Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) dan Komisi Rehabilitasi Sungai Pasig (PRRC) memimpin peluncuran kembali Sistem Penyeberangan Sungai Pasig.

Sekretaris DOTC Rene Limcaoco menjelaskan bahwa ini hanyalah sebuah “soft opening”, karena MMDA dan DOTC belum menyelesaikan rincian lebih lanjut dari sistem baru ini seperti skema penetapan harga akhir.

Namun apakah inkarnasi sistem feri ini akan berhasil kali ini?

‘Sakit saat melahirkan’ selama sebulan

Tolentino dengan cepat mengakui bahwa bulan pertama operasinya tidak akan berjalan baik. “Anda akan melihat rasa sakit saat melahirkan,” tambahnya.

Hari pertama sistem membuktikan maksud Tolentino. Calon penumpang disuruh menunggu di stasiun Universitas Politeknik Filipina (PUP) di Santa Mesa, Manila.

Tampaknya bus feri hanya bisa berangkat dari Stasiun Guadalupe di Makati ke Stasiun Pinagbuhatan di Kota Pasig karena kedatangan Presiden AS Barack Obama di Filipina. Operasi penuh, kata Tolentino, akan dimulai Selasa, 29 April.

Untuk saat ini, sistem penyeberangan Sungai Pasig melibatkan 3 rombongan swasta yang mengoperasikan 3 rute, menurunkan penumpang hanya di 5 stasiun. Tolentino mengatakan 6 terminal lain yang ada “akan diaktifkan dalam tahun ini.”

Penumpang feri yang paham teknologi juga dapat menantikan aplikasi Android yang akan segera dirilis. Aplikasi ini akan memungkinkan penumpang melihat perkiraan waktu kedatangan dan keberangkatan berbagai kapal di 5 terminal awal.

Bau busuk masih ada

Saat ini hanya ada 5 perahu yang menjadi bagian dari sistem ini – sebuah kapal feri berkapasitas 32 tempat duduk, dua kapal feri bus, dan 2 kapal feri jeepney yang dapat menampung 12 orang.

Politisi dan komuter memandang Sungai Pasig sebagai solusi kemacetan lalu lintas di Metro Manila, terutama mengingat serangkaian proyek pembangunan jalan yang dilakukan secara serentak pada tahun 2014 hingga 2016. (BACA: Sungai Pasig: Solusi Lalu Lintas Metro Manila?)

Perjalanan dari Guadalupe ke Pinagbuhatan memakan waktu kurang dari 40 menit – termasuk waktu yang dihabiskan untuk tersesat. Namun ukuran perahu bukanlah satu-satunya alasan penutupan sistem feri terakhir – orang tidak mau naik feri karena polusi di sungai.

Bau busuknya masih melekat dan sulit dilupakan, meski berada di lahan kering. Sampah dan tanaman liar juga menghalangi mesin kapal, sehingga menghentikan perjalanan dari waktu ke waktu.

Harga, ‘interkonektivitas’

Tolentino mengatakan banyak hal yang perlu diperbaiki – termasuk sistem tiket dan harga akhir. Untuk minggu pertama setelah sistem kembali beroperasi, perjalanan akan gratis, dengan kopi gratis sebagai tambahan.

Limcaoco mengatakan akan memakan waktu 2-3 bulan sebelum DOTC dapat menentukan skema harga akhir. “Anda harus mendapatkan data sampel yang cukup besar untuk melihat… dan mendapatkan umpan balik pasar untuk melihat apa yang mereka pikirkan mengenai harga, tanggapan, apakah jumlah penumpangnya bagus karena harganya,” katanya kepada Rappler.

Sampai saat itu, sistem feri Sungai Pasig akan menelan biaya antara P25 dan P50.

Pada bulan Februari tahun ini, Senator Ralph Recto mendesak pemerintah pusat untuk menggunakan dananya untuk memulai kebangkitan sistem feri. Limcauco mengatakan “tidak mudah” untuk menemukan operator proyek tersebut.

“Kami harus meyakinkan (mereka)….Kami harus mencari operator yang berminat. (Tetapi) setelah kami bekerja dengan mereka dan mendiskusikan rencana, operator yang berminat mulai keluar,” katanya.

Pada hari Rabu, 30 April, Tolentino mengatakan MMDA akan merilis peta yang menunjukkan bagaimana sistem feri “terhubung” dengan moda transportasi yang ada di metro. Rencana jangka panjangnya, tambahnya, adalah sistem penyeberangan akan diintegrasikan ke dalam angkutan kereta api Metro dan angkutan kereta api ringan.

Untuk saat ini, jalur pusat bus Bonifacio Global City (BGC) kini menyertakan Terminal Guadalupe sebagai salah satu pemberhentiannya. – Rappler.com

Keluaran Sydney