• February 26, 2024
Persahabatan Bola Basket, Pacquiao, dan PH-AS

Persahabatan Bola Basket, Pacquiao, dan PH-AS

MANILA, Filipina – Sebagai perubahan yang menyegarkan dari formalitas acara hari itu, Presiden AS Barack Obama bersulang ke makan malam kenegaraan untuk menghormatinya ringan dan nyaman, dan fokus pada persahabatan negaranya dengan Filipina.

Pada Senin malam, 28 April, Presiden Benigno Aquino III menjamu Obama di Malacañang, di mana Obama berterima kasih kepada Filipina atas “sambutan yang luar biasa” dan “keramahannya yang ramah”.

Dia menyoroti kepentingan bersama kedua negara – khususnya bola basket, juara dunia petinju Filipina Manny Pacquiao – dan apresiasi mereka terhadap warga Filipina-Amerika.

“Kami merasakan semangat kami, kami suasana hati, dalam persahabatan antar masyarakat kita yang diekspresikan dalam banyak cara. Ada obsesi bersama kami terhadap bola basket. Kami saling mengagumi Manny Pacquiao – meskipun pertarungannya melawan Amerika terkadang tidak berjalan sesuai keinginan kami. Ada kebanggaan bersama terhadap jutaan warga Filipina-Amerika yang berkontribusi pada negara kita setiap hari,” katanya.

Obama juga meluangkan waktu untuk memuji koki eksekutif Gedung Putih Cristeta Comerford, seorang Filipina yang besar di Manila dan memasak lumpia dan adobo.

Menarik dan santai, Obama memuji para tamu yang hadir pada makan malam tersebut, dengan mengatakan kepada para pria, “Kamu terlihat sangat baik, tapi saya pikir kamu akan setuju bahwa wanita lebih cemerlang dari kamu.” Ia juga menyertakan beberapa kata-kata dan ucapan selamat berbahasa Filipina yang membuat 300 tamu undangan senang.

Tamu kehormatan yang baru pertama kali berkunjung ke Filipina ini mengatakan kunjungannya meninggalkan kesan mendalam bagi dirinya.

“Saya baru berada di sini satu hari, namun kebaikan yang Anda tunjukkan kepada saya dan keramahtamahan luar biasa yang ditunjukkan kepada kami membuat kami merasa sangat hangat dan mencerminkan, menurut saya, semangat legendaris rakyat Filipina,” kata Obama.

Urutan Tujuh

Obama bersulang untuk Aquino, aliansi Filipina dan Amerika Serikat, dan persahabatan antara rakyat mereka.

Dia juga menghormati orang tua Aquino – mendiang mantan senator Benigno Aquino Jr dan mantan presiden Corazon Aquino – atas pengabdian mereka kepada negara, serta Aquino sendiri.

“Noynoy, kamu menanggung luka orang-orang yang ingin membawa bangsa ini ke belakang, dan kamu meneruskan tradisi mulia pengabdian keluargamu dalam komitmenmu terhadap martabat dan kesejahteraan rakyat Filipina,” ujarnya, sapaan akrab Presiden Filipina. ditujukan.

Aquino menyatakan kekagumannya terhadap Obama, yang dianugerahi Order of Sikatuna, pengakuan tertinggi atas prestasi diplomatik yang diberikan oleh pemerintah Filipina.

Aquino mengatakan kepada Obama bahwa dia pantas menerima perintah tersebut, “atas kepemimpinan dan kebijakan Anda yang membantu Filipina pada saat terjadi bencana alam, atas pemeliharaan stabilitas dan perdamaian melalui supremasi hukum di Asia Tenggara, dan atas kerja sama Anda dengan kami dalam meningkatkan kemampuan pertahanan secara fundamental.” negara kami.”

Perintah tersebut, “diberikan kepada mereka yang telah mempromosikan dan meningkatkan kemitraan bilateral negara kita dengan negara lain,” diterima oleh Obama.

“Saya merasa sangat terhormat menerima Ordo Sikatuna. Saya menerimanya dengan semangat yang diberikan dengan komitmen untuk melanjutkan dan memperdalam hubungan antara kedua negara besar kita,” kata Presiden AS.

Aquino mengangkat gelasnya untuk “kesehatan, kebahagiaan dan kesuksesan” Obama, serta “kedekatan dan kasih sayang yang berkelanjutan antara orang Filipina dan Amerika dan untuk realisasi visi bersama kita mengenai komunitas internasional yang lebih stabil, lebih sejahtera dan lebih inklusif. “

Filipina sebagai inspirasi

Dalam pidatonya, Obama juga memuji kekuatan para korban topan Yolanda (kode internasional: Haiyan). Akhir pekan yang lalu, Obama menyebutkan korban topan yang baru-baru ini terjadi di Amerika Serikat dan mengatakan mereka akan menggunakan Filipina sebagai inspirasi setelah bencana tersebut. (BACA: Setidaknya 18 orang tewas saat tornado melanda AS bagian selatan)

“Setelah ‘Yolanda’, Amerika berduka bersama Anda dan mendukung Anda, namun kami juga terinspirasi oleh ketangguhan Anda dan tekad Anda untuk peduli terhadap mereka yang terkena dampak,” katanya.

“Malam ini, hati kami tertuju kepada beberapa warga Amerika di dalam negeri yang telah hancur akibat banyak badai dan tornado yang mengerikan, namun kami mendapatkan kekuatan dari teladan Anda. Karena, meski kita berduka, kita tahu bahwa kita akan pulih dan kita akan membangun kembali komunitas-komunitas yang terkena dampak karena orang-orang akan peduli satu sama lain,” kata Obama.

Pada jamuan makan malam kenegaraan tersebut, para seniman Filipina – khususnya Madrigal Singers, Leo Valdez, Bituin Escalante, Apple de Ap, Kuh Ledesma, Powerdance Company dan Bayanihan Philippine Dance Company – menjamu Presiden dan para tamunya.

Menu yang disajikan antara lain lobster kilawin carpaccio, seafood stew yang juga dikenal sebagai seafood pochero, lapu lapu titik merah dengan kulit kacang pili, American prime rib Inasal, sayuran hasil pertanian Batangas, dan es krim leci kelapa sebagai hidangan penutup.

Makan malam tersebut merupakan acara terakhir dari hari pertama Obama yang sibuk, termasuk upacara penyambutan di halaman istana, pertemuan bilateral yang diperpanjang, dan konferensi pers bersama dengan Aquino.

Obama adalah presiden AS pertama dalam hampir 11 tahun yang mengunjungi Filipina. Kunjungan kenegaraannya selama dua hari ke negara tersebut merupakan perhentian terakhir dari tur Asia selama seminggu yang membawanya ke Jepang, Korea Selatan dan Malaysia. Rappler.com

Pengeluaran SDY